Pengkritik Kremlin Alexei Navalny boleh dipenjara 35 tahun setelah kembali
Pengkritik Kremlin Alexei Navalny boleh dipenjara 35 tahun setelah kembali

Pengkritik Kremlin Alexei Navalny boleh dipenjara 3,5 tahun setelah kembali ke Rusia – peguam

MOSCOW (Reuters) – Pengkritik Kremlin Alexei Navalny berada dalam senarai dikehendaki negara kerana didakwa melanggar syarat hukuman penjara yang ditangguhkan dan berisiko dipenjara selama tiga setengah tahun ketika dia kembali ke Rusia hujung minggu ini, kata salah seorang peguamnya pada hari Khamis .

Navalny mengumumkan pada hari Rabu bahawa dia berencana untuk terbang kembali ke Rusia pada hari Ahad untuk pertama kalinya sejak dia diracun pada bulan Ogos dengan agen saraf Novichok, walaupun berisiko dipenjarakan setelah kembali dari Jerman.

Kremlin menyangkal terlibat dalam keracunannya, mengatakan ia tidak melihat bukti bahawa dia diracun, dan mengatakan dia bebas untuk kembali ke Rusia setiap saat.

Navalny pada hari Rabu menolak senarai ancaman undang-undang yang semakin meningkat, memanggil kes jenayah terhadapnya – di antaranya ada dua yang belum selesai – dibuat untuk menggagalkan cita-cita politiknya.

Vadim Kobzev, salah seorang peguam Navalny, memberitahu Reuters pada hari Khamis bahawa Navalny kini telah dimasukkan ke dalam senarai dikehendaki negara kerana perkhidmatan penjara Rusia menuduhnya tidak melaporkan kepada mereka pada akhir tahun lalu sehubungan dengan hukuman yang ditangguhkan kerana penggelapan yang dia sedang berkhidmat di luar.

Navalny mengatakan bahawa kes asalnya terhadapnya telah diberhentikan dan bahawa dia berada di Jerman pada masa itu diperlakukan sebagai pesakit luar kerana keracunannya sehingga tidak dapat melapor masuk. Penjara penjara mengatakan bahawa dia dikeluarkan dari hospital Berlin pada bulan September dan oleh itu seharusnya kembali ke Moscow dan melaporkan kepada mereka.

“Secara teori mereka dapat menahannya segera setelah dia tiba (di Rusia) tetapi pada mulanya hanya selama 48 jam,” kata Kobzev, yang mengatakan dia mengharapkan mahkamah untuk mendengar perincian kes pada 29 Januari dan pada saat itu ia dapat memerintahkan hukuman yang digantung untuk ditukar menjadi masa penjara sebenar.

“Mahkamah dapat mengubah seluruh hukumannya yang ditangguhkan menjadi hukuman yang nyata dan memberinya hukuman tiga setengah tahun penjara,” kata Kobzev.

Leonid Volkov, sekutu Navalny, telah mengatakan bahawa Navalny akan menjadi tahanan politik berprofil tinggi di dunia jika dia dipenjarakan, menyamakannya dengan Nelson Mandela, dan telah mengatakan bahawa dia akan menjadi simbol penentangan terhadap Kremlin.

Kremlin, yang menyebut Navalny hanya sebagai “pesakit Berlin,” mengatakan bahawa terserah kepada agensi penguatkuasaan undang-undang yang relevan untuk memutuskan bagaimana dia dirawat.

(Pelaporan oleh Anton Zverev; Penyuntingan oleh Andrew Osborn)

Sila Baca Juga

UK melihat pemberian COVID 19 sekali gus bukan kenaikan faedah tetap

UK melihat pemberian COVID-19 sekali gus bukan kenaikan faedah tetap – Times

LONDON (Reuters) – Menteri kewangan Britain, Rishi Sunak telah mencadangkan pemberian satu kali pemberian 500 …

%d bloggers like this: