Negara negara Eropah mungkin perlu mencampurkan tembakan COVID 19 di tengah krisis
Negara negara Eropah mungkin perlu mencampurkan tembakan COVID 19 di tengah krisis

Negara-negara Eropah mungkin perlu mencampurkan tembakan COVID-19 di tengah krisis AstraZeneca

PARIS (Reuters) – Beberapa negara Eropah mempertimbangkan untuk mencampurkan vaksin COVID-19 untuk warganegara yang menerima dosis pertama suntikan AstraZeneca, langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya yang menyoroti cabaran bagi pemerintah yang berjuang untuk menjinakkan peningkatan baru dalam jangkitan.

Program vaksinasi terganggu setelah sebilangan kecil laporan bahawa penerima inokulasi AstraZeneca mengalami pembekuan darah yang sangat jarang, menyebabkan beberapa negara di seluruh dunia menangguhkan penggunaannya dengan berhati-hati.

Seorang pegawai kanan Agensi Ubat-ubatan Eropah (EMA) mengatakan dalam wawancara yang diterbitkan pada hari Selasa ada kaitan antara vaksin dan gumpalan darah yang jarang berlaku di otak tetapi kemungkinan penyebabnya masih belum diketahui.

EMA kemudian mengatakan dalam satu kenyataan bahawa kajian semula vaksinnya sedang dilakukan. Ia akan memberikan maklumat terkini mengenai siasatannya pada hari Rabu petang.

AstraZeneca mengatakan sebelum ini kajiannya tidak menemui risiko pembekuan yang lebih tinggi kerana vaksin, berjuta-juta dos yang telah diberikan di seluruh dunia.

Walaupun banyak negara kembali menggunakan tembakan tersebut, beberapa negara telah mengenakan batasan usia.

Dalam banyak keadaan, ini membuat pegawai menggarisbawahi apa yang harus dilakukan untuk orang yang menerima dos pertama AstraZeneca tetapi tidak lagi layak di bawah peraturan baru.

Walaupun jumlahnya kecil dibandingkan dengan puluhan juta yang diinokulasi di seluruh wilayah, keputusannya penting kerana belum diuji pada percubaan manusia tahap akhir.

Sebarang perbezaan terhadap kebenaran pemasaran EMA juga akan dianggap sebagai “penggunaan label”, yang bermaksud ia tidak akan disetujui oleh pengawal selia dan membiarkan setiap negara bertanggungjawab untuk sebarang kemungkinan kesan sampingan.

EMA tidak mempunyai komen segera ketika ditanya mengenai pencampuran dan pemadanan vaksin dan merujuk kepada taklimat pada hari Rabu.

Beberapa pakar mengatakan bahawa, kerana semua vaksin menargetkan protein “lonjakan” virus yang sama, mereka dapat bekerjasama untuk melatih tubuh melawan virus. Tidak ada bukti yang sama berkesannya.

Jerman adalah negara Eropah pertama yang mengesyorkan pada 1 April bahawa orang yang berusia di bawah 60 tahun yang telah melakukan suntikan AstraZeneca pertama harus menerima produk yang berbeza untuk dos kedua mereka.

Norway akan memutuskan sama ada untuk meneruskan penggunaan vaksin AstraZeneca atau bergantung pada alternatif menjelang 15 April.

“Hasilnya adalah sama ada anda mendapat satu vaksin, vaksin AstraZeneca … atau anda mendapat vaksin penambah dengan jenis vaksin lain,” kata Sara Viksmoen Watle, seorang doktor kanan di Institut Kesihatan Awam Norway, kepada Reuters.

Pihak berkuasa Norway juga menunggu keputusan percubaan Britain yang dilancarkan pada bulan Februari untuk meneroka dos campuran vaksin Pfizer dan AstraZeneca. Masa data tidak diketahui.

Britain mengatakan pada akhir tahun lalu bahawa ia akan membolehkan orang diberi suntikan vaksin COVID-19 yang berlainan pada masa yang jarang berlaku, tetapi belum dapat melakukannya.

Finland, yang kembali menggunakan vaksin AstraZeneca dari 29 Mac, tetapi hanya akan memberikannya kepada orang yang berusia 65 tahun ke atas, mengatakan akan menunggu kesimpulan EMA sebelum membuat cadangan. Ia mesti mula memberikan dos kedua pada pertengahan April.

Di Perancis, di mana vaksin sekarang hanya boleh digunakan untuk mereka yang berumur 55 tahun ke atas, masalah ini mempengaruhi ratusan ribu orang.

Badan penasihat kesihatan tertinggi yang bertugas menentukan penggunaan vaksin, Haute Autorité de la Santé (HAS), juga mempertimbangkan untuk menggunakan vaksin messengerRNA (mRNA) yang dihasilkan oleh Pfizer-BioNTech atau Moderna sebagai dos kedua, menurut dua sumber mengetahui rancangan organisasi.

Namun, keputusan rasmi belum diambil, kerana para pakar menunggu lebih banyak data, terutama dari Britain, salah satu sumber itu ditambahkan. Perancis mempunyai sehingga awal Mei, yang menandakan 12 minggu selepas dos pertama diberikan.

HAS tidak mempunyai komen.

Kembali pada bulan Februari, ia mengatakan tidak ada data untuk menilai pertukaran vaksin AstraZeneca dan oleh itu menasihatkan bahawa mereka yang telah menerima dosis pertama tidak boleh mendapat suntikan yang berbeza ketika divaksinasi untuk kali kedua.

“Kami ditebak dan itu membuat saya dan rakan-rakan lain merasa sangat tidak selesa,” kata Charlotte Senechal, seorang jururawat hospital berusia 52 tahun yang bekerja di Strasbourg, timur Perancis.

(Laporan tambahan oleh Emilio Parodi di Milan; Penyuntingan oleh Josephine Mason dan Nick Macfie)

Sila Baca Juga

Pendapat Tenang Hollywood Kemenangan Google ke atas Oracle adalah

Pendapat: Tenang, Hollywood – Kemenangan Google ke atas Oracle adalah perkara yang baik

Tampaknya tepat bahwa Mahkamah Agung akan mengeluarkan keputusannya di Google lwn Oracle, pertembungan titanium perisian …

%d bloggers like this: