Peningkatan pelancongan purba dari sejarah yang kaya di negara ini
Peningkatan pelancongan purba dari sejarah yang kaya di negara ini

Peningkatan pelancongan purba dari sejarah yang kaya di negara ini

KEPALA BATAS: Usaha pelancongan arkeo di negara ini mesti diperkukuhkan kerana ia bukan sahaja dapat mengekalkan identiti nasional tetapi juga meningkatkan ekonomi tempatan di kawasan sekitarnya, kata ahli arkeologi Prof Datuk Dr Mokhtar Saidin.

Pengarah Pusat Penyelidikan Arkeologi Global Universiti Sains Malaysia (USM) mengatakan bahawa Malaysia harus mengikuti apa yang dilakukan oleh negara lain dengan laman web arkeologi mereka di mana selain mendokumentasikan penemuan mereka, mereka juga mengubah laman web tersebut sebagai produk pelancongan di negara masing-masing.

“Sebarang penemuan atau bukti arkeologi adalah bukti sejarah awal negara.

“Sebagai contoh, apa yang kita ada di Guar Kepah adalah laman web berusia 5.000 tahun yang jelas merupakan identiti negara kita sendiri,” katanya selepas menyambut dan memberi taklimat kepada sekumpulan anak-anak dan ekspatriat Jepun di Laman Arkeologi Guar Kepah, semalam.

Prof Mokhtar berkata: “Ketika Galeri Arkeologi Guar Kepah siap, penduduk tempatan yang tinggal di sekitarnya dapat menjual cenderamata bertema warisan dan produk lain kepada pelancong.”

“Usaha pemuliharaan tidak boleh diabaikan dan harus dilakukan untuk memelihara laman web ini. Usaha mesti berjalan beriringan; jika kita melakukannya dengan betul, kita akan mendapatkan pelestarian dan ekonomi dari aspek pelancongan arkeologi, ”katanya.

Dilaporkan bahawa Kerajaan Persekutuan telah meluluskan sejumlah RM10 juta untuk membangunkan Tapak Arkeologi Guar Kepah.

Timbalan Pengurus Besar Ketua Menteri Diperbadankan (CMI) S. Bharathi mengatakan peruntukan itu telah diluluskan melalui Lembaga Pelaksanaan Koridor Utara pada bulan Disember tahun lalu. CMI adalah cabang pelaburan negara.

Peruntukan itu dijadualkan untuk digunakan untuk membangun galeri di lokasi tersebut, dengan kerja pembangunan yang sebenarnya akan dimulakan pada awal tahun depan.

RM10 juta akan dibahagikan dalam dua fasa – satu tahun ini dan satu lagi, tahun depan.

Tapak Arkeologi Guar Kepah, seluas hampir satu hektar, adalah lokasi di mana ahli arkeologi menemui sisa-sisa rangka Neolitik dari “Wanita Pulau Pinang”.

“Wanita Pulau Pinang” ditemui ketika kawasan itu digali untuk meletakkan landasan untuk Galeri Arkeologi Guar Kepah pada bulan April 2017 di tempat berhampiran perbatasan Pulau Pinang-Kedah, sekitar 28km dari Butterworth.

Terletak kurang dari 20km dari Tapak Arkeologi Sungai Batu di Kedah, ia juga merupakan rumah bagi kerangka Neolitik pertama dan satu-satunya wanita yang dijumpai di cangkang yang tersembunyi di Malaysia.

Pada bulan Mei 2017, temu janji radiokarbon yang dilakukan di Amerika Syarikat menunjukkan bahawa jenazah “Wanita Pulau Pinang” yang ditemui di Guar Kepah berusia kira-kira 5,710 tahun.

Prof Mokhtar berkata USM sebagai penasihat dan penyelidik Guar Kepah dan CMI sebagai pemiliknya akan memberi tumpuan kepada pembangunan galeri sebelum membawa laman web tersebut ke senarai Unesco.

“Kami akan bekerjasama dan mengetengahkan perkara itu setelah selesainya galeri. Untuk mencalonkan Guar Kepah sebagai laman Unesco, mesti ada perbandingan dengan laman web shell yang serupa dengan Guar Kepah di bahagian lain di dunia.

“Terdapat lebih dari 2.700 laman web tersembunyi shell di Jepun yang serupa dengan Guar Kepah, satu-satunya laman web tersembunyi shell di negara ini,” katanya.

Cengkerang tempurung adalah gundukan serpihan dapur yang terdiri dari cengkerang dan sisa makanan, yang mengisyaratkan penempatan manusia kuno atau tempat penguburan.

Sebelumnya, sekumpulan 35 keluarga Jepun dengan anak-anak sangat gembira ketika mereka merasakan bagaimana menjadi ahli arkeologi di tempat kerja.

Sila Baca Juga

Vaksinasi akan meningkatkan keyakinan pelancong

‘Vaksinasi akan meningkatkan keyakinan pelancong’

Pelaku industri PELANCONG harus diberi keutamaan dalam Program Imunisasi Covid-19 Nasional, kata anggota exco negeri …

%d bloggers like this: