Pengguna WhatsApp mencari platform pesanan lain dengan syarat baru
Pengguna WhatsApp mencari platform pesanan lain dengan syarat baru

Pengguna WhatsApp mencari platform pesanan lain dengan syarat baru

DUBAI: Kemas kini dasar WhatsApp akan menimbulkan kebimbangan serius di antara dasarnya, kerana perubahan tersebut antara lain meliputi penyebaran maklumat pengguna secara meluas pada skala yang lebih luas di ekosistem Facebook.

Dan pengguna tidak mempunyai pilihan: Sama ada menerimanya pada tarikh 8 Februari, atau anda tidak akan dapat terus menggunakan aplikasi pemesejan yang sangat popular.

Keadaan itu telah menaikkan bendera merah dengan alasan yang jelas. Pemilik WhatsApp Facebook, bersama-sama dengan titian Big Tech yang lain, terus-menerus diserang atas tuduhan amalan mereka mengenai privasi pengguna dan polisi yang mengatur penggunaan perkhidmatan mereka.

Walaupun syarikat-syarikat tersebut telah menafikan melakukan kesalahan, CEO mereka, yang telah muncul di hadapan komite pengawasan AS dalam beberapa bulan terakhir, telah berjanji untuk mengubah cara mereka untuk menenangkan penggubal undang-undang, pengguna dan bahkan pesaing mereka.

Reaksi yang tidak diingini cepat, bahkan dari atas tangga syarikat: Ketua Pegawai Eksekutif Tesla, Elon Musk, misalnya, telah tweet yang mencadangkan untuk menggunakan Signal sebagai gantinya, yang, secara tidak sengaja, mengira pengasas bersama WhatsApp Brian Acton sebagai antara pengasasnya.

Yang lain menggunakan Telegram, alternatif lain yang popular. Sementara itu, pengguna Twitter telah menggambarkan langkah WhatApp dengan kata-kata yang kurang menarik, seperti ‘menyeramkan’.

Pengguna WhatsApp lama tidak optimis dengan perubahan yang akan datang.

“Jika mereka [WhatsApp and Facebook] sampai ke titik bahawa mereka akan berkongsi nombor telefon anda, maka itu adalah cerita yang berbeza, ”kata Leancy Mae Prieto, seorang penduduk Dubai.

“Mereka harus menjelaskan kapan dan di mana mereka akan menerapkan bagian dari peraturan baru yang mereka luncurkan, bukan hanya beberapa pernyataan umum.”

Walaupun WhatsApp melakukan yang terbaik untuk menjelaskan sesuatu di laman webnya, ia tetap meninggalkan rasa tidak sedap di mulut, terutama bagi mereka yang tidak mempercayai amalan perkongsian tersebut.

Mark Ulysses Bayot, yang bekerja di industri IT, mengatakan bahawa dia sedang mempertimbangkan untuk menggunakan aplikasi pesanan yang berbeza.

“Ini menimbulkan pertanyaan, dan Anda mungkin tidak berhenti memikirkan apakah Anda diikuti atau berapa banyak Anda diikuti,” tambahnya.

Pengambilan

Ini seperti ditahan di bawah senjata. Dan nampaknya Facebook merosakkan gambar WhatsApp, yang bermula sebagai platform bebas iklan, mudah digunakan dan privasi, kualiti yang sememangnya memikatnya kepada massa Web.

Di sisi lain, ini juga merupakan peluang untuk platform pemesejan lain, terutama yang kurang senang, untuk melangkah dan cuba membuktikan bahawa itu adalah apa yang WhatsApp tidak dengan cara itu. Kelemahannya adalah bahawa aplikasi lain ini belum terbukti dalam skala seperti WhatsApp.

Memberi masa kepada pengguna untuk mengkaji perubahan kebijakan adalah amalan biasa dalam industri ini, tetapi memandangkan semua kebimbangan mengenai privasi pengguna – dan Facebook, dipukul dari semua pihak mengenai masalah ini, terlibat – ini adalah masalah besar. Dan ini juga merupakan pelajaran bagi kita semua: Walaupun sangat panjang, terma dan syarat membaca bukanlah idea yang buruk sama sekali.

Adakah Facebook dan WhatsApp akan menarik balik ini? Mudah-mudahan, sehingga mereka datang dengan sesuatu yang lebih diterima. Tetapi tidak menghairankan jika mereka tidak beralasan dengan alasan yang jelas. – Khaleej Times, Dubai, Emiriah Arab Bersatu / Tribune News Service

Sila Baca Juga

Teknologi yang tidak diingini membantu merapatkan jurang digital di Britain

Teknologi yang tidak diingini membantu merapatkan ‘jurang digital’ di Britain

LONDON: Ketika ibu tunggal Britain, Martha merasakan satu lagi penguncian Covid-19, salah satu kebimbangan terbesarnya …

%d bloggers like this: