Penjualan yang perlahan mempengaruhi usaha NGO untuk mengumpulkan dana dan
Penjualan yang perlahan mempengaruhi usaha NGO untuk mengumpulkan dana dan

Penjualan yang perlahan mempengaruhi usaha NGO untuk mengumpulkan dana dan menyokong orang asli

CARE United Society Johor Baru gembira kerana galeri runcitnya dibuka sekali lagi di bawah perintah kawalan pergerakan bersyarat.

Ruang ini menjual barang-barang kraftangan buatan Iban dan Penan dari Sarawak serta Mah Meri dari Pulau Carey, Selangor.

Presiden pengasasnya, Datuk Florence Goh (gambar) mengatakan bahawa gerai yang terletak di Taman Molek harus ditutup pada 13 Januari apabila perintah kawalan pergerakan dikenakan dan hanya dapat dibuka semula pada minggu kedua Tahun Baru Cina.

Seperti perniagaan lain di Johor Baru, penutupan sempadan antarabangsa sangat mempengaruhi penjualan kedai, terutama kerana kebanyakan pelanggan mereka berasal dari Singapura.

Walaupun masyarakat telah mula menjual beberapa item secara dalam talian, pada masa ini hanya menyumbang 10% hingga 15% dari jumlah penjualan.

Care United Society ditubuhkan pada bulan Ogos 2015, dengan fokus pada peningkatan hasil pendidikan orang kurang bernasib baik.

Pada tahun 2018, ia menyokong 10,000 kanak-kanak bersekolah di seluruh negara.

“Keperluan untuk menolong orang kurang mampu telah melampaui kemampuan kita sekarang untuk mengumpulkan dana,” kata Goh.

Dia mengatakan bahawa selama tiga tahun terakhir, masyarakat terpaksa membatalkan program kerana dana tidak mencukupi, sambil menambah bahawa pandemi Covid-19 telah memburukkan lagi keadaan.

Galeri ini dibuka pada tahun 2018, dan antara barang yang dijual adalah beg tangan tenunan oleh wanita Iban dan Penan dan mengkuang produk tenunan oleh Mah Meri.

Yang lain termasuk pembawa tiffin, lilin dan kasut yang dilukis dengan tangan dengan harga antara RM5 hingga RM998 setiap satu.

“Dengan menjual barang-barang ini, kami ingin memelihara warisan kumpulan orang asli dan pada masa yang sama, memberi mereka pendapatan yang berkelanjutan,” kata Goh.

Dia mengatakan untuk melangkah ke tahap seterusnya, barang-barang kraftangan tradisional dan warisan perlu menarik minat bukan sahaja di kalangan penduduk tempatan tetapi juga orang asing.

“Kita harus mulai menghargai produk kerana ia adalah karya seni.”

Dia menambah bahawa beg tangan tenunan, khususnya, sesuai dengan pakaian tradisional, formal dan kasual.

Hasil penjualan juga disalurkan kepada masyarakat.

“Kami memerlukan sekitar RM1.6 juta setiap tahun untuk menjalankan aktiviti dan program kami untuk memberi manfaat kepada anak-anak dari keluarga berpendapatan rendah,” kata Goh.

Galeri runcit dibuka dari jam 10 pagi hingga 5 petang dari hari Isnin hingga Sabtu. Ia ditutup pada hari Ahad dan cuti umum.

Untuk maklumat, hubungi 07-357 6889 atau lawati Facebook.com/CareUnitedJB – Oleh ZAZALI MUSA

Sila Baca Juga

Keluarga berusia lima tahun dengan penyakit jantung kongenital menarik dana

Keluarga berusia lima tahun dengan penyakit jantung kongenital menarik dana awam untuk rawatan

MELAKA: Berjuang antara hidup dan mati, Muhammad Irsyad Danish yang berusia lima tahun bergantung pada …

%d bloggers like this: