Pasukan media sosial Amazon mengetap gigi di Washington
Pasukan media sosial Amazon mengetap gigi di Washington

Pasukan media sosial Amazon mengetap gigi di Washington

WASHINGTON (Reuters) – Pasukan media sosial Amazon.com mengusahakan minggu ini untuk mengejar dua pengkritik besar di Kongres: Senator Bernie Sanders dan Elizabeth Warren.

Amazon pertama kali menyerang hari Rabu dengan tweet oleh Dave Clark, ketua eksekutif perniagaan pengguna Amazon di seluruh dunia, yang mengkritik Sanders kerana mendorong upah minimum $ 15 dan menyokong pekerja Amazon di Alabama yang mempertimbangkan untuk bersatu.

Pada hari Jumaat, hari di mana Sanders bertemu dengan pekerja Amazon di Alabama, Amazon News tweet bahawa gaji minimum negeri Vermont di Sanders adalah $ 11.75. “Sanders lebih suka bercakap di Alabama daripada bertindak di Vermont,” tweet syarikat itu.

Dalam perjumpaannya, Sanders menggesa pekerja Amazon untuk memilih kesatuan itu: “Apabila anda berdiri dan berjuang, anda akan mengambil alih di sini bukan hanya salah satu syarikat yang paling kuat di negara ini yang anda gunakan sebagai individu terkaya di dunia. Dan anda melakukannya dalam keadaan anti-kesatuan. “

Syarikat itu juga mengejar Warren, yang berjanji di Twitter bahawa dia akan “memerangi kesatuan sekerja kamu. Dan berjuang untuk memecah Big Tech sehingga kamu tidak cukup kuat untuk menyerang para senator dengan tweet yang sombong.”

Dia pada awalnya meminta Amazon dipecah, bersama dengan syarikat raksasa Big Tech yang lain, pada tahun 2019 ketika dia mencalonkan diri sebagai presiden.

Amazon menyebut tweetnya “luar biasa dan mendedahkan.”

“Salah seorang ahli politik yang paling kuat di Amerika Syarikat baru saja mengatakan bahawa dia akan memecahbelahkan syarikat Amerika sehingga mereka tidak dapat mengkritiknya lagi,” tweet Amazon.

Amazon tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen. Baik pejabat Sanders maupun Warren langsung menjawab permintaan komentar.

Mungkin bukan hanya Amazon yang hilang sabar dengan tekanan dari Washington.

Pada pendengaran kongres pada hari Khamis, Ketua Eksekutif Twitter Jack Dorsey nampaknya kecewa dengan penggubal undang-undang menekankan jawapan ya atau tidak untuk soalan. Semasa perbicaraan, Dorsey menulis tweet “?” dengan tinjauan yang meminta pengguna Twitter memilih “ya” atau “tidak.”

Wakil Demokrat Kathleen Rice bertanya: “Tuan Dorsey, apa yang menang, ya atau tidak, dalam tinjauan akaun Twitter anda?”

Dorsey memberitahunya bahawa “ya” menang, dan dia menjawab: “Kemahiran multitasking anda cukup mengagumkan.”

(Pelaporan oleh Diane Bartz; penyuntingan oleh Jonathan Oatis)

Sila Baca Juga

Penjelasan Pergaduhan terhadap kesatuan Amazon AS dapat berlanjutan selepas pengundian

Penjelasan: Pergaduhan terhadap kesatuan Amazon AS dapat berlanjutan selepas pengundian

(Reuters) – Pegawai dengan Lembaga Perhubungan Buruh Nasional (NLRB) akan terus menghitung undi pada hari …

%d bloggers like this: