Peningkatan besar untuk kriket Bintang
Peningkatan besar untuk kriket Bintang

Peningkatan besar untuk kriket | Bintang

Kriket MALAYSIA mendapat pukulan di lengan ketika persatuan kebangsaan menjalin kerjasama dengan Help University untuk mengembangkan pemain kriket.

Ini berlaku setelah Bantuan dan Persatuan Kriket Malaysia (MCA) menandatangani Memorandum Perjanjian (MoA) dalam upacara dalam talian yang merangkumi beberapa orang kenamaan.

Antaranya ialah penaung Cricket Malaysia Tunku Tan Sri Imran Tuanku Ja’afar, presiden persatuan Mohammed Iqbal Ali Kassim Ali, naib canselor dan presiden Help University, Datuk Dr Paul Chan, timbalan naib canselor Profesor Penyelidikan Datuk Dr Zakaria Ahmad, Kriket Antarabangsa Pengarah anggota bersekutu Majlis (ICC) Mahinda Vallipuram, pengurus besar ICC – Pembangunan William Glenwright dan pengurus pembangunan ICC Wilayah Asia Aminul Islam.

Mengulas mengenai perkongsian itu, Mohammed Iqbal mengatakan itu “sejalan dengan misi untuk membantu orang berjaya dalam hidup dan menjalani kehidupan yang penting melalui pendidikan”.

Menambah bahawa mereka mengharapkan kerjasama, dia mengatakan tujuan MoA “adalah untuk membantu mengembangkan kriket Malaysia sebagai sukan bertaraf dunia dan memberikan para pemain peluang pendidikan yang berpatutan dan berkualiti”.

Dalam mempromosikan kolaborasi antara Universiti Bantuan dan persatuan kriket, kedua-dua pihak menyetujui program bersama dan bermanfaat di mana Universiti Bantuan akan menyokong kemajuan kecemerlangan kriket dengan memberikan biasiswa kepada pemain kriket yang layak, baik tempatan dan antarabangsa.

Sebagai balasannya, MCA akan mencari pelajar antarabangsa untuk belajar di Help University, dan juga membantu menjenamakan universiti melalui pertandingan live stream mereka di seluruh dunia.

MCA akan berfungsi sebagai ejen pemasaran, memandangkan hubungan mereka yang terjalin dengan kolej dan rangkaian sekolah di India, Pakistan, Sri Lanka dan Bangladesh, untuk mendapatkan pelajar berbakat dan cemerlang setiap tahun untuk penempatan di Help University, untuk melanjutkan pendidikan mereka di yayasan, diploma dan / atau kursus ijazah.

Prof Chan mengatakan mengenai langkah itu: “Selama bertahun-tahun, pelajar Bantu telah cemerlang dalam banyak pertandingan sukan nasional, serantau dan antarabangsa. Dan berkolaborasi dengan Persatuan Kriket Malaysia tepat pada masanya.

“Kriket adalah permainan yang membantu pengembangan watak dan kepemimpinan, dan merupakan bahagian penting dalam pendidikan yang seimbang.

“Kami akan menyokong usaha untuk membantu rakyat Malaysia menjadi pemain kriket bertaraf dunia. Adalah menjadi misi kita untuk menolong orang berjaya dalam hidup dan menjalani kehidupan yang penting melalui pendidikan. Ini merangkumi pendidikan sukan seperti kriket. “

Melalui inisiatif ini, Universiti Bantuan bercita-cita menjadi pusat kecemerlangan kriket, menyokong kemajuan dan kemajuan sukan yang perlahan-lahan berkembang menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan.

“Inisiatif ini memperkuat dan mempertahankan sejarah kami sebagai universiti pilihan bagi atlet antarabangsa Malaysia dan muda, untuk tidak hanya cemerlang dalam pendidikan tinggi mereka, tetapi juga mencapai cita-cita sukan mereka,” kata Prof Chan.

“Kami juga berencana untuk membantu mereka yang sudah pensiun dari sukan ini untuk mendapatkan pendidikan tinggi atau kemahiran lain.”

Mohammed Iqbal menambahkan: “Menandatangani perjanjian ini dengan Help University menandakan ‘Harapan’. Sebagai penyokong semangat belajar berterusan, persaudaraan kriket Malaysia menyedari betapa pentingnya pendidikan.

“Dengan menyediakan peluang pendidikan, kami melihat harapan dapat membentuk positif lintasan masa depan pemain kami, yang akan baik bukan hanya untuk mereka tetapi untuk keluarga mereka dan negara.”

Sila Baca Juga

Aduan terhadap ahli ditangani secara adil dan profesional kata MCA

Aduan terhadap ahli ditangani secara adil dan profesional, kata MCA

PETALING JAYA: Semua aduan melibatkan ahli parti telah ditangani secara profesional, kata Datuk Dr Pamela …