Pemandu lori mengambil nyawa sendiri setelah BeiDou GPS versi Cina
Pemandu lori mengambil nyawa sendiri setelah BeiDou GPS versi Cina

Pemandu lori mengambil nyawa sendiri setelah BeiDou, GPS versi Cina, gagal dan mengakibatkan denda polis yang besar

Pihak berkuasa China sedang menyiasat seorang pemandu trak meragut nyawanya setelah dia didakwa didenda 2.000 yuan (RM1,262) kerana navigasi satelitnya telah terputus.

Kejadian itu telah menyoroti masalah yang dihadapi oleh pengguna domestik Sistem Satelit Navigasi BeiDou buatan China, yang diharapkan oleh pemerintah China akan menyaingi Sistem Penentududukan Global (GPS) AS.

Pemandu trak, yang diberi nama Jin, membunuh dirinya pada petang Isnin semasa daftar masuk pengangkutan rutin di Tangshan, wilayah Hebei, kata pemerintah tempatan di Weibo pada hari Selasa. Polis dan petugas perubatan tempatan bergegas ke tempat kejadian, tetapi pemandu meninggal dunia di hospital.

Dia sebelumnya mengirim nota bunuh diri dalam kumpulan WeChat untuk pemandu, dengan mengatakan: “Pusat pemeriksaan mengatakan BeiDou saya terputus, mendenda saya 2.000 yuan (RM1,262), tetapi bagaimana pemandu tahu? Saya tidak fikir saya boleh hidup lama, jadi saya akan menggunakan kematian saya sebagai panggilan bangun untuk pihak berkuasa. “

Dia juga memanggil anaknya dan memberitahunya: “Jagalah nenek dan dua saudara perempuanmu”, lapor The Beijing News.

Anak lelaki Jin memberitahu surat khabar bahawa dia menerima panggilan telefon dari polis dan kemudian melihat ayahnya koma di hospital berhampiran. Dia mengatakan keluarga itu tidak baik dan tidak dapat menanggung denda yang berat.

Kerajaan tempatan mengatakan akan melakukan siasatan.

China telah secara konsisten membangun dan mempromosikan rangkaian BeiDou. Ciri-ciri itu telah dibina ke dalam banyak telefon pintar yang popular. Pemerintah pusat telah memerintahkan semua bas penumpang, trak berat dan kapal nelayan memasang terminal BeiDou untuk memastikan pemantauan dan pengesanan masa nyata. Pada tahun 2017, 22 juta kenderaan dan 50,000 kapal telah dilengkapi dengan sistem BeiDou.

Di bawah peraturan Kementerian Pengangkutan, kenderaan yang menggunakan sistem navigasi satelit yang salah dapat didenda 800 yuan (RM505), sementara mereka yang sengaja merosakkan sistem atau menyekat isyarat satelit, atau memanipulasi dan menghapus data akan didenda antara 2.000 yuan (RM1.262) dan 5.000 yuan (RM3,155).

Pengalaman Jin dengan sistem BeiDou adalah yang dikongsi oleh pemandu lori di seluruh China, kata Yuan Peng, bekas pemandu trak berusia 25 tahun yang berpusat di Guangzhou, kepada South China Morning Post.

Dia mengatakan bahawa sistem BeiDou perlu dipasang pada trak, jika tidak Kementerian Pengangkutan tidak akan mengeluarkan sijil kualiti untuk kenderaan tersebut.

Sistem BeiDou di trak mengawasi berjam-jam di jalan raya, dan pemandu perlu melalui rehat 20 minit yang diamanatkan setiap empat jam, untuk mengelakkan risiko memandu dan keselamatan yang letih.

“Lori ditarik di lebuh raya dan polis memeriksa sistem BeiDou untuk waktu rehat, jika didapati memandu dalam keadaan keletihan, anda akan didenda dan mata anda akan dipotong,” katanya. Tetapi dia mengeluh bahawa ketika tersekat dalam kesesakan lalu lintas, pemandu tidak dapat berehat dengan amanah.

Seorang pemandu yang berpangkalan di Beijing BK Bai mengatakan bahawa sistem ini digunakan untuk memberi amaran kepada pemandu ketika dia sedang laju atau memandu lebih masa.

“Ketika anda terus mengemudi selama 3.5 jam, peringatan akan bermula,” kata Bai.

Dia mengatakan bahawa navigasi kenderaannya pergi ke luar talian sekali, pada tahun 2020, tetapi ketika berada di tempat letak kenderaannya, dan majikannya menyelesaikan masalah itu sebaik sahaja dikesan.

Bai merasakan ada kelemahan lain pada sistem ini kerana alasan komersial. “Kadang-kadang jika kita bergegas untuk mengirim barang, kita tidak ingin berhenti.”

Masalah lain dengan penggunaan BeiDou termasuk kos pemasangan yang tinggi. Di forum trak, bayaran menjadi tumpuan perbincangan yang kerap, dengan catatan yang menjelaskan antara 300 (RM189) hingga 3,000 yuan (RM1,893).

Catatan di laman web kerajaan Hebei juga mengadu didenda kerana masalah pemutusan BeiDou.

Yuan mengatakan bahawa dia cukup beruntung tidak pernah didenda, tetapi dia tahu banyak yang memilikinya dan mereka tidak tahu bagaimana untuk mengajukan banding kes mereka. Dia mengatakan dia berharap lebih banyak perhatian dapat diberikan untuk menyelesaikan kesulitan yang dihadapi pemandu.

“Saya faham pemandu itu bunuh diri, dia berusaha untuk mengatakan kematiannya, supaya orang peduli dan menyelesaikan kesulitan yang dihadapi pemandu,” kata Yuan. “Dia adalah lambang orang-orang yang hidup di bawah masyarakat.” – Pos Pagi China Selatan

Sekiranya anda mempunyai pemikiran untuk membunuh diri, atau anda mengenali seseorang, pertolongan tersedia. Mereka yang memerlukan seseorang untuk bercakap boleh menghubungi Befrienders di 03-7627 2929, e-mel sam@befrienders.org.my atau kunjungi laman webnya di www.befrienders.org.my.

Sila Baca Juga

Xupermask adalah topeng anti Covid futuristik dari william

Xupermask adalah topeng anti-Covid futuristik dari will.i.am

Xupermask, topeng baru futuristik yang dirancang oleh will.i.am yang dikeluarkan pada 8 April, menggabungkan topeng …

%d bloggers like this: