Orang Sabah yang tinggal di pesisir pantai menghadapi gelombang kuat
Orang Sabah yang tinggal di pesisir pantai menghadapi gelombang kuat

Orang Sabah yang tinggal di pesisir pantai menghadapi gelombang kuat, banjir

KOTA KINABALU: Gelombang kuat yang dipicu oleh pasang surut menyebabkan penduduk pantai tidak tidur malam, kerana sekurang-kurangnya dua rumah rosak dan lapan keluarga dipindahkan di wilayah Kudat, Sabah utara.

Air pasang tahunan yang ditambah dengan ombak kuat menyaksikan dua rumah musnah dan lima yang lain rosak pada lewat malam Rabu (13 Jan) malam di Tanjong Kapor dan Kampung Seri Aman di Kudat, kira-kira 200km dari ibu negara.

Banyak penduduk kampung di sepanjang pantai barat juga berjaga-jaga dan sementara beberapa penduduk kampung di perkampungan air Kg Tanjung Aru di kota tersebut melaporkan kerusakan kecil pada rumah kayu mereka.

Seorang penduduk, yang mengaku dirinya sebagai Napsah Darudin, 69, mengatakan bahawa sebilangan air membasahi rumah panggungnya dan merosakkan sebilangan perabotnya.

“Anak lelaki remaja saya ada di rumah ketika dia melihat rumah bergegar dan jambatan jalan pecah, dia mengambil beberapa dokumen penting dan segera pergi,” kata Naspsah, sambil menambah bahawa kejadian itu berlaku selama kira-kira tiga jam dari pukul 8.30 malam, dan memuncak kira-kira pukul 10.30 malam Rabu.

Mereka kembali ke rumah itu kemudian dan sekarang khuatir akan berulang pada beberapa malam berikutnya di tengah amaran oleh ahli cuaca bahawa ombak kuat dan cuaca buruk dijangka berterusan selama beberapa hari ke depan.

Pada hari Selasa (12 Jan), sehari sebelum perintah kawalan pergerakan berkuat kuasa, banyak pemandu kenderaan dari Labuan yang berusaha menaiki feri terakhir ke daratan Sabah terkandas setelah air pasang melanda terminal pendaratan feri di Menumbok sekitar jam 9 pagi.

Air laut juga memercik ke jalan Likas Bay di bandar ini dan sekurang-kurangnya empat pokok dicabut ombak di sepanjang taman pantai Likas Bay Park.

Air pasang yang bermula pada hari Selasa bertepatan dengan hujan lebat dan banjir di banyak kawasan di Sabah.

Sebanyak 930 orang tinggal di 11 pusat pemindahan di enam kabupaten – Kota Marudu, Pitas, Beaufort, Lahad Datu, Paitan dan Kudat.

Sila Baca Juga

Mempercepat ujian Covid 19 di makmal di Sabah untuk mengatasi tunggakan

Mempercepat ujian Covid-19 di makmal di Sabah untuk mengatasi tunggakan, kata Liew

KOTA KINABALU: Kementerian Kesihatan harus mengambil langkah-langkah untuk mempercepat proses ujian atau mendirikan lebih banyak …

%d bloggers like this: