Pendakwah dan pornografi
Pendakwah dan pornografi

Pendakwah dan pornografi

SESIAPA yang percaya bahawa musuh politik tidak dapat mencari jalan persamaan atau bahawa tidak boleh ada rasa hormat dan kesopanan antara orang-orang yang berada di seberang spektrum ideologi harus mempertimbangkan persahabatan aneh Larry Flynt dan Jerry Falwell.

Pernahkah ada dua manusia yang lebih berbeza daripada Flynt, penjual porno inti yang mati pada hari Rabu lalu, dan Falwell, pendakwah yang berakhlak mulia yang selama bertahun-tahun mengecam Flynt sebagai “saudagar licik”?

Sekiranya kedua-duanya dapat melakukannya, saya tidak melihat alasan mengapa Senator Tom Cotton (Republikan) dan Perwakilan Alexandria Ocasio-Cortez (Demokrat) akhirnya tidak dapat menjadi teman juga.

Fikirkan sejenak bagaimana Flynt dan Falwell pertama kali bersentuhan.

Pada tahun 1983, Flynt menjalankan wawancara parodi – sepenuhnya fiktif – di majalahnya Hustler di mana pemimpin evangelis (dan ketua Majoriti Moral) kononnya mengaku bahawa pertama kalinya dia melakukan hubungan seks dengan ibunya sendiri, “mabuk kita yang takut akan Tuhan keldai “di rumah luar yang dipenuhi lalat.

“Rupa-rupanya penghormat tidak menganggap lelucon itu lucu,” kata Flynt kemudian.

Falwell menuntut saman fitnah, meminta US $ 45 juta dari Flynt dan menuntut “tekanan emosi.”

Flynt tiba di Gedung Pengadilan Fulton di Atlanta dikelilingi oleh keselamatan yang teruk pada bulan Mac 1979 untuk permulaan perbicaraannya atas tuduhan cabul. – AP

Bukan permulaan yang baik untuk persahabatan, anda harus mengakui. Kes ini berlanjutan selama lima tahun. Falwell menang berulang kali di mahkamah rendah, tetapi yang penting – di Mahkamah Agung AS – Flynt memperoleh kemenangan penting yang mengesahkan perlindungan satira Pindaan Pertama walaupun ia, seperti yang dinyatakan mahkamah, “tidak diragukan lagi kotor dan menjijikkan.”

Itu banyak di semua makalah. Dan itulah semua yang saya tahu mengenainya sehingga minggu Falwell meninggal hampir 20 tahun kemudian pada tahun 2007, ketika saya mendapat panggilan di pejabat saya di The Times dari Flynt, yang tidak pernah saya temui, mengatakan bahawa dia mahu menulis karangan op-ed mengenai persahabatannya dengan Falwell.

“Awak apa?” Saya bertanya kepadanya.

Menurut karangan yang ditulis Flynt – dan setahu saya tidak ada yang mencabar kebenaran ceritanya – dia tidak mendapat khabar dari Falwell selama sembilan tahun setelah perbicaraan berakhir. Kenapa dia? Kedua-duanya adalah musuh. Tetapi pada tahun 1997, tidak lama setelah memoir Flynt diterbitkan dan filem The People vs. Larry Flynt keluar, dia mendapat panggilan dari Falwell yang menunjukkan bahawa keduanya pergi bersama di The Larry King Show.

Inilah cara Flynt menggambarkan penampilan itu dalam pilihannya untuk LA Times.

“Ini adalah pertama kalinya sejak perbicaraan tahun 1988 yang terkenal bahwa penghormat dan saya telah berada di ruangan yang sama, dan pemikiran untuk menghirup udara yang sama dengannya membuat saya sakit. Saya tidak setuju dengan Falwell … pada semua yang dia berkhutbah, dan dia memandang saya sebagai simbol dari semua penyakit sosial yang mungkin dialami oleh masyarakat. Tetapi saya akan melakukan apa sahaja untuk menjual buku dan filem itu, dan Falwell akan melakukan apa sahaja untuk berkhutbah, sehingga penonton Raja terdiri dari lapan juta penonton adalah semua insentif yang diperlukan oleh kita untuk menyatukan kita. “

Temu ramah Raja berjalan lancar. Tidak lama kemudian, Falwell mengunjungi Flynt di pejabatnya di Beverly Hills, di mana mereka berbual selama dua jam dengan timbunan Hustlers yang duduk di atas meja. Falwell mencadangkan agar mereka bekerjasama dalam beberapa siri perdebatan di kolej di seluruh negara, membincangkan isu-isu moral dan Pindaan Pertama. Jadi mereka berjaya.

Sejauh yang saya fikirkan, tidak ada lagi duo roadshow yang pelik sejak konspirator Watergate G. Gordon Liddy dan peminat LSD Timothy Leary pergi merentas desa ke kolej pada awal 1980-an.

Selama bertahun-tahun selepas itu, Flynt dan Falwell akan bertemu ketika Falwell berada di LA. Mereka bertukar kad Krismas, kata Flynt, dan melakukan “perbincangan falsafah.” Falwell mempamerkan gambar cucu-cucunya. Mereka selalu tidak bersetuju mengenai politik.

“Saya yakin saya tidak pernah mengubah fikirannya tentang apa-apa, sama seperti dia tidak pernah mengubah pendapat saya,” tulis Flynt. “Dia pasti menjual agama belerang dan akan melakukan apa sahaja untuk menambahkan anggota lain ke senarai melnya. Tetapi pada akhirnya, saya tahu apa yang dia jual, dan dia tahu apa yang saya jual, dan kami menemui cara untuk berkomunikasi.”

Sekarang, jelasnya, banyak orang tidak menyukai Jerry Falwell, dan sekurang-kurangnya sebilangan besar – mungkin lebih banyak – tidak menyukai Larry Flynt, yang juga menjalankan kasino, kelab strip dan pelbagai perniagaan bertema seks. Mungkin kedua-duanya bergaul kerana kedua-duanya adalah jurujual yang mempromosikan diri sendiri, atau bahkan penipu. Atau mungkin persahabatan mereka adalah perkara sebenar. Siapa tahu? Tentunya kisah Flynt yang sangat baik tentang pertukaran kad Krismas tidak menjadikan keganasan Hustler terhadap wanita lebih diterima atau moral Falwell tidak begitu menyinggung perasaan.

Saya tidak mahu membuat pahlawan daripada lelaki.

Tetapi pada dua kesempatan itu, saya kemudian bertemu dengan Larry Flynt di Los Angeles – kedua-duanya pada majlis makan malam tahunan untuk Kesatuan Kebebasan Sivil Amerika – saya membungkuk ke kerusi roda dan mengingatkannya tentang artikel yang telah kami bekerjasama. Setiap kali dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya dan mengulangi bahawa dia tidak akan pernah menjanjikan persahabatan yang jujur ​​dengan tuhan dengan orang-orang seperti Jerry Falwell. – Los Angeles Times / TNS

Sila Baca Juga

Jangan membuli Riyadh kolumnis Saudi memberitahu pentadbiran Biden

Jangan membuli Riyadh, kolumnis Saudi memberitahu pentadbiran Biden

DUBAI (Reuters) – Kedaulatan Arab Saudi adalah garis merah, kata kolumnis Saudi pada hari Ahad, …

%d bloggers like this: