Pegunungan Biru Australia yang dilanda Tahun Baru Imlek merosot dalam
Pegunungan Biru Australia yang dilanda Tahun Baru Imlek merosot dalam

Pegunungan Biru Australia yang dilanda Tahun Baru Imlek merosot dalam pelawat Asia

KATOOMBA, Australia (Reuters) – Segelintir orang jarang berdiri di pagar untuk menatap batu yang terjun dan air terjun yang berkilauan di tengah-tengah tumbuh-tumbuhan yang menghijau di Blue Mountains Australia, memberikan kontras yang sangat jelas dengan kerumunan yang biasanya ditarik ke tarikan setiap tahun.

Pengendali kereta api paling curam di dunia dan kereta kabel berlantai kaca mengatakan taman semula jadi hampir kosong kerana penutupan sempadan Australia di atas coronavirus akan menghalang kemasukan pelancong Tahun Baru Imlek tahun ini.

“Biasanya, Tahun Baru Cina, kami akan benar-benar sibuk dengan semua pengunjung kami dari seluruh Asia,” kata Anthea Hammon, ketua eksekutif Scenic World milik swasta, yang kini dibuka hanya empat hari seminggu, dari tujuh yang sebelumnya.

“Kami telah melihat penurunan yang sangat ketara dan benar-benar lengkap.”

Warga Korea, berjumlah sekitar 250,000, merupakan kumpulan pelawat antarabangsa terbesar sebelum Australia menutup sempadannya, kata Hammon kepada Reuters, sementara 230.000 lagi berasal dari China, diikuti oleh kumpulan dari Jepun dan Taiwan.

Pasar domestik tidak akan menebus pendapatan yang hilang dari lebih dari 600,000 pengunjung antarabangsa ke tempat tarikan setiap tahun, tambahnya, dan pengusaha pelancongan lain bersetuju.

“Sekarang ini kami hanya beroperasi satu hari dalam seminggu dan kami mungkin bernasib baik kerana mempunyai 10 penumpang sehari, pada satu hari itu,” kata Jason Cronshaw, pemilik Syarikat Bas Blue Mountains Explorer.

Basnya mungkin membawa 8,000 penumpang sepanjang tempoh Tahun Baru Imlek yang biasa, kata Cronshaw kepada Reuters, ketika dia menaiki dek atas yang kosong.

Dia menambah bahawa ketiadaan perbelanjaan oleh pelancong Asia merugikan seluruh kawasan indah berhampiran bandar Sydney terbesar di Australia.

“Tentu saja mereka akan menghabiskan lebih banyak kunjungan ke Scenic World, pergi ke restoran dan kafe tempatan, dan beberapa dari mereka juga bermalam di Blue Mountains dalam tempoh Tahun Baru Cina itu, dan itu sekali lagi semuanya hilang,” tambahnya. .

Namun, sebilangan orang di kawasan itu merasa lega melihat lebih sedikit pelancong.

Pada pemandangan Echo Point, yang menawarkan pemandangan Blue Mountains dan formasi batu Three Sister secara percuma, beberapa penduduk tempatan bergambar dengan beberapa pengunjung domestik.

“Cukup melegakan hanya memiliki sedikit waktu tenang dan menikmati persekitaran gunung tanpa begitu banyak pelancong,” kata penduduk Louise Bennett yang berusia puluhan tahun kepada Reuters.

Australia menutup sempadannya pada bulan Mac lalu untuk semua kecuali warganegara dan penduduk tetap yang menghadapi dua minggu di karantina hotel wajib semasa tiba dengan perbelanjaan mereka sendiri.

Jumlahnya hanya di bawah 29.000 jangkitan, dengan 909 kematian, jauh lebih sedikit daripada banyak negara maju yang lain, berkat kawalan sempadan yang sukar, ujian yang meluas, peraturan menjauhkan sosial dan penguncian.

(Grafik interaktif mengesan penyebaran coronavirus global: https://graphics.reuters.com/world-coronavirus-tracker-and-maps)

(Pelaporan oleh Stefica Nicol Bikes; Penyuntingan oleh Clarence Fernandez)

Sila Baca Juga

Rumah AS meluluskan rang undang undang reformasi polis George Floyd prospek

Rumah AS meluluskan rang undang-undang reformasi polis ‘George Floyd’, prospek Senat tidak jelas

WASHINGTON (Reuters) – Dewan Perwakilan AS meluluskan rang undang-undang pada hari Rabu yang melarang taktik …

%d bloggers like this: