Pemuda PBB Sarawak menyeru EC untuk mempercepat pelaksanaan Undi18
Pemuda PBB Sarawak menyeru EC untuk mempercepat pelaksanaan Undi18

Pemuda PBB Sarawak menyeru EC untuk mempercepat pelaksanaan Undi18

KUCHING: Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) harus mempercepat pelaksanaan Undi18 tepat pada waktunya untuk pilihan raya negeri Sarawak yang akan datang dan menjelang pilihan raya umum, kata Pemuda Parti Pesaka Bumiputera Bersatu (PBB).

Sayap itu mengatakan bahawa pemuda mesti diizinkan untuk menggunakan hak demokrasi mereka sesuai dengan Perlembagaan Persekutuan yang diubah, yang memperuntukkan pendaftaran pemilih secara automatik, menurunkan usia pengundian menjadi 18, dan menjadikan 18 usia minimum bagi rakyat Malaysia untuk mencalonkan diri dalam pilihan raya.

“Kami meratapi kelewatan pelaksanaan Undi18, yang akan meninggalkan jutaan pemilih yang layak berusia antara 18 dan 20 tahun, serta mereka yang berusia 21 tahun ke atas yang belum didaftarkan,” kata Pemuda PBB dalam satu kenyataan mengenai Jumaat (26 Mac).

Pilihan raya negeri Sarawak dijadualkan pada 5,60 Ogos selepas tempoh penggubal undang-undang negeri berakhir pada 6 Jun.

Pengerusi SPR, Datuk Abdul Ghani Salleh pada hari Khamis (25 Mac) mengatakan bahawa pendaftaran pemilih automatik dan menurunkan usia pengundian menjadi 18 hanya dapat direalisasikan setelah 1,2022 September.

Dia mengaitkan kelewatan itu dengan kekangan yang dihadapi oleh SPR seperti perintah kawalan pergerakan.

Pemuda PBB menyatakan bahawa perlembagaan negeri dipinda pada 12 November lalu untuk menurunkan usia minimum seseorang untuk menjadi wakil rakyat dalam badan perundangan negeri, berikutan pindaan Perlembagaan Persekutuan pada tahun 2019.

Dikatakan kerajaan negeri Gabungan Parti Sarawak (GPS) menyambut baik penyertaan para belia dalam politik dan dalam proses demokrasi.

Anak muda masa kini, tambahnya, matang, berpengetahuan dan berpengetahuan baik mengenai keadaan politik semasa.

“Kepentingan dan aspirasi belia sangat penting untuk melindungi masa depan Sarawak.

“Mereka adalah tulang belakang masa depan kita dan suara mereka perlu didengar.

“Kami memerlukan mereka terlibat dalam proses demokrasi dan menanamkan minat dalam politik untuk mempersiapkan mereka untuk membuat keputusan kritikal sebagai pemimpin masa depan,” kata sayap pemuda.

Sila Baca Juga

Orang Sabah ingat lawatan kerajaan Bintang

Orang Sabah ingat lawatan kerajaan | Bintang

KOTA KINABALU: Ini adalah fakta yang tidak diketahui ramai tetapi Taman Prince Philip di Tanjung …

%d bloggers like this: