Penyelamat menggerudi terowong India untuk mencari pekerja yang terperangkap keluarga
Penyelamat menggerudi terowong India untuk mencari pekerja yang terperangkap keluarga

Penyelamat menggerudi terowong India untuk mencari pekerja yang terperangkap; keluarga menjadi tidak sabar

TAPOVAN, India (Reuters) – Pihak berkuasa India pada hari Khamis mula menggerudi di dalam terowong di Himalaya dalam usaha menyelamatkan lebih dari 35 pekerja yang terperangkap di sana setelah banjir kilat yang memusnahkan empangan dan jambatan.

Kira-kira 171 orang masih belum diketahui sejak bencana Ahad di negeri Uttarakhand, kebanyakan mereka pekerja di projek hidroelektrik Tapovan Wisnugad dan di empangan Rishiganga yang lebih kecil, yang dihanyutkan oleh arus deras.

Sejauh ini, mayat 33 orang telah dijumpai, kata pejabat ketua polis negeri.

Sementara sejumlah skor dianggap terhanyut ketika batu dan puing-puing melonjak di Sungai Dhauliganga, usaha menyelamat telah difokuskan untuk menyelamatkan sekitar 35 pekerja yang tersangkut di terowong sejauh 2.5 km yang dihubungkan dengan projek Tapovan.

Tetapi lumpur dan air menjadi lebat sehingga tentera hanya dapat menghentikan kemajuan dalam empat hari.

Setelah membersihkan lebih dari 100 meter lumpur, batu dan serpihan, pekerja bantuan pada hari Khamis menghantar kapal tangki air dan penjana jauh ke dalam terowong untuk membantu penggerudian.

Lelaki itu berusaha mencari tanda-tanda kehidupan di terowong dan bilik yang lebih kecil yang bercabang dari jalan utama, kata pegawai.

Saudara-mara terus tiba di lokasi, tetapi lima hari setelah bencana itu, ada kekecewaan terhadap kurangnya kemajuan.

“Mereka tidak memberitahu kami apa-apa,” kata Praveen Saini, yang keponakannya, Ajay Kumar Saini, terperangkap di terowong.

Seorang lagi berpandangan bahawa abangnya telah selamat setelah dia dapat membunyikan telefon bimbitnya.

“Sekiranya telefonnya selamat, mungkin dia selamat,” kata Jugal Kishore.

Awalnya dianggap sebagai glasier yang pecah di gunung Nanda Devi yang tertinggi kedua di negara itu, dan menabrak sungai, beberapa saintis sekarang mengatakan banjir itu kemungkinan besar disebabkan oleh longsoran salju.

“Nampaknya peristiwa itu disebabkan oleh batu karang yang sangat besar dari puncak gunung yang mengambil banyak salji dan ais dalam perjalanan ke bawah dan mencairkannya kerana panas geseran yang disebabkan oleh kejatuhan batu,” kata Stephan Harrison, profesor Perubahan Iklim dan Alam Sekitar di University of Exeter di United Kingdom.

(Pelaporan oleh Alasdair Pal; Pelaporan tambahan oleh Saurabh Sharma dan Neha Arora; Penyuntingan oleh Sanjeev Miglani dan Gerry Doyle)

Sila Baca Juga

Itali mengadakan pengebumian negara untuk duta besar dan pengawal Kongo

Itali mengadakan pengebumian negara untuk duta besar dan pengawal Kongo yang dibunuh

ROME (Reuters) – Itali pada hari Khamis mengadakan pengebumian negara pada hari Khamis untuk duta …

%d bloggers like this: