Nelayan yang menjual botol plastik dibuang di tebing sungai Sg
Nelayan yang menjual botol plastik dibuang di tebing sungai Sg

Nelayan yang menjual botol plastik dibuang di tebing sungai Sg Tebrau untuk memenuhi keperluan

PADA 1970-an hingga 1990-an, Sungai Tebrau dilimpahi dengan ikan dan krustasea.

Malangnya hari ini, jalan air sejauh 46km telah berubah menjadi salah satu sungai paling kotor dan tercemar di Johor.

Nelayan Hamid Yusof, 63, mengingatkan masa lalu yang baik ketika nelayan dapat menangkap ikan dengan mudah seperti patin, nila, belanak dan siakap di sini.

Pokok bakau di sepanjang tebing sungai juga merupakan tempat pembiakan ketam bangkang (ketam lumpur), ketam renjong (ketam bunga) dan udang galah (udang air tawar).

“Tetapi sekarang, sungai ini penuh dengan sampah, terutama di sepanjang tebing sungai ketika air surut,” katanya.

Sejak tahun 2005, Hamid mengatakan bahawa keadaan telah berubah dari buruk ke yang lebih teruk kerana pembangunan yang besar dan kesan buruknya di sungai.

Dia mengatakan bahawa 10 tahun yang lalu, ada kira-kira 60 nelayan yang bergantung pada Sungai Tebrau untuk mencari nafkah, tetapi jumlah itu hanya menjadi lima orang sekarang.

“Hidup sebagai nelayan memang sulit, dan sekarang menjadi lebih sulit bagi kita ketika sungai tercemar,” katanya.

Rakan nelayan Rosli Osman, 58, mengatakan bahawa bukannya pergi memancing, nelayan mengumpulkan botol plastik di tebing sungai Sungai Tebrau.

Dia mengatakan tidak ada gunanya pergi memancing kerana kebanyakan masa mereka akan pulang dengan tangan kosong setelah menghabiskan berjam-jam di sungai.

“Kami menjual botol plastik kepada lelaki karung guni dengan harga 50sen sekilogram,” katanya.

Selain sampah mencemari sungai, nelayan Sungai Tebrau menghadapi masalah lain – enjin dari kapal mereka yang berlabuh di tebing sungai dicuri.

“Walaupun kami mengunci mesin, pencuri masih dapat mencurinya,” kata Rosli, mencatat sembilan mesin telah hilang sejauh ini.

Dia mengatakan bahawa tidak murah untuk menggantikan enjin yang dicuri, menjelaskan bahawa enjin 30 kuasa kuda (hp) berharga RM8,000 hari ini, berbanding RM5,600 beberapa tahun yang lalu, sementara enjin 40hp telah meningkat dari RM8,000 hingga RM11,000.

“Pencuri boleh menjual mesin dengan mudah dengan harga antara RM2,500 hingga RM5,000 kepada pembeli yang tidak curiga,” tambahnya.

Fishmonger Raay Richard, 55, berkata aktiviti gotong-royong diadakan pada tahun 2019 untuk membersihkan sampah dari tebing sungai Sungai Tebrau, berhampiran kawasan Bayu Puteri.

Katanya, tiga program pembersihan yang melibatkan 100 orang itu dianjurkan oleh NGO.

“Kami mengumpulkan sekitar 30 tan sampah dari sungai,” kata Raay, yang menjual ikan dekat Bayu Puteri.

Dia mengatakan lebih banyak aktiviti pembersihan sungai sepatutnya diatur tahun lalu tetapi ditangguhkan kerana perintah pandemik dan kawalan pergerakan Covid-19.

Penjual beras campur, Jamal Jusoh, 55, berkata sampah berhampiran kawasan Bayu Puteri berasal dari hulu, termasuk pasar borong Pandan.

“Ini telah berlangsung selama sekitar 20 tahun tetapi tidak ada solusi konkrit oleh pihak berwajib untuk mengatasi masalah tersebut,” katanya.

Pengasas Sungai Johor Selamat Poh Pai Yip berkata, jumlah sampah yang dikumpulkan dari Sungai Tebrau dianggarkan 380 tan setiap tahun.

“Sungai Tebrau juga terkontaminasi air limbah yang berasal dari loji rawatan pembentungan hulu dengan pam yang tidak berfungsi,” katanya.

Dia menggesa ADUN Johor bersikap lantang dan menekan kerajaan negeri untuk segera menangani sungai-sungai yang kotor dan tercemar.

“Kami memerlukan kehendak politik dan usaha bersama oleh semua pihak yang berkepentingan untuk merehabilitasi dan meremajakan sungai-sungai kotor di Johor,” tambahnya.

Di bawah Belanjawan Johor 2021, RM3.5 juta telah diperuntukkan untuk program kelestarian sungai Johor, di mana RM2 juta adalah untuk program 1District 1River (1D1S) sementara RM1 juta akan menuju ke program kelestarian Sungai Skudai dan Sungai Tebrau.

Baki RM500,000 adalah untuk program pemulihan Sungai Kim Kim.

Sila Baca Juga

Tan Sri Datuk pengedar dadah yang bersembunyi di balik perniagaan

‘Tan Sri’, ‘Datuk’ pengedar dadah yang bersembunyi di balik perniagaan yang sah, kata Bukit Aman

KUALA LUMPUR: Tiga individu dengan gelaran “Tan Sri” dan “Datuk”, yang disyaki menjadi dalang kartel …

%d bloggers like this: