Peniaga dan kedai tekstil menyuarakan kekecewaan terhadap MCO
Peniaga dan kedai tekstil menyuarakan kekecewaan terhadap MCO

Peniaga dan kedai tekstil menyuarakan kekecewaan terhadap MCO

GEORGE TOWN: Keadaan suram telah melanda Little India, dengan gerai dari kedai barang kemas hingga tekstil dalam kebingungan mengenai apakah mereka akan dibenarkan beroperasi semasa perintah kawalan pergerakan (MCO). Keadaan yang membingungkan adalah hasil lampiran soalan lazim (FAQ) pada Selasa (12 Jan) oleh Kementerian Perdagangan Antarabangsa dan Industri, yang mengatakan perniagaan yang terlibat dalam peruncitan, pengedaran dan pemborong adalah antara perkhidmatan komersial yang dibenarkan beroperasi.

“Saya sedang menunggu arahan daripada persatuan saya di Kuala Lumpur sebelum tindakan seterusnya, walaupun saya menutup kedai semasa MCO terakhir,” kata pemilik kedai barang kemas, Krishnan Manickam di Market Street.

“Tidak ada arahan yang jelas jika kita harus tetap ditutup walaupun kita tergolong dalam perniagaan yang tidak penting.”

Walau bagaimanapun, pemilik kedai tekstil, P. Ramalingam mengatakan bahawa dia akan menutup kedainya di Market Street selama dua minggu ke depan. “Ini menjadi persoalan untuk bertahan hidup bagi kami, kerana kami telah melalui beberapa fase penutupan dan pembukaan perniagaan 10 bulan terakhir.

“MCO sekarang datang pada waktu yang lebih buruk kerana tidak ada perniagaan sejak Deepavali dan sekarang tanpa perayaan Thaipusam, perniagaan terjejas teruk.”

Restoran dan kedai makan telah menutup kawasan makan mereka, dan dengan hanya jalan raya yang dibenarkan, pemiliknya meratap bahawa ia akan menjadi satu lagi tamparan kebangkitan perniagaan mereka.

Pemilik restoran menghadapi masalah serius dengan apa yang perlu dilakukan dengan bilangan pekerja, terutama pelayan yang tidak diperlukan semasa MCO.

“Ini adalah masalah ganda bagi kami, kerana kami hanya akan melakukan 20% daripada perniagaan biasa kami selama MCO dan semua 300 pekerja dari 13 kedai kami di seluruh negara harus dibayar,” kata pemilik restoran V. Harikrishnan. ” Kami tidak boleh membiarkan pekerja ini pergi kerana kami akan memerlukannya setelah MCO berakhir, tetapi sehingga saat itu kami harus mengekalkan perniagaan dan bagaimana jika MCO berjalan selama beberapa bulan, “tanya Harikrishnan.

“Harus ada pendekatan yang konsisten untuk pandemi ini kerana bisnis tidak dapat menangani perjalanan ‘roller coaster’ ini setiap kali ketika pemerintah mengeluarkan arahan baru.”

Seorang pemilik restoran lain, Datuk N. Ramanathan berkata perniagaan yang baru meningkat dan tiga restorannya di Little India akan terjejas teruk dengan pelaksanaan MCO.

“Apa yang akan saya lakukan dengan 40 pekerja saya yang akan berlebihan kerana kami hanya memerlukan sedikit untuk menangani perniagaan takeaway.

“Ini adalah tanda tanya jika kita dapat bertahan jika MCO diperpanjang selama sebulan setelah periode dua minggu,” tambah Ramanathan.

Sila Baca Juga

Sudah waktunya untuk menggunakan semula polisi anti dadah sebagai perang yang

Sudah waktunya untuk menggunakan semula polisi anti-dadah sebagai perang yang belum dimenangkan, kata Lam Thye

KUALA LUMPUR: Semua langkah yang diambil dalam perang negara terhadap dadah harus dikaji semula, kerana …

%d bloggers like this: