Pada hari hari terakhir Trump Netanyahu memerintahkan lebih banyak rumah peneroka
Pada hari hari terakhir Trump Netanyahu memerintahkan lebih banyak rumah peneroka

Pada hari-hari terakhir Trump, Netanyahu memerintahkan lebih banyak rumah peneroka dibina

JERUSALEM (Reuters) – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memerintahkan rancangan pembinaan disiapkan pada hari Isnin untuk kira-kira 800 rumah pemukim Yahudi di Tebing Barat yang diduduki, yang menyiapkan projek pada hari-hari terakhir pentadbiran Trump yang pro-penyelesaian.

Warga Palestin mengecam pembinaan itu sebagai haram. Masa langkah itu nampaknya merupakan upaya untuk menetapkan cetak biru Israel dalam dakwat kekal sebelum Joe Biden, yang mengkritik kebijakan penyelesaiannya, menjadi presiden AS pada 20 Januari.

Melangkah ke depan dengan projek-projek dapat membantu meningkatkan dukungan untuk Netanyahu dari para peneroka dan penyokong mereka dalam pilihan raya 23 Mac, yang keempat Israel dalam dua tahun, di mana pemimpin konservatif menghadapi cabaran baru dari kanan.

Pengumuman oleh pejabat Netanyahu mengatakan sekitar 800 rumah akan dibina di perkampungan Beit El dan Givat Zeev, utara Yerusalem, dan di Tal Menashe, Rehelim, Shavei Shomron, Barkan dan Karnei Shomron di Tebing Barat utara. Tidak memberikan tarikh permulaan untuk pembinaan.

“Ini adalah usaha untuk berlumba-lumba melawan masa dan memanfaatkan hari-hari terakhir pemerintahan AS sekarang,” kata Wasel Abu Youssef, anggota Jawatankuasa Eksekutif Pertubuhan Pembebasan Palestin, kepada Reuters.

Pentadbiran Donald Trump secara efektif menyokong hak Israel untuk membangun penempatan Tepi Barat dengan meninggalkan kedudukan AS yang telah lama dipegang bahawa mereka melanggar undang-undang antarabangsa. Trump juga telah menggembirakan para pemimpin Israel dan membuat marah rakyat Palestin dengan mengiktiraf Yerusalem yang dipertandingkan sebagai ibu kota Israel dan memindahkan Kedutaan AS ke sana.

Gayil Talshir, seorang saintis politik di Universiti Ibrani Yerusalem, mengatakan Netanyahu ingin langkah penyelesaian “disusun sebelum pemerintahan Biden berkuasa, dan mungkin mengubah pemahaman diam-diam Israel-Amerika mengenai penyelesaian yang ada di bawah Trump.”

Netanyahu juga ingin memberitahu pengundi bahawa dia adalah “satu-satunya pemimpin yang dapat bertahan terhadap Biden dan memastikan dia tidak menentukan dasar kita di wilayah (Palestin),” kata Talshir.

Palestin berusaha untuk mendirikan sebuah negara di Tepi Barat dan Jalur Gaza, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya, semua tanah yang ditawan oleh Israel dalam perang 1967.

Sebilangan besar negara memandang penempatan Israel sebagai melanggar undang-undang antarabangsa. Israel mempertikaikannya, dengan menyebut hubungan sejarah, politik dan alkitabiah ke Tepi Barat, di mana lebih daripada 440,000 peneroka Israel kini tinggal di antara 3 juta penduduk Palestin yang mempunyai pemerintahan sendiri yang terhad di bawah pendudukan Israel.

Sebagai naib presiden di bawah Barack Obama, Biden berada dalam posisi yang tidak nyaman selama kunjungan ke Israel pada tahun 2010 ketika Israel mengumumkan rencana untuk penyelesaian di daerah Tepi Barat yang dicaplok ke Yerusalem. Tiba 90 minit untuk makan malam bersama Netanyahu, Biden mengecam keputusan itu sebagai merosakkan kepercayaan AS-Israel.

(Laporan tambahan oleh Rami Ayyub, Ali Sawafta dan Nidal al-Mughrabi; Penyuntingan oleh Peter Graff)

Sila Baca Juga

Kumpulan koronavirus kecil muncul di pinggir bandar Sydney

Kumpulan koronavirus kecil muncul di pinggir bandar Sydney

MELBOURNE (Reuters) – Sekelompok kes koronavirus baru muncul di Negara Bagian New South Wales di …

%d bloggers like this: