Pendapat Bagaimana syarikat gergasi teknologi dapat mencapai kedudukan tertinggi seperti
Pendapat Bagaimana syarikat gergasi teknologi dapat mencapai kedudukan tertinggi seperti

Pendapat: Bagaimana syarikat gergasi teknologi dapat mencapai kedudukan tertinggi seperti tahun 2020? Mereka tidak boleh

Bagi empat syarikat teknologi AS terbesar – Amazon.com Inc, Apple Inc, Facebook Inc dan induk Google Alphabet Inc – 2020 adalah salah satu buku. Selama setahun ketika wabak global membuat banyak syarikat tidak beroperasi, pemimpin pasaran ini berkembang, memperoleh keuntungan yang menyebabkan harga saham mereka melambung tinggi dan menjadikannya lebih kuat dan berharga daripada sebelumnya. Prospek untuk tahun depan adalah cerita yang berbeza.

Raksasa hebat ini menghadapi risiko di beberapa bidang – mulai dari masalah antimonopoli dan peraturan hingga penilaian tinggi dan ekonomi yang tidak menentu – semuanya mengancam untuk merosakkan prospek untuk prestasi berulang pada tahun 2021. Dan bukan hanya tahun depan: Kebimbangan pemerintah yang semakin meningkat terhadap kekuatan pasaran syarikat boleh memaksa perubahan pada perniagaan mereka yang mempunyai akibat yang lebih tahan lama.

Pertama, nombor. Ketika empat orang menyambut 2021, mereka akan mempunyai bar yang lebih tinggi untuk bertemu untuk menarik perhatian para pelabur setelah rali saham besar mereka tahun ini. Saham Amazon diperdagangkan dengan penjualan hadapan yang berlipat ganda sekitar 30% lebih tinggi daripada purata lima tahun, yang dengan cepat boleh menyebabkan kekecewaan jika perniagaan e-dagang atau pengkomputeran awannya perlahan. Dan barisan terbaru Apple iPhone perlu melebihi jangkaan penjualan untuk membenarkan penilaian nisbah harga-ke-pendapatan kira-kira dua kali lipat dari sejarah masa lalu. Bagi Facebook dan Alphabet, penilaian mereka kini meningkat dalam pemulihan pengiklanan digital yang kuat untuk tahun depan yang sama sekali tidak terjamin.

Sebilangan besar tunjuk perasaan industri tahun ini berasal dari apa yang disebut perdagangan premium keselamatan, di mana pengurus portfolio mengalihkan dana ke stok teknologi untuk mengelakkan risiko kesolvenan yang terdapat di sektor tradisional lain seperti perjalanan, tenaga dan runcit. Sebarang keuntungan dari peralihan peruntukan ini dapat hilang dengan cepat sekiranya ekonomi, setelah stabil, mulai meningkat dengan pesat – senario yang diharapkan oleh pengurus dana untuk separuh kedua tahun 2021 ketika vaksin tersedia secara meluas. Aliran masuk boleh menjadi aliran keluar jika pelabur memutuskan untuk membeli kembali saham sensitif dari segi ekonomi dengan penilaian mereka yang lebih murah.

Walau bagaimanapun, ancaman terbesar adalah wujud. Setelah bertahun-tahun berjaya mengetepikan jenis pengawasan peraturan yang telah lama dikatakan oleh pesaing pasar, pengawas dan ahli politik, mereka berempat kini menjadi sasaran pemerintah di seluruh dunia yang mengatakan bahawa dominasi pasaran mereka menghambat persaingan dan merugikan pengguna.

Di Eropah, pegawai pemerintah mempertimbangkan untuk meluluskan peraturan baru yang melarang syarikat menggunakan kekuatan platform mereka untuk memilih produk mereka sendiri. Sekiranya undang-undang itu, yang sepertinya mendapat dukungan politik yang luas, menjadi undang-undang, ia akan merugikan barisan perniagaan yang menguntungkan termasuk produk label peribadi Amazon, perkhidmatan Muzik Apple dan amalan Google untuk menjadikan penawarannya lebih tinggi dalam hasil carian. Kongres AS mungkin tidak ketinggalan. Terdapat konsensus bipartisan untuk beberapa saranan antimonopoli yang terkandung dalam laporan antimonopoli Dewan seperti menurunkan standard undang-undang bagi pengawal selia untuk membuktikan penggabungan adalah antikompetitif dan meningkatkan dana kepada agensi antimonopoli. Kedua-dua pembaharuan akan menambah pengawasan dan secara signifikan mengekang kemampuan industri untuk mengekang persaingan dengan membeli perusahaan baru yang baru muncul.

Untuk Google dan Facebook, terdapat juga banyak tuntutan undang-undang antimonopoli yang dibawa oleh Jabatan Kehakiman AS, peguam negara dan, dalam kes Facebook, Suruhanjaya Perdagangan Persekutuan AS juga. Dalam kes terhadap Google, pihak pendakwa raya ingin menghentikan penggunaan perjanjian pengedaran pengecualian berbayar oleh gergasi Internet untuk menjadikan enjin cariannya sebagai pilihan lalai pada peranti mudah alih. Mereka juga mahu Google memberikan hasil carian berdasarkan kesesuaian – bukan objektif perniagaan dalaman. Dalam menuntut Facebook, AG menyatakan bahawa syarikat itu begitu dominan di media sosial sehingga mungkin perlu dipecah. Walaupun pertempuran pengadilan mungkin memerlukan waktu bertahun-tahun untuk diselesaikan sepenuhnya, perkembangan mendadak dapat merugikan sentimen pelabur.

Dalam beberapa cara, hakikat bahawa Amazon, Apple, Facebook dan Google mempunyai tahun yang sangat berjaya mungkin terbukti menjadi tanggungjawab. Kerajaan dapat melihat dengan jelas sejauh mana dominasi pasaran setiap syarikat setelah pertunjukan kewangan yang mengagumkan dan pelabur juga sekarang telah menanam harapan yang lebih tinggi. Itulah resepi kekecewaan.

Lajur ini tidak semestinya menggambarkan pendapat lembaga pengarang atau Bloomberg LP dan pemiliknya.

Tae Kim adalah kolumnis Bloomberg Opinion yang merangkumi teknologi. Dia sebelumnya merangkumi teknologi untuk Barron, mengikuti karier sebelumnya sebagai penganalisis ekuiti. – Bloomberg

Sila Baca Juga

WhatsApp melambatkan perubahan perkongsian data selepas serangan balas

WhatsApp melambatkan perubahan perkongsian data selepas serangan balas

SAN FRANCISCO: WhatsApp pada 15 Jan menangguhkan perubahan perkongsian data ketika pengguna yang prihatin terhadap …

%d bloggers like this: