Pekerja bantuan berjuang untuk menyatukan semula anak anak Rohingya yang dipisahkan
Pekerja bantuan berjuang untuk menyatukan semula anak anak Rohingya yang dipisahkan

Pekerja bantuan berjuang untuk menyatukan semula anak-anak Rohingya yang dipisahkan oleh api yang mematikan

COX’S BAZAR, Bangladesh (Reuters) – Pekerja bantuan mencari pada hari Rabu untuk menyatukan kembali keluarga Muslim Rohingya yang terpisah ketika api besar melanda penempatan pelarian terbesar di dunia di Bangladesh, memaksa sekitar 45,000 orang dari rumah buluh dan plastik mereka.

Kebakaran melanda kem yang sempit di daerah Cox’s Bazar Bangladesh tenggara pada hari Isnin, membunuh 15 orang dengan ratusan orang hilang, kata PBB. Bangladesh mengatakan sekurang-kurangnya 11 orang terbunuh.

“Sebilangan besar orang tersebar ke kem lain untuk tinggal bersama rakan atau saudara,” kata Snigdha Chakraborty, pengurus negara untuk kumpulan bantuan Perkhidmatan Bantuan Katolik.

“Kita mesti memastikan bahawa mana-mana kanak-kanak yang dipisahkan dari keluarga mereka semasa evakuasi bertemu kembali dengan cepat.”

Dia tidak memberikan anggaran berapa banyak anak yang ditinggalkan sendiri.

Agensi pelarian PBB, UNHCR, juga mengatakan kanak-kanak mencari ibu bapa mereka, dalam trauma lain untuk keluarga yang melarikan diri dari kediaman mereka di barat Myanmar ketika tentera di sana melancarkan serangan terhadap pemberontak Muslim pada tahun 2017.

“Ini adalah situasi yang sangat sukar dan hati kita keluar untuk beribu-ribu pelarian yang belum mengalami bencana lain,” kata pegawai UNHCR Ita Schuette dalam satu pesanan video yang disiarkan di Twitter dari Cox’s Bazar.

Kira-kira 1 juta pelarian Rohingya tinggal di kem di Cox’s Bazar dengan sedikit harapan untuk kembali ke kediaman mereka di Myanmar yang majoriti Buddha, di mana kebanyakan mereka ditolak kewarganegaraan dan menghadapi penganiayaan.

Beberapa saksi mengatakan bahawa pagar kawat berduri yang dipasang di sekitar kem telah memerangkap banyak orang semasa kebakaran.

Agensi kemanusiaan antarabangsa meminta penghapusan kawat itu tetapi timbalan pegawai pemerintah Bangladesh yang menjaga pelarian, Mohammad Shamsud Douza, mengatakan pagar itu bukan masalah utama.

“Penyebarannya begitu cepat sehingga beberapa orang yang tidak dapat keluar langsung mati,” katanya. “Bukan pagar kawat berduri yang mencegah mereka melarikan diri.”

Mengikut kesesakan di kem, Bangladesh telah berusaha memindahkan 100,000 orang Rohingya ke sebuah pulau Teluk Bengal yang terpencil.

Kumpulan bantuan mengatakan, pulau Bhasan Char yang rentan banjir, yang baru muncul dari kawasan sekitar 20 tahun yang lalu, berisiko dilanda ribut dan pelarian tidak boleh ditempatkan di sana.

Walaupun begitu, dan keengganan banyak orang Rohingya untuk pindah, Bangladesh telah memindahkan lebih dari 13,000 pelarian ke pulau itu sejak bulan Disember.

(Penulisan oleh Krishna N. Das; Penyuntingan oleh Robert Birsel)

Sila Baca Juga

WHO memberi amaran mengenai wabak Brazil COVID 19 ketika Bolsonaro melancarkan

WHO memberi amaran mengenai wabak Brazil COVID-19 ketika Bolsonaro melancarkan siasatan Senat

SAO PAULO (Reuters) – Presiden Brazil Jair Bolsonaro pada hari Jumaat melancarkan siasatan Senat yang …

%d bloggers like this: