collage 6
collage 6

Pelajar Rekod Guru Seremban Mengalami Ereksi Semasa Kelas? Ini Penjelasannya

Kita sering suka mendakwa dunia ini dalam keadaan hitam dan putih. Malangnya, perkara tidak selalunya sejelas itu. Keadaan menjadi lebih buruk apabila kebenaran bercelaru, sama seperti kejadian baru-baru ini dari sebuah sekolah di Seremban.

Seorang pelajar dikatakan telah menangkap gurunya mengalami ereksi semasa kelasnya. Dia merakam kejadian itu dan rakaman itu tersebar di kalangan pelajar. Walaupun guru itu kemudiannya mendakwa ‘ereksi’ itu hanyalah dompetnya, tidak semua orang mempercayainya.

Sumber: Pixabay

Kejadian itu kononnya berlaku di sebuah sekolah menengah terkenal di Seremban. Rupa-rupanya, guru berusia 26 tahun itu sedang mengajar di dalam kelas apabila seorang pelajar menyedari sesuatu terkeluar dari seluarnya. Bimbang, dia merakamnya. Rakaman 40 saat itu kononnya menunjukkan tonjolan dengan jelas tanpa ia goyah sama sekali. Bagaimanapun, pelajar itu tidak merakamkan wajah gurunya dan hanya fokus pada bahagian bawah badannya.

Guru itu pada mulanya tidak mengetahui isu tersebut. Tetapi, pada 22hb Ogos, beliau telah dihubungi oleh ketua jabatan mengenai video tersebut. Rupa-rupanya, rakaman itu telah tersebar di kalangan guru dan pelajar lain dan telah menjadi perhatian mereka. Semasa perbincangan, guru itu kononnya mempertahankan dirinya, mendakwa dia tidak mengalami ereksi. Tonjolan itu hanyalah dompetnya. Pihak sekolah kemudiannya memilih untuk menerima kenyataannya.

Sumber: China Press

Pihak sekolah kemudiannya telah mengambil tindakan tatatertib terhadap pelajar terbabit. Mereka membenarkan tindakan mereka dengan mendakwa filem itu telah menunjukkan rasa tidak hormat terhadap guru mereka. Bagaimanapun, guru yang didakwa masih memilih untuk membuat laporan polis pada 23 Ogos. Dia nampaknya berbuat demikian kerana dia tidak berpuas hati dengan penggambaran dan merasakan ia membahayakan keselamatan dan reputasi peribadinya.

IKLAN

Bagaimanapun, ada yang tidak bersetuju dengan keputusan kes tersebut. Malah, mereka merasakan ia memerlukan lebih banyak siasatan. Alasan mereka ialah penerangan guru itu tidak meyakinkan dan tidak logik. Mereka juga menggesa pihak sekolah supaya tidak terburu-buru dalam menangani isu tersebut.

Segelintir berpendapat bahawa adalah tidak sesuai untuk pelajar itu merakam bahagian bawah gurunya. Tetapi, yang lain mempertahankan tindakannya, mendakwa dia tidak akan berbuat demikian jika guru itu tidak bertindak tidak wajar terlebih dahulu. Ada yang menambah bahawa jika guru itu benar-benar mengalami ereksi, ia akan dianggap sebagai “gangguan” dan tidak beretika.

Sumber: Pinterest

Menurut China Press, terdapat satu lagi insiden membabitkan guru yang sama. Pada masa itu, guru itu kononnya telah menyentuh secara fizikal pelajar di kelas lain. Oleh yang demikian, isu semasa sememangnya membimbangkan terutama kepada pelajar dan ibu bapa.

Baiklah, kami berharap pihak sekolah berjaya mencari keseimbangan antara mengutamakan reputasi guru dan keselamatan pelajar. Ia sukar, tetapi bagaimanapun, masih perlu dilakukan.

Sumber: China Press

Ikuti kami Instagram, Facebook atau Telegram untuk lebih banyak kemas kini dan berita tergempar.



Sila Baca Juga

credit card interest charges

5 Perkara Mengejutkan Mengenai Kadar Faedah Kad Kredit

Ditulis oleh Editorial iMoney Anda baru sahaja menerima penyata kad kredit anda dan anda terkejut …