Pembangkang Turki mendesak pemerintah untuk mendapatkan jawapan berhubung pembunuhan Iraq
Pembangkang Turki mendesak pemerintah untuk mendapatkan jawapan berhubung pembunuhan Iraq

Pembangkang Turki mendesak pemerintah untuk mendapatkan jawapan berhubung pembunuhan Iraq

ANKARA (Reuters) – Parti pembangkang Turki menekan pemerintah Presiden Tayyip Erdogan pada hari Selasa untuk mendapatkan jawapan atas apa yang mereka sebut sebagai misi rentas sempadan yang gagal untuk menyelamatkan 13 orang Turki yang ditawan yang terbunuh oleh militan PKK di utara Iraq.

Dalam perbahasan parlimen yang sengit dua hari selepas Ankara memberitakan berita pembunuhan di sebuah gua di wilayah Gara Iraq, Menteri Dalam Negeri Suleyman Soylu menolak kritikan pembangkang dan mengatakan Turki “melakukan segala yang kami dapat untuk menghidupkan kembali para syuhada kami”.

Tawanan-tawanan itu, termasuk anggota polis dan tentera, kebanyakannya disita oleh militan Parti Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang pada tahun 2015 dan 2016. Ankara mengatakan bahawa mereka dieksekusi semasa serangan terhadap PKK di kawasan yang kemudian ditunjukkan oleh Erdogan juga bertujuan untuk menyelamatkan mereka.

Pada hari Rabu, pada hari serangan dilancarkan, Erdogan berjanji akan segera mengumumkan beberapa “berita baik” yang tidak ditentukan.

Kemal Kilicdaroglu, pemimpin Parti Rakyat Republikan pembangkang (CHP), menuntut pemerintah mengisytiharkan siapa yang harus bertanggung jawab “atas kegagalan operasi yang dilancarkan untuk menyelamatkan 13 warganegara kita”, dan dia mengkritik Erdogan kerana melemahkan kerahasiaan serangan itu.

“Darah 13 saudara kita ada di tanah. Mereka mungkin dibawa pulang ke Turki,” katanya. Tentera “melakukan serangan dengan gendang dan sangkakala. Tayyip Erdogan bertanggungjawab terhadap 13 orang syahid kami,” tambah Kilicdaroglu.

Bergantung pada serangan udara dan drone, beberapa tahun kebelakangan ini Turki melakukan beberapa operasi di Iraq utara terhadap PKK, yang ditunjuk sebagai kumpulan pengganas oleh Turki, Amerika Syarikat dan Kesatuan Eropah.

Aytun Ciray, seorang anggota parlimen dari Parti Iyi pembangkang, bertanya kepada Akar pada hari Selasa mengapa misi penyelamatan diperlakukan seperti serangan lain, mengatakan serangan udara akan memberi amaran kepada militan.

Memberi taklimat kepada parlimen mengenai operasi itu, Akar mengatakan tidak ada dukungan darat yang tersedia kerana kawasan pergunungan, menegaskan bahawa kerahsiaan dijaga sebelum operasi.

Dia mengatakan para tawanan terbunuh pada saat Ankara melancarkan serangan udara di wilayah itu, yang menurutnya tentera telah mencari selama berbulan-bulan. Akar menambah bahawa 13 tawanan itu ditemui mati ketika pasukan memasuki gua di mana mereka ditahan.

Parti Demokratik Rakyat pro-Kurdish (HDP), di bawah tembakan pemerintah dan sekutu nasionalisnya yang menuduhnya mempunyai kaitan dengan PKK, menuduh pemerintah gagal bertindak tepat pada waktunya. HDP menafikan ada hubungan militan.

(Pelaporan oleh Tuvan Gumrukcu; Penyuntingan oleh Dominic Evans / Mark Heinrich)

Sila Baca Juga

Itali mengadakan pengebumian negara untuk duta besar dan pengawal Kongo

Itali mengadakan pengebumian negara untuk duta besar dan pengawal Kongo yang dibunuh

ROME (Reuters) – Itali pada hari Khamis mengadakan pengebumian negara pada hari Khamis untuk duta …

%d bloggers like this: