Para eksekutif Wall Street resah kerana pilihan raya presiden AS
Para eksekutif Wall Street resah kerana pilihan raya presiden AS

Para eksekutif Wall Street resah kerana pilihan raya presiden AS terlalu dekat

NEW YORK: Eksekutif Wall Street dan industri kewangan mendesak agar berhati-hati semalaman karena tidak ada pemenang yang jelas muncul dalam beberapa jam setelah pemilihan ditutup pada pilihan raya presiden AS 2020, mengancam jumlah keluar yang membuat pasar dan perniagaan tergantung.

Walaupun Presiden Republikan Donald Trump telah memberikan pengurangan cukai yang besar dan kemenangan deregulasi kepada industri kewangan, penggal pertamanya juga ditandai oleh turun naik dan tidak dapat diramalkan, terutama dalam perdagangan antarabangsa.

Tahun ini, tindak balas yang tidak rata terhadap pandemi koronavirus juga mendapat kritikan sengit. Ekonomi AS merosot, dengan pasaran berputar dengan liar dan pengangguran meroket, ketika bandar dan negara mengambil pendekatan yang berbeza untuk mengunci untuk menghentikan penyebaran virus.

Wall Street cenderung meninggalkan pilihan raya ini, dengan pencabar Demokrat Joe Biden mengalahkan Trump dalam penggalangan dana industri kewangan. Walaupun banyak eksekutif mengatakan mereka tidak menyokong semua dasar Biden, mereka percaya bahawa dia akan lebih dapat diramalkan dan lebih baik untuk negara.

“Ini adalah suara untuk jiwa bangsa kita. Siapa sebenarnya kita. Siapa yang kita cita-citakan,” Mike Novogratz, ketua eksekutif Galaxy Digital yang berpangkalan di New York dan penderma dan penggalangan dana utama Demokrat, tweet awal Selasa.

“Harus mengakui perasaan Deja vu. Tidak menyukainya. Masih awal,” mantan pengurus dana lindung nilai makro itu tweet kemudian ketika hasilnya mulai menunjukkan perlumbaan masih terlalu dekat.

Pelabur global pada hari Selasa mula membalikkan beberapa perdagangan Biden yang telah mendorong lonjakan indeks utama Wall Street pada awal hari.

Penganalisis menjangkakan jumlah pemilih mencatatkan, terutama melalui surat suara, yang bermaksud memerlukan beberapa hari untuk mendapatkan kepastian mengenai jumlah akhir. Kedua-dua pasukan Trump dan Biden mengatakan mereka bersedia untuk mengadili hasilnya.

Pelabur dan pengurus dana mengatakan bahawa mereka menjangkakan malam yang panjang akan memantau hasil dari rumah. Bagi banyak orang, ia sangat menjengkelkan dari 9,2016 November ketika, tanpa pandemi mengamuk, bandar New York dan pusat kewangan lain menjadi tuan rumah kepada banyak pesta menonton tidak rasmi di bar, dan kemenangan Trump dipanggil sekitar jam 2.30 pagi

Tahun ini, Novogratz menulis tweet tentang berada di rumah dengan sebotol wain, menonton hasilnya di televisyen bersama keluarganya. Max Gokhman, ketua peruntukan aset untuk Pacific Life Fund Advisors, mengatakan bahawa dia bekerja dari rumahnya di California, merawat segelas bourbon dan kopi minuman sejuk dan tidak menyangka akan tidur.

Anthony Scaramucci, eksekutif dana lindung nilai yang menghabiskan 11 hari sebagai pengarah komunikasi Trump pada tahun 2017, mengatakan setelah banyak tinjauan ditutup di Pantai Timur bahawa perlumbaan akan lebih dekat daripada yang dia fikirkan tetapi dia masih mengharapkan Biden akan menang. Scaramucci, yang menjadi sangat anti-Trump setelah bertugas di Rumah Putih, mengatakan bahawa dia memilih calon Demokrat.

“Ya, dia boleh menang dan itu akan sangat baik untuk stok.”

Untuk menjangkakan kemungkinan protes, beberapa bangunan dan kedai naik ke kota-kota termasuk Washington dan New York. Walaupun ada sedikit tanda gangguan atau kekerasan di tempat mengundi pada hari Selasa, beberapa eksekutif kewangan mengatakan terlalu awal untuk menolak kerusuhan sipil.

“Tidak ada masalah sekarang, tapi itu hanya kerana tidak ada jawaban sekarang,” kata Billy Weber, CEO Checkpoint Capital, platform pendapatan tetap.

‘STORM SEMPURNA’

Indeks S&P 500 telah meningkat 48.8% semasa pemerintahan Trump, yang sering disebutnya sebagai ukuran kejayaan.

Dari segi kebijakan, pentadbiran Trump telah memfokuskan pada penurunan pajak, pembatalan peraturan dan memikirkan kembali kedudukan AS mengenai perjanjian perdagangan global untuk meningkatkan pembuatan domestik.

Namun, Trump tidak disukai secara seragam oleh industri kewangan. Dia telah menyerang pemimpin korporat, termasuk Ketua Pegawai Eksekutif JPMorgan Chase & Co Jamie Dimon, dan rakan sekerja Wall Street yang dekat telah menjauhkan diri dari Trump ketika dia diserang kerana menangani protes pandemik dan keadilan kaum.

Biden meminta cukai korporat yang lebih tinggi, peraturan yang lebih ketat dan sikap yang kurang bersaing dengan rakan dagang. Industri kewangan juga bimbang dengan tindakan keras penguatkuasaan dan pemerhati pengguna yang berani, yang telah dikurangkan oleh Trump.

Bekas naib presiden telah menjadikan dirinya sebagai seseorang yang akan menyatukan negara dan telah menyesuaikan diri dengan progresif yang sangat kritikal terhadap Wall Street. Tetapi banyak eksekutif kewangan mengatakan bahawa mereka lebih bimbang dengan kekacauan Trump.

Tanpa mengira pemenangnya, keputusan yang menentukan adalah kunci untuk memberi Wall Street kepastian yang diinginkannya, kata David Boies, yang mewakili Naib Presiden Al Gore dalam kes Mahkamah Agung AS yang meletakkan George W. Bush di Rumah Putih.

Namun, beberapa eksekutif kewangan Republikan muda mengatakan mereka menjangka berkumpul untuk meraikan kemenangan cepat Trump.

Charles Kolean, seorang pekerja industri pelaburan berusia 25 tahun yang menghabiskan berbulan-bulan mengumpulkan wang untuk memilih semula Trump, mengatakan bahawa dia telah memesan sebilangan bar Dallas di mana dia dan kira-kira 100 rakannya merancang untuk bersulang selama empat tahun lagi untuk presiden, walaupun memakai topeng.

“Ribut sempurna datang bersama untuk menjadikan Donald Trump sebagai presiden dua penggal.” – Reuters

Sila Baca Juga

Minyak meningkat hanya AS 50 bbl dengan harapan

Minyak meningkat hanya AS $ 50 / bbl dengan harapan adanya rangsangan AS

NEW YORK: Niaga hadapan minyak mentah Brent meningkat lebih dari 1% pada hari Jumaat, kekal …