Pendapat Tenang Hollywood Kemenangan Google ke atas Oracle adalah
Pendapat Tenang Hollywood Kemenangan Google ke atas Oracle adalah

Pendapat: Tenang, Hollywood – Kemenangan Google ke atas Oracle adalah perkara yang baik

Tampaknya tepat bahwa Mahkamah Agung akan mengeluarkan keputusannya di Google lwn Oracle, pertembungan titanium perisian Silicon Valley, pada waktu yang sama pada waktu yang sama Warner Media mengeluarkan Godzilla vs. Kong, pertembungan titian CGI. Maksud saya, untuk siapa anda memperjuangkan?

Dalam kes mahkamah, sekurang-kurangnya, pemenang lebih sesuai dengan kepentingan masyarakat daripada yang kalah. Menulis untuk majoriti 6-2, Hakim Stephen Breyer mendapati bahawa Google telah menggunakan undang-undang – secara teknikal, “penggunaan wajar” – kira-kira 11.500 baris kod yang ditulis oleh Sun Microsystems (yang dibeli Oracle pada tahun 2009) dalam perisian Androidnya untuk telefon dan tablet. Saluran kode yang disalin berasal dari Java API, atau antarmuka pengaturcaraan aplikasi, yang memungkinkan aplikasi, laman web dan perkhidmatan menggunakan platform perisian Java untuk saling beroperasi.

Dengan itu, saya kehilangan separuh jumlah pembaca saya. Kecuali anda menulis perisian untuk mencari nafkah, anda mungkin tidak merasa mempunyai kepentingan dalam perlindungan hak cipta untuk API (atau program komputer secara umum).

Tetapi anda dapat melakukannya, dan ini berpunca daripada ini: Sekiranya syarikat yang memiliki bahasa dan platform pengaturcaraan yang popular dapat menghentikan orang daripada menyalin dan menggunakan API mereka secara bebas, kami akan mendapat lebih sedikit perkhidmatan dan aplikasi hebat dalam talian dan lebih sedikit cara untuk menggunakannya .

Memang, kawasan metropolitan Los Angeles dipenuhi dengan orang-orang yang gemetar memikirkan segala keputusan yang nampaknya melemahkan perlindungan hak cipta. Mereka mencari nafkah dalam industri hiburan, di mana setiap salinan percuma diterjemahkan dalam pemikiran beberapa orang kepada penjualan yang hilang. Itulah sebabnya mengapa studio Hollywood dan label rakaman utama, bersama penerbit buku utama, organisasi berita dan industri lain yang bergantung kepada hak cipta, berpihak kepada Oracle dan mendesak para hakim untuk tidak mengambil pandangan luas mengenai penggunaan wajar dalam kes ini.

Dan dapat diramalkan, Copyright Alliance, sebuah kumpulan yang mewakili sejumlah besar pemegang hak cipta, mengecam keputusan tersebut pada hari Selasa, dengan mengatakan ia “berpotensi untuk memperluas doktrin penggunaan wajar, sebagaimana yang berlaku untuk pencipta program komputer dan juga pencipta individu dan perniagaan kecil yang tidak mempunyai kaedah untuk bersaing dengan raksasa Internet seperti Google ”.

Seperti yang ditegaskan oleh hakim, bagaimanapun, keputusan hari Isnin hanya terbatas pada satu kes dan satu jenis perisian ini. Namun, hal itu menambah tubuh peraturan yang membantu menarik garis antara jenis kreativiti yang memerlukan perlindungan luas dari undang-undang hak cipta dan karya yang lebih berfungsi yang tidak. Ini sangat penting dalam bidang perisian, di mana garis itu sangat kabur.

API seperti cheat sheet – pintasan pengekodan yang membolehkan program berfungsi dengan mana-mana peranti atau laman web yang menggunakan perisian yang mendasari. Sebagai contoh, seseorang yang membina aplikasi telefon pintar untuk membantu orang meneroka Sistem Taman Negara akan menggunakan API yang diterbitkan oleh agensi itu untuk memanggil lokasi, kemudahan dan aktiviti taman. Pembangun tidak perlu menulis perisian yang diperlukan untuk melaksanakan tugas-tugas tertentu – Perkhidmatan Taman telah memasukkan kod tersebut ke dalam laman webnya, tersedia melalui API – dan sebaliknya boleh fokus untuk membuat aplikasi yang paling mudah digunakan dan paling menarik .

Hakim tidak mempertimbangkan apakah API dapat dilindungi hak cipta, seperti yang dibahaskan oleh Oracle (dan Mahkamah Rayuan Litar Persekutuan diadakan). Sebaliknya, majoriti mendapati bahawa penggunaan Google adalah sah kerana menyalin sebilangan kecil Java – pada dasarnya, menipu lembaran ke 37 fungsi penting – dalam produk transformatif untuk peranti mudah alih (sistem operasi Android) yang tidak bersaing dengan perisian Oracle , tetapi sebenarnya boleh meningkatkan permintaan untuknya.

Perlu diingat bahawa Google menulis versi Java sendiri untuk Android. Tetapi dengan menyalin API Java, Google dapat mengandalkan sejumlah besar pengembang fasih Java yang dapat menulis aplikasi untuk Android dari awal. Dan seperti yang dibuktikan iPhone Apple, memiliki perpustakaan aplikasi yang besar sangat penting untuk kejayaan telefon. API Java memberi permulaan awal kepada Google; Android terus menjadi sistem operasi telefon bimbit paling popular di dunia sejauh ini.

Anda dapat melihat mengapa Oracle mungkin merasa seolah-olah Google telah membina kerajaan Android dengan batu bata yang dicuri. Tetapi seperti yang dinyatakan oleh Mahkamah Agung, sebilangan besar nilai API tersebut tidak dimiliki oleh Oracle – ia dipegang oleh pemaju yang tahu menggunakannya. Membolehkan Google menyalin API membolehkan pembangun tersebut menerapkan pengetahuan itu pada produk baru, yang merupakan kemenangan inovasi dan produktiviti.

Industri perisian berpecah dalam kes ini, dengan beberapa syarikat berpihak kepada Google dan yang lain memberi amaran bahawa membenarkan syarikat untuk menyalin API secara verbal akan menghalang pelaburan dalam produk baru. Tetapi bagi enam hakim yang memutuskan untuk Google, pelaburan dan inovasi yang memerlukan perlindungan tidak ada di dalam cheat sheet – itu adalah dalam perisian yang melaksanakan arahan tersebut.

“Sekiranya anda menghargai kepelbagaian API, maka ya, perlindungan hak cipta yang lebih kuat kemungkinan besar akan menghasilkan hasil itu,” kata Eric Goldman, dekan bersekutu untuk penyelidikan di Santa Clara University School of Law. “Namun, ketika pendapat itu dibahas, banyak inovasi dan persaingan yang sebenarnya terjadi pada tahap kod pelaksanaan. Kepelbagaian API sebenarnya mengurangkan inovasi itu dengan memecah belah pasaran pemaju. “

Dia menawarkan analogi yang sesuai untuk sesiapa sahaja yang berusaha menulis skrip untuk mencari nafkah. “Bayangkan jika susun atur papan kekunci QWERTY dilindungi hak cipta. Itu akan memaksa pengeluar komputer untuk berinovasi untuk membuat susun atur papan kekunci milik mereka sendiri, tetapi ini akan mengurangkan inovasi secara keseluruhan dengan memecah-belah pasar dan menambahkan kos pertukaran sosial yang membazir. “

Sebagai masyarakat, kami ingin orang menulis lebih banyak lakaran skrin (dan buku serta artikel berita dan surat dan sebagainya), tidak mempelajari lebih banyak susun atur papan kekunci. – Perkhidmatan Berita Los Angeles Times / Tribune

(Jon Healey adalah wakil editor laman web Los Angeles Times.)

Sila Baca Juga

Clowning adalah perniagaan yang serius bagi doktor untuk kehilangan tempat

Clowning adalah perniagaan yang serius bagi doktor untuk kehilangan tempat tinggal di ‘kawasan retak’ Brazil

SAO PAULO (Reuters) – Dalam jaket doktornya yang putih, psikiatri Flavio Falcone tidak dapat meminta …

%d bloggers like this: