Pendaftaran diperlukan untuk pelaksanaan program vaksinasi Covid 19 di seluruh negara
Pendaftaran diperlukan untuk pelaksanaan program vaksinasi Covid 19 di seluruh negara

Pendaftaran diperlukan untuk pelaksanaan program vaksinasi Covid-19 di seluruh negara, kata Khairy

PETALING JAYA: Pendaftaran diperlukan untuk pelaksanaan Program Vaksinasi Covid-19 di seluruh negara, kata Khairy Jamaluddin (gambar).

Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi mengatakan pendaftaran adalah untuk sistem pengurusan janji temu yang diperlukan untuk peluncuran vaksin Covid-19 secara besar-besaran.

“Meminta orang hanya muncul akan membuat antrian besar atau pembaziran. Sistem pengurusan janji temu juga akan membantu logistik vaksin – berapa banyak yang akan dihantar ke mana, ”katanya pada Sabtu (13 Februari) dalam beberapa tweet yang menjawab soalan di Twitter mengenai vaksin Covid-19.

Dia juga mengatakan bahawa kebanyakan negara juga memberikan vaksinasi berdasarkan janji temu.

Dia telah diminta oleh pengguna Twitter tentang perlunya mendaftar karena kementerian harus dalam proses mengenal pasti 80% populasi yang perlu diberi vaksin.

“Proses pendaftaran adalah sebahagian dari membuat janji. Kemudian mereka akan diberi tarikh, waktu dan tempat yang ditentukan berdasarkan maklumat yang diberikan misalnya di mana mereka tinggal yang mungkin tidak sama dengan alamat IC mereka, ”katanya dalam tweet lain.

Khairy pada hari Jumaat (12 Februari) mengatakan bahawa pendaftaran vaksinasi Covid-19 kepada orang ramai dijangka akan bermula pada bulan Mac dan ini akan dilakukan secara sukarela.

Dia mengatakan ada lima cara untuk orang ramai mendaftar vaksin, termasuk melalui aplikasi MySejahtera.

Bagi orang tua atau mereka yang tidak menggunakan aplikasi MySejahtera, Khairy mengatakan ada banyak cara untuk mendapatkan janji temu untuk vaksinasi.

“Untuk kampung, klinik kesihatan tempatan akan menghubungi mereka dan membantu mereka mendaftar,” katanya dalam tweet lain.

Khairy juga mengatakan bahawa kebanyakan negara melalui tahap untuk memvaksinasi penduduknya, dengan Inggeris hanya menerima janji dari kumpulan keutamaan terlebih dahulu.

Kerajaan mengumumkan bahawa fasa pertama program imunisasi yang melibatkan 500,000 barisan hadapan perubatan dan bukan perubatan dijangka selesai pada April.

Fasa kedua dari bulan April hingga Ogos akan melibatkan 9.4 juta orang dari kumpulan berisiko tinggi seperti mereka yang berumur 60 tahun ke atas, dengan penyakit jantung, tekanan darah tinggi, obesiti atau diabetes dan orang kurang upaya.

Fasa ketiga akan melibatkan penduduk lain dengan vaksinasi yang akan dilakukan dari Mei hingga Februari tahun depan.

Pemerintah mengatakan bahawa pihaknya mensasarkan 80% penduduk untuk diberi vaksin agar kekebalan kawanan dapat dicapai.

Sila Baca Juga

Pedagang Kepong Baru yang berpindah tidak sabar untuk kembali ke

Pedagang Kepong Baru yang berpindah tidak sabar untuk kembali ke laman web lama

Peniaga pasar pagi KEPONG Baru menggesa pihak berkuasa membenarkan mereka kembali ke tempat perdagangan lama …

%d bloggers like this: