Pendapat Bolehkah Twitter bertahan melarang Donald Trump
Pendapat Bolehkah Twitter bertahan melarang Donald Trump

Pendapat: Bolehkah Twitter bertahan melarang Donald Trump?

Twitter Inc telah melakukan sesuatu yang pernah difikirkan tidak dapat dibayangkan. Ia menutup salah satu tarikan terbesarnya – akaun Donald Trump – dan dengan berbuat demikian juga membatalkan presiden AS.

Larangan dan alasan keselamatan awam di belakangnya adalah bagian dari gelombang tindakan keras terhadap ruang digital awam di mana para penyokong presiden paling radikal berkumpul, dan ini berlaku sebagai tindak balas terhadap keganasan dan pertumpahan darah serangan minggu lalu di Capitol. Pada hujung minggu, rangkaian sosial konservatif Parler yang telah dimatikan secara efektif oleh gergasi teknologi yang diandalkannya untuk mencapai pangkalan penggunanya – termasuk penyingkirannya dari kedai aplikasi Google dan Apple Inc. dan keputusan oleh Amazon.com Inc. Amazon Web Services untuk menghentikan hosting perkhidmatan Parler. Walaupun logik di sebalik tindakan itu sah, perkembangan terbaru menggambarkan kekuatan yang dimiliki syarikat-syarikat ini sebagai penjaga kandungan dan maklumat; kesediaan mereka untuk menggunakan kuasa itu membuka lembaran baru dalam kisah Big Tech.

Tindakan itu adalah tindakan yang betul dan tidak dapat dielakkan pada ketika ini, seperti yang saya nyatakan minggu lalu, walaupun mereka menimbulkan persoalan yang lebih besar mengenai syarikat teknologi sebagai penimbang tara wacana dan menonjolkan sifat sewenang-wenangnya standard dan peraturan yang mengatur kandungan di seluruh industri. Bukti itu tidak dapat disangkal bahawa massa yang marah telah menggunakan Facebook, Twitter dan Parler untuk menyelaraskan serangan mereka pada 6 Januari. Twitter mengatakan bahawa salah satu sebab utama penangguhannya ialah penyebaran jawatan yang merancang demonstrasi bersenjata masa depan selepas tweet terbaru Trump. Untuk membiarkan pelampau yang sama sekali lagi menggunakan platform awam untuk menghasut lebih banyak keganasan tidak bertanggungjawab memandangkan peristiwa minggu lalu, jadi bagus mereka telah ditutup.

Walau dibenarkan tindakan itu, Twitter terutama menghadapi implikasi perniagaan yang konkrit. Untuk lebih baik atau lebih buruk, melarang Trump – yang pernyataan dan catatan kontroversialnya berterusan menimbulkan banyak perbahasan dan perbincangan yang kuat di platform dalam beberapa tahun kebelakangan ini – akan mengekang pertumbuhan dan penglibatan pengguna. Angka itu menyebutkan sendiri: Akaun presiden mempunyai kira-kira 90 juta pengikut, berbanding dengan 187 juta pengguna aktif harian yang dimonetisasi oleh Twitter yang dilaporkan pada suku terakhir. Ramai penyokongnya sudah mengancam untuk meninggalkan Twitter sebagai tunjuk perasaan. Riddance baik? Mungkin. Tetapi para pelabur telah merasa ragu terhadap risikonya. Harga saham syarikat merosot 4.5% sejak rusuhan 6 Jan, dan kemudian turun 3.8% tambahan selepas jam 8 Januari berikutan berita larangan Trump.

Tidak seperti syarikat gergasi teknologi lain yang mengambil sikap – yang semuanya mempunyai kunci kira-kira yang kuat dan perniagaan yang berkembang pesat – Twitter telah berjuang untuk menyelesaikan beberapa masalah teras, dari kekurangan inovasi hingga teknologi platform iklan dan kekurangan keselamatan yang lebih rendah. Di atas semua itu, Ketua Pegawai Eksekutif Jack Dorsey mendapat kritikan daripada pelabur aktivis Elliott Management. Walaupun kenaikan harga saham baru-baru ini sejak musim panas lalu kerana meningkatnya keyakinan untuk pemulihan iklan, Twitter kini menghadapi masa depan yang lebih buruk. Dan sementara pengekangan pesaing seperti Parler mungkin membuat margin pengguna Trump tidak pergi, itu tidak akan cukup untuk mengatasi cabaran Twitter.

Apa yang harus dilakukan oleh Twitter? Ia perlu menarik lebih banyak pengguna melalui ciri inovatif di luar perkhidmatan utamanya dan mencari cara untuk mengewangkannya. Perkara itu gagal dilakukan sepanjang dekad yang lalu. Untuk bersikap adil, syarikat itu telah mencuba dalam beberapa bulan terakhir. November lalu, Twitter melancarkan Fleets, versi Instagram Stories dan Snapchat. Sejauh ini, bagaimanapun, nampaknya tidak akan berlepas. Menurut pengalaman saya, sebahagian besar cerita di Armada hanyalah tangkapan layar tweet individu, mengalahkan tujuan ciri baru itu. Twitter juga menguji produk ruang sembang berasaskan audio yang disebut Spaces, sekali lagi menyalin pertandingan – kali ini Clubhouse permulaan yang disokong oleh usaha. Tetapi kejayaan kedua-dua persembahan ini tidak terjamin.

Mungkin yang paling memalukan bagi pelabur Twitter adalah bahawa pangkalan pengguna syarikat mendorong pertumbuhan yang melonjak di belakang dua syarikat permulaan terpanas di luar sana – Clubhouse dan Substack perkhidmatan buletin e-mel yang disebutkan di atas. Secara anekdot, Twitter mungkin sudah jauh ketinggalan dari keduanya. Sejak menghubungkan akaun Twitter saya ke Substack dan Clubhouse, saya sering menerima pemberitahuan setiap hari yang menunjukkan kemasukan pengguna Twitter yang saya ikuti untuk menyertai platform pemula. Bukan hanya dari mulut ke mulut: E-mel Substack dan aplikasi Clubhouse menawarkan akses satu klik untuk melanggan atau mengikuti akaun baru ini. Kenyataannya adalah mereka menggunakan rel Twitter secara percuma dalam memperluas keahlian mereka. Dalam setahun, pemegang saham Twitter mungkin sekali lagi meratapi bagaimana syarikat itu kehilangan perkara besar seterusnya dalam dua bidang pertumbuhan baru yang menguntungkan yang seharusnya dikuasai oleh Twitter.

Pada penghujung hari, Twitter harus diberi pujian untuk meletakkan minat masyarakat terhadap keuntungannya. Tetapi masa depannya, sudah mendung, kini jelas lebih rumit. – Bloomberg

(Tae Kim adalah kolumnis Bloomberg Opinion yang merangkumi teknologi. Dia sebelumnya merangkumi teknologi untuk Barron, mengikuti kerjaya sebelumnya sebagai penganalisis ekuiti.)

Sila Baca Juga

UK melihat pemberian COVID 19 sekali gus bukan kenaikan faedah tetap

UK melihat pemberian COVID-19 sekali gus bukan kenaikan faedah tetap – Times

LONDON (Reuters) – Menteri kewangan Britain, Rishi Sunak telah mencadangkan pemberian satu kali pemberian 500 …

%d bloggers like this: