Pembelian minyak sawit oleh India melambung tinggi ketika pengguna menghindari
Pembelian minyak sawit oleh India melambung tinggi ketika pengguna menghindari

Pembelian minyak sawit oleh India melambung tinggi ketika pengguna menghindari pesaingnya yang mahal

Pembelian minyak PALM oleh India mungkin akan melonjak hampir 11% tahun ini, dengan kenaikan harga minyak masak yang lebih pesat mendorong sebilangan pengguna beralih ke minyak tropika.

Import minyak sawit oleh negara, di mana penggunaan makanan goreng secara amnya meningkat semasa festival, musim perkahwinan dan cuti panjang, boleh meningkat menjadi 8 juta tan pada tahun yang berakhir pada bulan Oktober, menurut rata-rata enam anggaran dalam tinjauan peniaga Bloomberg , penganalisis dan pengimport.

Namun, penggunaan minyak boleh dimakan secara keseluruhan dilihat sedikit berubah pada 21,3 juta tan tahun ini kerana pengiriman masuk minyak bunga matahari mahal dan minyak kedelai akan turun, tinjauan menunjukkan.

Harga mereka telah meningkat masing-masing 28% dan 29% setakat suku ini, sementara minyak sawit hanya meningkat 7%.

“Kami menjangkakan import minyak makan yang lebih tinggi, tetapi dengan harga yang sangat tinggi ini, kemusnahan permintaan akan terjadi,” kata Sandeep Bajoria, ketua pegawai eksekutif Sunvin Group yang berpusat di Mumbai.

Import minyak kedelai kemungkinan akan turun menjadi 3,25 juta ton pada tahun 2020-2021, dari 3,38 juta ton tahun sebelumnya, sementara pembelian minyak bunga matahari dapat turun menjadi 1,75 juta ton, dari 2,52 juta ton, menurut survei.

India mungkin membeli 12.6 juta tan minyak boleh dimakan pada 2020-2021, kata Dorab Mistry, pengarah Godrej International Ltd pada seminar minggu ini.

Sebilangan pengguna mungkin beralih ke minyak sawit dari minyak lain, kata GG Patel, rakan pengurusan GGN Research.

Di beberapa pasaran tempatan, harga minyak bunga matahari halus per kilogram adalah 55 rupee (76 sen AS atau RM3.15) lebih banyak daripada minyak sawit yang diproses, sementara minyak kacang soya halus adalah lebih tinggi 7.5 rupee.

Import minyak bunga matahari dan minyak kacang soya yang lemah berpotensi menyokong harga domestik kedua komoditi tersebut dan mendorong para petani di negara kedua paling ramai penduduk di dunia, yang mengimport 70% daripada keperluan minyak yang dimakan, untuk menghasilkan lebih banyak.

“Persekitaran harga minyak yang dimakan ketika ini akan menghasilkan pembelian dari mulut ke mulut,” menurut Oscar Tjakra, penganalisis kanan di Rabobank di Singapura.

Pembeli minyak boleh makan India mungkin akan beroperasi dengan stok yang lebih rendah tahun ini, katanya, sambil menambah bahawa jumlah import mungkin berada pada tahap tahun lalu. – Bloomberg

Sila Baca Juga

Didi China memilih Goldman Morgan Stanley untuk sumber IPO AS

Didi China memilih Goldman, Morgan Stanley untuk sumber IPO AS mega

HONG KONG: Syarikat penyokong utama China, Didi Chuxing telah memberi mandat kepada Goldman Sachs dan …

%d bloggers like this: