Penjelasan Impeachment atau Pindaan ke 14 Apakah Trump dilarang memegang jawatan
Penjelasan Impeachment atau Pindaan ke 14 Apakah Trump dilarang memegang jawatan

Penjelasan: Impeachment atau Pindaan ke-14: -Apakah Trump dilarang memegang jawatan di masa hadapan?

(Reuters) – Beberapa anggota parlimen AS mengatakan Presiden Donald Trump harus didiskualifikasi untuk memegang jawatan politik lagi setelah pemakmurannya pada hari Rabu kerana menghasut massa yang menyerang Capitol ketika anggota parlimen mengesahkan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden.

Sekarang bahawa Dewan telah mendakwa Trump, Senat akan mengadakan perbicaraan mengenai apakah akan membuangnya dan mungkin melarangnya dari jawatan masa depan.

Pakar undang-undang mengatakan pembatalan kelayakan dapat dilakukan melalui prosiding penghakiman atau Pindaan ke-14 Perlembagaan AS.

Inilah cara usaha pembatalan kelayakan.

BOLEH DISKUALIFIKASI TRUMP DIPERCAYAI MELALUI PENAMPILAN?

Perlembagaan AS mengatakan ada dua cara untuk menghukum pegawai yang tidak bertanggungjawab: pemecatan dari jawatan atau “hilang kelayakan untuk memegang dan menikmati apa-apa jawatan kehormatan, kepercayaan atau keuntungan di bawah Amerika Syarikat.”

Dewan itu meluluskan satu artikel pendakwaan yang menuduh Trump menghasut pemberontakan ketika dia menyampaikan ucapan pembakar semangat kepada penyokong sejurus sebelum massa pro-Trump mengamuk di Capitol.

Trump kemungkinan akan berdebat dalam perbicaraan bahawa pernyataannya adalah kebebasan bersuara yang dilindungi oleh Pindaan Pertama Perlembagaan dan bahawa, sementara dia memberitahu penyokong untuk “berperang,” dia tidak bermaksud itu sebagai seruan harfiah untuk keganasan.

Mengeluarkan pegawai memerlukan “sabitan” oleh majoriti Senat dua pertiga di bawah Perlembagaan. Berdasarkan preseden, hanya diperlukan majoriti sederhana untuk diskualifikasi. Dari segi sejarah, undi itu hanya berlaku setelah sabitan.

Tiga pegawai persekutuan dalam sejarah AS telah dibatalkan kelayakannya melalui proses pendakwaan. Ketiga-tiga mereka adalah hakim persekutuan.

Baru-baru ini, pada tahun 2010 Senat menyingkirkan dan mendiskualifikasi dari pejabat masa depan seorang hakim Louisiana yang didapati melakukan rasuah.

Terdapat beberapa perdebatan mengenai ruang lingkup klausa diskualifikasi dan apakah ia berlaku untuk presiden, kata Brian Kalt, seorang profesor undang-undang di Michigan State University.

Menganalisis dokumen sejarah, beberapa pakar undang-undang mengatakan para pengasas tidak bermaksud presiden dianggap sebagai “pejabat” di bawah klausa diskualifikasi, sementara yang lain berpendapat bahawa istilah itu berlaku.

BOLEH MENGHILANGKAN TRUMP JIKA DIA TIDAK DIHUBUNGI OLEH SENATE?

Ini adalah wilayah undang-undang yang belum dipetakan, dan tidak ada jawapan yang jelas, kata para sarjana.

Paul Campos, seorang profesor undang-undang perlembagaan di University of Colorado, mengatakan bahawa dia percaya undi untuk mendiskualifikasi Trump dapat diadakan walaupun tidak ada cukup suara untuk disabitkan. Mahkamah Agung AS telah menjelaskan bahawa Senat mempunyai garis lintang yang luas untuk menentukan bagaimana ia menjalankan perbicaraan, katanya.

Tetapi Kalt mengatakan bahawa dia berpendapat pembatalan kelayakan terlebih dahulu memerlukan sabitan. Melakukan sebaliknya akan sama dengan menghukum presiden atas kesalahan yang tidak dilakukannya, kata Kalt.

Ketiga-tiga hakim yang dibatalkan jawatannya pertama kali dihukum.

APA TENTANG PINDAAN KE-14?

Bahagian 3 dari Pindaan ke-14 memberikan jalan alternatif untuk diskualifikasi.

Peruntukan tersebut menyatakan bahawa tidak ada orang yang akan memegang jawatan jika mereka terlibat dalam “pemberontakan atau pemberontakan” terhadap Amerika Syarikat. Ini diberlakukan setelah Perang Saudara untuk melarang Gabungan memegang jawatan awam.

Berdasarkan preseden kongres, hanya sebahagian besar dari kedua dewan yang diperlukan untuk menggunakan hukuman ini. Kongres kemudiannya dapat membuang kelayakan tersebut, tetapi hanya jika dua pertiga dari kedua-dua dewan memilih untuk melakukannya.

Pada tahun 1919, Kongres menggunakan Pindaan ke-14 untuk menyekat pegawai terpilih, Victor Berger, untuk tidak memegang jawatannya di Dewan kerana dia secara aktif menentang campur tangan AS dalam Perang Dunia I.

Teks Bahagian 3 dari Pindaan ke-14 tidak menjelaskan bagaimana ia mesti digunakan.

Bahagian lain Pindaan ke-14, Bahagian 5, memberi kuasa kepada Kongres untuk menguatkuasakan keseluruhan pindaan melalui “perundangan yang sesuai.” Sebilangan sarjana telah menafsirkan bahasa ini dengan maksud bahawa mayoritas kedua dewan Kongres dapat membuat undang-undang yang menerapkan larangan kepada presiden tertentu, seperti Trump.

“Laluan Pindaan ke-14 sangat tidak jelas mengenai apa yang diperlukan untuk menjadikannya bergulir,” kata Kalt. “Saya rasa ia memerlukan beberapa kombinasi undang-undang dan proses pengadilan.”

BOLEH MENGHADAPI CABARAN PENILAIAN DI MAHKAMAH?

Ini pasti mungkin, kata Kalt.

Kes Mahkamah Agung dari tahun 1993 menjelaskan bahawa mahkamah berhati-hati dengan meneka kedua bagaimana Senat menangani pendakwaan. Dalam kes itu, yang melibatkan hakim yang dituduh, pengadilan mengatakan apakah Senat telah benar-benar mengadili pemalsuan itu adalah persoalan politik dan tidak dapat diadili.

Sekiranya Trump dilucutkan kelayakan, Mahkamah Agung sekarang mungkin ingin menjelaskan sama ada tindakan itu sah, kata Kalt.

Trump melantik tiga daripada sembilan anggota Mahkamah Agung: Hakim Neil Gorsuch, Brett Kavanaugh dan terbaru Amy Coney Barrett. Mahkamah kini mempunyai majoriti konservatif enam hakim.

“Sekiranya anda akan mengatakan seseorang tidak dapat lari, anda ingin menyelesaikannya dan menyelesaikannya lebih cepat daripada kemudian,” kata Kalt.

(Pelaporan oleh Jan Wolfe; Penyuntingan oleh Noeleen Walder dan Aurora Ellis)

Sila Baca Juga

Firma keselamatan siber Memburu penggodam tugas rumit

Firma keselamatan siber: Memburu penggodam tugas rumit

BOSTON: Usaha untuk menilai kesan kempen cyberespionage berusia lebih dari tujuh bulan yang disalahkan ke …

%d bloggers like this: