Penyelamat banjir Jerman muncul dari rumah seperti hantu
Penyelamat banjir Jerman muncul dari rumah seperti hantu

Penyelamat banjir Jerman muncul dari rumah ‘seperti hantu’

(Memperbaiki typo dalam tajuk utama)

INSUL, Jerman (Reuters) – Ketika Lara Tillmann bergegas menolong keluarganya di kota Insul di Jerman yang indah sehari setelah dihancurkan oleh banjir, dia mendapati mangsa yang bingung muncul dari rumah mereka “seperti hantu”.

“Jalan-jalan sudah habis, semua kereta sudah hilang, anda harus berjalan dengan membawa tongkat di depan anda supaya anda tidak tersasar,” katanya kepada Reuters TV pada hari Rabu.

Insul, sebuah kampung berusia 750 tahun di kawasan luar bandar Eifel di Jerman barat yang terkenal dengan laluan mendaki dan bukit-bukau, adalah antara yang paling teruk dilanda banjir, bencana alam yang paling mematikan di negara ini selama lebih dari setengah abad.

“Orang-orang itu seperti hantu yang keluar dari rumah mereka hanya untuk melihat sama ada jiran mereka masih hidup, adakah orang-orang tua masih ada, yang masih hidup, yang baik dan baik,” kata Tillmann, yang tinggal di Cologne, mengenai 65 kilometer (40 batu) dari Insul.

Lebih daripada 170 orang mati dalam banjir di Jerman, termasuk 123 orang di daerah Ahrweiler di mana Insul menjadi sebahagian.

Hampir seminggu kemudian, tentera Jerman telah membina jambatan sementara di seberang sungai Ahr yang melintasi pusat kampung.

Jambatan abad pertengahan yang sebelumnya membentang sungai runtuh dalam banjir, memotong penduduk di satu pihak – termasuk ibu bapa, bibi, paman dan datuk Tillmann – dari jalan masuk dan kru bantuan.

“Pada hari-hari pertama tidak ada yang bisa menghubungi kami. Tidak ada pasukan bomba, tidak ada THW (kru bantuan), tidak ada,” kata Tillmann. “Hari-hari pertama benar-benar buruk.”

Pemerintah Jerman pada hari Rabu mengumumkan rancangan untuk memberikan bantuan kecemasan hingga 200 juta euro untuk memperbaiki bangunan dan infrastruktur tempatan dan untuk membantu orang dalam situasi krisis.

Tetapi pembinaan semula dijangka memakan masa berbulan-bulan. Fokus utama kru kecemasan telah menyediakan mangsa, air bersih, makanan dan tempat tinggal sementara saluran elektrik dan air diperbaiki dan runtuhan dibersihkan.

“Saya rasa masa yang lebih baik hanya dapat dimulakan lagi apabila mungkin untuk memulakan pembangunan semula daripada merobek semuanya,” kata Tillmann.

(Penulisan oleh Maria Sheahan; Penyuntingan oleh Giles Elgood)

Sila Baca Juga

Pemuda di Amhara Ethiopia mula bergerak melawan pasukan Tigray

Pemuda di Amhara Ethiopia mula bergerak melawan pasukan Tigray

NAIROBI / ADDIS ABABA (Reuters) – Penduduk wilayah Amhara di Ethiopia mengatakan pada hari Isnin …

%d bloggers like this: