Penduduk Ampang yang membina tembok penahan tidak terjejas akibat tanah
Penduduk Ampang yang membina tembok penahan tidak terjejas akibat tanah

Penduduk Ampang yang membina tembok penahan tidak terjejas akibat tanah runtuh baru-baru ini

PENDUDUK Taman Halaman, Ampang, yang membina tembok penahan menghadap lereng bukit di belakang rumah mereka tidak terjejas dengan tanah runtuh yang melanda pada petang Jumaat (10 Nov).

Seorang penduduk yang tidak mahu namanya didedahkan berkata, dia yakin rumahnya tidak terjejas akibat tanah runtuh kerana mempunyai tembok penahan yang kukuh. Keluarganya diberitahu untuk mengosongkan rumah mereka tetapi mereka memutuskan untuk tinggal kerana mereka berasa selamat.

“Kami masih rasa selamat tinggal di sini. Rumah yang terjejas tidak mempunyai tembok penahan, justeru ia terjejas. Ini rumah keluarga kami dan kami mahu kekal di sini buat masa ini,” katanya.

Beberapa penghuni rumah di sepanjang Jalan Halaman 6 diarah berpindah selepas kejadian tanah runtuh petang Jumaat.

Hanya dua rumah terjejas teruk akibat tanah runtuh.

Apabila StarMetro melawat tapak itu, salah satu rumah yang terjejas mempunyai penghuni yang melawat tempat kejadian.

Jabatan Bomba dan Penyelamat Selangor, polis dan anggota Angkatan Pertahanan Awam Malaysia ditempatkan di taman permainan di kawasan kejiranan untuk memantau keadaan.

Mengenai salah satu rumah yang terjejas, June Cha yang berusia 45 tahun berkata ia milik seorang rakan dan menambah bahawa enam penghuninya telah berpindah ke tempat saudara.

Dapur rumah rosak teruk; dinding pecah dan tanah dari bukit telah memasuki rumah.

“Keluarga kawan saya tinggal di sini. Mereka disuruh mengalihkan barang-barang penting mereka tetapi sukar untuk memindahkan barang-barang di dalam rumah kerana tanah telah memasuki tingkat satu. Syukur tiada sesiapa yang cedera,” katanya.

Sementara itu, seorang lagi penduduk Khamis Idris, 74, berkata tembok penahannya runtuh pada 15 Nov. Sejak itu dia, anaknya dan isterinya berpindah untuk tinggal di tempat lain.

“Ketika saya membeli rumah itu pada 1988 terdapat dua longkang dibina di lereng bukit oleh pemaju. Longkang ini bertujuan untuk menyalurkan air hujan. Selama bertahun-tahun longkang itu ditutupi oleh tanah dari lereng bukit.

“Saya tidak pasti apa yang perlu dilakukan seterusnya. Mungkin saya akan menjadikan rumah ini sebagai bilik stor. Saya membeli hartanah ini pada 1988 dengan harga kira-kira RM200,000 kerana ekonomi yang lemah ketika itu,” katanya.

Tambahnya, Majlis Perbandaran Ampang Jaya telah membantunya membersihkan tanah daripada hakisan 15 Nov malah meletakkan kanvas untuk melindungi tanah yang terdedah.

Namun kerana ia adalah tanah persendirian, pihak berkuasa tidak bertanggungjawab ke atasnya.

Sila Baca Juga

Memberi penghormatan kepada Maharaja Jade

Memberi penghormatan kepada Maharaja Jade

Para penganut menyerbu Thnee Kong Tnuah (Pavilion Maharaja Jade) di Ayer Itam, Pulau Pinang, untuk …