Panggilan untuk membantu pemandu pelancong yang tidak mempunyai pekerjaan
Panggilan untuk membantu pemandu pelancong yang tidak mempunyai pekerjaan

Panggilan untuk membantu pemandu pelancong yang tidak mempunyai pekerjaan

JOHOR BARU: Persatuan Pemandu Pelancong Bandaraya dan Alam Johor (JCNTGA) meminta pemerintah negeri untuk memanfaatkan sepenuhnya jeda semasa dalam pelancongan untuk memberikan latihan penambahbaikan dan peningkatan kemahiran untuk pemandu pelancong.

Pengerusinya Abdul Rashid Narikkodan Mammod mendesak pemerintah untuk mengambil langkah proaktif untuk memastikan pemandu pelancong mendapat maklumat terkini dan terus berhubung secara sosial dengan industri pelancongan.

Oleh kerana kekosongan perjalanan yang disebabkan oleh pandemi Covid-19, banyak pemandu pelancong dibiarkan menganggur dan terpaksa mengambil pekerjaan ganjil seperti penghantaran barang, perdagangan kecil dan pekerjaan sementara lain, katanya.

Dia percaya bahawa dengan kemahiran baru yang dipelajari, pemandu pelancong akan mencari pekerjaan alternatif untuk membantu mereka mencari nafkah kerana pendapatan mereka telah dipengaruhi oleh wabak tersebut.

“Beberapa masalah utama yang dihadapi oleh pemandu pelancong persatuan adalah kecekapan berbahasa dan kurangnya pengetahuan di bidang lain, yang dapat diperbaiki di bawah program peningkatan kemahiran dan peningkatan kemahiran yang disarankan.

“Pemerintah harus serius mempertimbangkan untuk membiayai program-program ini, agar para pemandu pelancongan siap untuk melakukan perjalanan pasca pandemi, kapan pun terjadi,” tambahnya.

Antara latihan yang disarankan adalah kursus berkaitan ekopelancongan merangkumi keanekaragaman hayati yang kaya di negara ini, yang merupakan salah satu tarikan utama di Malaysia selain sejarah, budaya, makanan, dan pelbagai sektor pelancongan lain.

“Malaysia mempunyai salah satu keanekaragaman hayati terkaya di dunia dan kita dapat memainkan peranan penting untuk membuat lebih ramai penduduk tempatan dan pelancong teruja dengan ekosistem kita yang indah.

“Dengan membawa lebih banyak orang ke hutan, misalnya, kita dapat menunjukkan kepada mereka keajaiban alam dan pada masa yang sama mendidik mereka untuk lebih ramah kepada bumi.

“Ia juga akan memberi manfaat kepada masyarakat luar bandar dan lain-lain seperti Orang Asli,” katanya, sambil menyoroti Johor Sumpit Challenge and Aboriginal Festival yang dianjurkan bersama oleh persatuan di Kampung Peta, Mersing sejak 2018.

Katanya, acara itu terpaksa dibatalkan tahun ini kerana wabak itu tetapi menantikan tahun depan dengan harapan dapat diadakan lagi untuk meraikan budaya, makanan, muzik, tarian dan permainan unik masyarakat Orang Asli.

Mengingat tantangan yang ada sekarang, pemerintah juga harus mempertimbangkan untuk mengeluarkan izin transportasi untuk pemandu pelancong, yang memungkinkan mereka menawarkan perkhidmatan menggunakan kenderaan mereka sendiri, kata Abdul Rashid yang telah menjadi pemandu pelancong berlesen sejak tahun 1992.

Pemandu pelancong telah kehilangan prospek kerja sejak 10 tahun yang lalu, katanya.

“Banyak kumpulan kecil dan pelancong bebas sekarang memilih untuk menjelajahi tempat sendiri dengan maklumat dari Internet.

“Kami juga menghadapi pelbagai cabaran dari pemandu pelancong tanpa izin dan pengendali pelancongan haram seperti pemilik kenderaan persendirian yang menjadikan diri mereka sebagai pemandu pelancong.

“Penguatkuasaan yang lebih ketat diperlukan untuk menyingkirkan pemandu pelancong dan pengusaha pelancongan yang tidak sah kerana kegiatan tersebut dapat membahayakan citra dan reputasi negara jika informasi yang tidak tepat disebarkan kepada pelancong,” tegasnya.

Sila Baca Juga

Masidi Hingga Kementerian Kesihatan akan mengutamakan pemimpin negeri sebagai penerima

Masidi: Hingga Kementerian Kesihatan akan mengutamakan pemimpin negeri sebagai penerima vaksin untuk fasa pertama

KOTA KINABALU: Terserah kepada Kementerian Kesihatan untuk memutuskan sama ada pemimpin negeri akan diutamakan pada …

%d bloggers like this: