Para bhikkhu Myanmar pada perarakan itu menyeru untuk menghentikan pemerintahan
Para bhikkhu Myanmar pada perarakan itu menyeru untuk menghentikan pemerintahan

Para bhikkhu Myanmar pada perarakan itu, menyeru untuk menghentikan pemerintahan ketenteraan

(Reuters) – Sekelompok biksu Buddha berarak menentang junta tentera Myanmar pada hari Selasa, bergabung dengan kempen untuk menghentikan pemerintahan jeneral dan untuk pembebasan pemimpin yang ditahan dari pemerintah terpilih yang digulingkan, termasuk Aung San Suu Kyi.

Kira-kira 20 bhikkhu berjubah merah gelap menyusuri jalan-jalan di kota utama Yangon ke pejabat Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, mendesak warga untuk menyertai tunjuk perasaan mereka.

“Saya ingin meminta agar semua rakyat membantu menghilangkan kekuatan diktator tentera sehingga kita dapat menyingkirkan sistem ini,” kata salah seorang bhikkhu yang memprotes, Sandar Thiri.

Para bhikkhu memegang sepanduk berbahasa Inggeris dengan mesej: “Para bhikkhu yang tidak mahu diktator tentera”.

Beberapa memakai topeng merah untuk menangkis virus koronavirus dan membawa tanda-tanda yang mengatakan “menolak rampasan kuasa tentera”.

Ribuan orang dari semua lapisan masyarakat keluar ke jalan-jalan kota dan kota-kota di seluruh negara untuk memprotes penggulingan ketenteraan pemerintah juara demokrasi Suu Kyi 1 Februari.

Dari segi sejarah, para bhikkhu di negara yang didominasi Buddha telah membantu mengatur masyarakat, dan kadang-kadang menyebabkan penentangan terhadap kekuasaan, khususnya semasa pemerintahan kolonial Inggeris.

Protes pro-demokrasi besar pada tahun 2007 disebut “Revolusi Saffron” kerana penglibatan para sami.

Protes tersebut, walaupun ditekan, akhirnya menyebabkan keputusan tentera untuk secara beransur-ansur menarik diri dari politik, suatu proses yang dihentikan oleh rampasan kuasa bulan ini.

Tentera mengambil alih kuasa dengan mendakwa bahawa keluhan penipuannya dalam pilihan raya 8 November, di mana parti Suu Kyi telah menang besar, diabaikan.

Ia menjamin pada hari Selasa bahawa ia akan mengadakan pemilihan dan menyerahkan kekuasaan, menafikan penghapusan pemerintahnya adalah kudeta atau pemimpinnya ditahan, dan menuduh para penunjuk perasaan melakukan kekerasan dan intimidasi.

(Penulisan oleh Robert Birsel; Penyuntingan oleh Angus MacSwan)

Sila Baca Juga

Sepanyol melarang perarakan Hari Wanita Madrid selepas peristiwa tuduhan 2020

Sepanyol melarang perarakan Hari Wanita Madrid selepas peristiwa tuduhan 2020 menyebarkan coronavirus

MADRID (Reuters) – Pemerintah Sepanyol pada hari Khamis melarang perarakan untuk memperingati Hari Wanita Antarabangsa …

%d bloggers like this: