Penunjuk perasaan Myanmar menyeru mogok umum terhadap rampasan kuasa
Penunjuk perasaan Myanmar menyeru mogok umum terhadap rampasan kuasa

Penunjuk perasaan Myanmar menyeru mogok umum terhadap rampasan kuasa

(Reuters) – Penentang kudeta tentera Myanmar memanggil mogok umum dan lebih banyak protes jalanan pada hari Isnin ketika pihak berkuasa mengancam bahawa konfrontasi boleh mengorbankan nyawa setelah dua penunjuk perasaan ditembak mati pada hujung minggu.

Walaupun mengerahkan lebih banyak kekuatan dan berjanji untuk mengadakan pemilihan baru, para jeneral gagal menghentikan protes harian lebih dari dua minggu dan gerakan ketidakpatuhan sipil yang menuntut pembalikan kudeta 1 Februari dan pembebasan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi.

Aktivis pemuda terkemuka Maung Saungkha menggesa orang lain untuk menyertai tunjuk perasaan Isnin.

“Mereka yang tidak berani keluar, tinggal di rumah. Saya akan keluar dengan cara yang saya boleh. Saya akan mengharapkan Generasi Z. Mari berjumpa, rakan,” katanya dalam catatan Facebook semalam.

Di sebuah negara di mana tarikh dilihat sebagai keberuntungan, para penunjuk perasaan menyatakan pentingnya tarikh 22.2.2021, membandingkannya dengan demonstrasi pada 8 Ogos 1988, ketika generasi sebelumnya mengadakan tunjuk perasaan anti-ketenteraan yang ditindas dengan penuh darah.

Tanggapan pasukan keselamatan kali ini kurang mematikan, tetapi sekurang-kurangnya tiga penunjuk perasaan kini terbunuh setelah dua ditembak mati di bandar kedua Mandalay pada hari Sabtu. Seorang polis mati akibat cedera dalam tunjuk perasaan, kata tentera.

Kematian di Mandalay tidak mengecewakan para penunjuk perasaan pada hari Ahad, ketika mereka mati lagi dalam puluhan ribu orang di sana dan di kota terbesar Myanmar, Yangon.

Media milik kerajaan MRTV memberi amaran kepada penunjuk perasaan terhadap tindakan pada hari Isnin.

“Penunjuk perasaan sekarang menghasut orang, terutama remaja dan belia yang emosional, ke jalan konfrontasi di mana mereka akan mengalami kehilangan nyawa,” katanya.

Pihak berkuasa “sangat menahan diri”, kata Kementerian Luar Negeri dalam satu kenyataan. Ia menegur beberapa negara asing atas kenyataan yang disifatkan sebagai campur tangan terang-terangan dalam urusan dalaman Myanmar.

Beberapa negara Barat mengecam kudeta itu dan mengecam keganasan terhadap penunjuk perasaan. Amerika Syarikat, Jepun, Singapura, Britain dan Jerman juga mengecam keganasan itu dan Setiausaha Jeneral PBB Antonio Guterres mengatakan bahawa kekuatan mematikan tidak dapat diterima.

Penduduk di Yangon mengatakan jalan ke beberapa kedutaan, termasuk kedutaan AS, disekat pada hari Isnin. Misi diplomatik telah menjadi titik pengumpulan para penunjuk perasaan yang meminta campur tangan asing.

Tentera merebut kuasa setelah menuduh penipuan dalam pilihan raya 8 November yang disapu oleh Liga Nasional Demokrasi Suu Kyi (NLD), menahannya dan sebahagian besar kepimpinan parti. Suruhanjaya pilihan raya menolak aduan penipuan.

Persatuan Bantuan Myanmar untuk Tawanan Politik mengatakan 640 orang telah ditangkap, didakwa atau dijatuhkan hukuman sejak rampasan kuasa – termasuk bekas anggota pemerintah dan penentang pengambilalihan tentera.

(Laporan oleh kakitangan Reuters; Penyuntingan oleh Stephen Coates)

Sila Baca Juga

Bagaimana penghapusan tweet meningkat pada tahun 2020

Bagaimana penghapusan tweet meningkat pada tahun 2020

Semakin banyak pengguna Twitter memutuskan untuk membersihkan tweet mereka pada tahun 2020. Menurut kajian baru-baru …

%d bloggers like this: