NATO menyetujui pasukan latihan Iraq yang lebih besar ketika keganasan
NATO menyetujui pasukan latihan Iraq yang lebih besar ketika keganasan

NATO menyetujui pasukan latihan Iraq yang lebih besar ketika keganasan meningkat

BRUSSELS (Reuters) – Menteri pertahanan NATO akan memperluas misi latihan pakatan tentera di Iraq setelah wabak koronavirus mereda, kata pegawai kanan dan diplomat, yang berpotensi mengukuhkan peranan yang lebih luas untuk pakatan Atlantik di Timur Tengah.

Menteri-menteri akan menyetujui rancangan pada hari Khamis semasa sidang video, yang berpotensi mengambil misi dari jumlah maksimum 500 pasukannya sekarang menjadi sekitar 4.000 atau 5.000, kata empat diplomat.

Setiausaha Jeneral NATO Jens Stoltenberg mengatakan pada hari Isnin dia mengharapkan menteri pertahanan untuk bersetuju dengan misi yang diperluas, dengan lebih banyak anggota sekutu yang bekerja di lebih banyak institusi keselamatan di seluruh Iraq.

“Misi akan berkembang secara beransur-ansur, sebagai tindak balas kepada keadaan,” katanya.

NATO telah mengadakan misi “kereta api dan nasihat” tanpa pertempuran di Baghdad sejak Oktober 2018 tetapi rancangan untuk memperluasnya ditangguhkan, sebahagiannya, oleh COVID-19 dan juga kerana kebimbangan mengenai kestabilan wilayah setelah drone AS membunuh komander tertinggi Iran di Baghdad pada 3 Januari 2020.

Rancangan pengembangan sebelumnya adalah sebagai tindak balas terhadap permintaan Presiden AS ketika itu, Donald Trump agar NATO melakukan lebih banyak perkara di Timur Tengah. Kali ini, Perdana Menteri Iraq, Mustafa al-Kadhimi, mantan ketua perisik dan sekutu AS yang mengambil alih jawatan pada bulan Mei, berhasrat untuk memiliki kehadiran NATO yang lebih besar di negara itu pada masa ketidakamanan meningkat, kata diplomat.

Serangan roket ke atas pasukan pimpinan AS di utara Iraq membunuh seorang kontraktor awam pada hari Isnin dan mencederakan seorang anggota perkhidmatan AS, dalam kejadian paling mematikan dalam hampir setahun.

Kumpulan paramiliter yang bersekutu dengan Iran di Iraq dan Yaman telah melancarkan serangan terhadap Amerika Syarikat dan sekutu Arabnya dalam beberapa minggu terakhir, termasuk serangan drone di lapangan terbang Saudi dan serangan roket ke Kedutaan AS di Baghdad.

NATO kemungkinan akan mengambil alih beberapa aktiviti latihan yang dilakukan oleh pakatan pimpinan AS terhadap Negara Islam. Misi bersekutu, yang melibatkan sekutu termasuk Britain, Turki dan Denmark dan dipimpin oleh seorang komandan Denmark, dilihat lebih diterima oleh rakyat Iraq daripada pasukan latihan AS, kata diplomat.

Pada masa ini, misi NATO hanya melatih dan menasihati anggota institusi keselamatan Iraq dan pasukan yang berada di bawah kawalan langsung pemerintah Iraq.

(Pelaporan oleh Robin Emmott; Penyuntingan oleh Giles Elgood)

Sila Baca Juga

Dari rumah Portugis yang baru, Ai Weiwei merancang penghormatan kepada Gorbachev yang “berwawasan”

MONTEMOR-O-NOVO, Portugal (Reuters) – Ai Weiwei, pembangkang China yang seni aktivisnya menjadikannya pengkritik terkenal di …

%d bloggers like this: