Penunjuk perasaan pribumi Ecuadore menuntut pengiraan semula suara presiden
Penunjuk perasaan pribumi Ecuadore menuntut pengiraan semula suara presiden

Penunjuk perasaan pribumi Ecuadore menuntut pengiraan semula suara presiden

QUITO (Reuters) – Ratusan penunjuk perasaan pribumi Ecuadore tiba di ibukota Quito pada hari Selasa untuk menuntut penghitungan semula pemilihan presiden 7 Februari setelah keputusan rasmi menunjukkan aktivis pribumi Yaku Perez tidak maju ke pemilihan akhir.

Perez, 51, telah berjalan melalui negara Andean untuk mengecam apa yang disebutnya sebagai manipulasi penyataan tinjauan pendapat yang menjadikannya di tempat ketiga, setelah ahli ekonomi sayap kiri Andres Arauz dan pegawai bank konservatif Guillermo Lasso.

Majlis pilihan raya pada hari Ahad mengesahkan bahawa Arauz dan Lasso akan mara ke larian akhir 11 April, dengan penghitungan terakhir menunjukkan Perez kurang daripada satu mata peratusan di belakang Lasso.

Penunjuk perasaan tiba dengan bas di Quito selatan pada hari Selasa dengan membawa bendera parti Pachakutik yang menyokong Perez. Mereka berkumpul di taman dan meneriakkan slogan-slogan termasuk “ketelusan ya, penipuan tidak.”

“Kami akan memberikan satu kesempatan terakhir Majlis Pemilihan Nasional,” kata Perez pada tunjuk perasaan di taman Quito. “Penipuan ini tidak boleh dihukum, tidak ada yang dapat menyembunyikannya.”

Dia kemudian mengambil kotak dengan lebih daripada 16,000 pernyataan tinjauan yang menurutnya menunjukkan ketidakkonsistenan kepada dewan pilihan raya.

Calon boleh mengemukakan bantahan atau bertanding atas keputusan undi di hadapan majlis pilihan raya atau mahkamah pilihan raya.

Perez mahukan penghitungan semula di 17 dari 24 wilayah Ecuador.

Arauz memenangi pusingan pertama dengan 32.72% undi, sementara Lasso mendapat 19.74% dan Perez 19.39%.

Perez membuat persembahan yang sangat mengejutkan setelah berlari di platform untuk melindungi sumber air dari industri perlombongan dan mendapatkan wang dari rasuah oleh pemimpin terdahulu.

“Yaku adalah pemimpin dan pekerja seperti kita, dia berjalan bersama kita,” kata Rosa Salinas, 58, yang membuat topi jerami menenun. “Kami mahukan ketelusan, kami tidak mahu ahli politik menipu kami.”

(Pelaporan oleh Alexandra Valencia, penulisan oleh Brian Ellsworth, penyuntingan oleh Mark Heinrich)

Sila Baca Juga

Penguasa Iran rapat meningkatkan tekanan kepada Biden untuk mengangkat sekatan

Penguasa Iran rapat, meningkatkan tekanan kepada Biden untuk mengangkat sekatan

DUBAI (Reuters) – Sebuah akhbar negara Iran, yang bertujuan untuk campur tangan penggubal undang-undang garis …

%d bloggers like this: