Pemimpin G20 berjanji untuk membiayai pengedaran vaksin COVID 19 secara adil
Pemimpin G20 berjanji untuk membiayai pengedaran vaksin COVID 19 secara adil

Pemimpin G20 berjanji untuk membiayai pengedaran vaksin COVID-19 secara adil – draf pernyataan

WASHINGTON (Reuters) – Pemimpin 20 ekonomi terbesar di dunia pada hari Ahad akan berjanji untuk membayar pengedaran vaksin, ubat-ubatan dan ujian COVID-19 yang adil di seluruh dunia agar negara-negara miskin tidak ketinggalan, dan untuk memberikan pelepasan hutang kepada mereka , rancangan komunikas G20 menunjukkan.

“Kami tidak akan berusaha untuk memastikan akses mereka yang berpatutan dan adil untuk semua orang, sesuai dengan komitmen anggota untuk memberi insentif kepada inovasi,” kata para pemimpin dalam rancangan pernyataan G20, yang dilihat oleh Reuters. “Kami menyedari peranan imunisasi secara meluas sebagai kebaikan awam global.”

Para pemimpin mengatakan ekonomi global mulai meningkat tetapi pemulihannya tetap “tidak sekata, sangat tidak menentu dan menghadapi risiko penurunan yang tinggi.”

Mereka berjanji untuk terus menggunakan semua alat kebijakan yang tersedia selama yang diperlukan untuk melindungi nyawa, pekerjaan dan pendapatan, dan mendorong bank pembangunan multilateral untuk memperkuat upaya mereka untuk membantu negara-negara menangani krisis.

Kesatuan Eropah meminta $ 4.5 bilion pada akhir tahun ini dari G20 untuk membayar alat pertempuran COVID-19 untuk negara-negara miskin.

Draf ini juga meminta kreditor swasta untuk bergabung dengan moratorium pembayaran hutang, yang ingin diperpanjang oleh G20 hingga pertengahan 2021 dan mungkin lebih lama, dan menyokong kerangka kerja bersama untuk menangani masalah hutang di luar itu.

“Terdapat kurang penyertaan dari pemiutang swasta, dan kami sangat mendorong mereka untuk berpartisipasi dengan syarat yang setanding apabila diminta oleh negara-negara yang memenuhi syarat,” katanya.

Para pemimpin juga mengakui tantangan khusus yang dihadapi oleh negara-negara di Afrika dan negara-negara membangun pulau kecil, yang mencerminkan semakin meningkatnya pengakuan bahawa bahkan beberapa negara berpendapatan sederhana mungkin memerlukan pelepasan hutang akibat wabak tersebut.

Ingin lebih siap menghadapi potensi pandemik berikutnya yang akan datang, para pemimpin G20 juga mengatakan mereka akan berkomitmen “untuk memajukan kesiapsiagaan, pencegahan, pengesanan, dan respons terhadap pandemi global” dan “untuk terus berbagi data tepat waktu, telus, dan standard dan maklumat “.

BOLDER DI PERDAGANGAN, IKLIM

Oleh kerana Demokrat Joe Biden – seorang multilateralis – bersedia untuk menggantikan Donald Trump sebagai presiden AS dalam dua bulan, pernyataan G20 memberi nada lebih berani mengenai perdagangan antarabangsa, perubahan iklim dan peranan Pertubuhan Kesihatan Sedunia.

Trump, yang memihak kepada perjanjian dua hala, telah mengurangkan sokongan untuk institusi multilateral seperti Pertubuhan Perdagangan Dunia, dan tahun ini mengancam untuk berhenti dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia kecuali jika ia diperbaharui. Pentadbirannya juga sebelumnya menyekat penyebutan perubahan iklim dalam komunikasi G20

“Mendukung sistem perdagangan pelbagai hala sekarang sama pentingnya seperti sebelumnya. Kami berusaha untuk merealisasikan tujuan persekitaran perdagangan dan pelaburan yang bebas, adil, inklusif, tidak diskriminasi, telus, dapat diramalkan, dan stabil, dan untuk memastikan pasaran kami tetap terbuka,” kata kenyataan G20.

G20 juga mengatakan mereka akan mencari jalan untuk mengenakan cukai kepada syarikat gergasi berteknologi antarabangsa seperti Google, Amazon, Facebook, Apple atau Microsoft sehingga mereka membayar cukai yang setimpal.

Syarikat gergasi Internet telah mendapat banyak keuntungan dari peralihan kepada kerja tele yang dipaksa oleh ekonomi dunia oleh wabak itu, dan negara-negara Eropah telah lama mendorong untuk mengenakan cukai di mana mereka membuat keuntungan, dan bukannya di mana mereka menubuhkan anak syarikat mereka untuk tujuan pengoptimuman cukai. Tetapi inisiatif itu setakat ini ditangguhkan oleh pentadbiran Trump.

Perubahan pengawal yang akan datang di Gedung Putih juga seolah-olah membebaskan bahasa G20 yang lebih berani mengenai perubahan iklim.

“Mencegah degradasi alam sekitar, memulihara, menggunakan secara berkelanjutan dan memulihkan keanekaragaman hayati, memelihara lautan kita, mempromosikan udara bersih dan air bersih, menanggapi bencana alam dan kejadian cuaca melampau, dan menangani perubahan iklim adalah antara cabaran paling mendesak pada masa kita,” G20 draf penyataan berkata.

“Ketika kita pulih dari wabah, kita berkomitmen untuk melindungi planet kita dan membangun masa depan yang lebih lestari dan inklusif untuk semua orang,” katanya.

(Pelaporan oleh Andrea Shalal di Washington; Penyuntingan oleh Andrea Ricci)

Sila Baca Juga

Teknologi pemandu separa automatik menghasilkan pemandu yang berpuas hati menurut

Teknologi pemandu separa automatik menghasilkan pemandu yang berpuas hati, menurut kajian

Tidak ada kereta memandu sendiri yang dijual hari ini. Tidak akan ada kereta memandu sendiri …