Perancis penggubal undang undang EU mendorong sekatan ke atas Turki bulan
Perancis penggubal undang undang EU mendorong sekatan ke atas Turki bulan

Perancis, penggubal undang-undang EU mendorong sekatan ke atas Turki bulan depan

BRUSSELS / PARIS (Reuters) – Perancis memimpin sekatan Kesatuan Eropah ke atas Turki bulan depan untuk menindaklanjuti ancaman yang dibuat oleh blok pada bulan Oktober, tetapi belum mendapat sokongan daripada pemerintah EU di luar Yunani dan Cyprus, pegawai dan diplomat kata.

Paris mengatakan Presiden Turki Tayyip Erdogan tidak mengindahkan amaran pemimpin EU pada 1 Oktober untuk mundur dalam pertikaian mengenai eksplorasi gas di Mediterranean atau menghadapi akibatnya.

Parlimen Eropah pada hari Khamis dijangka meminta sekatan, yang menolak lawatan Erdogan awal bulan ini ke wilayah Siprus Turki yang berpisah di utara pulau Cyprus.

“Turki tahu apa yang perlu dilakukannya,” kata Menteri Luar Negeri Perancis Jean-Yves Le Drian pada sidang parlimen Perancis minggu ini. “Konfrontasi atau kolaborasi, terserah kepada mereka.”

Kementerian Luar Negeri Turki telah mengkritik EU kerana membincangkan sekatan, dengan mengatakan bahawa perbahasan seperti itu tidak bermanfaat.

Tidak ada sekatan terperinci yang dibuat oleh Perancis, tetapi diplomat mengatakan langkah-langkah yang akan melanda bidang ekonomi Turki yang bertujuan untuk membatasi eksplorasi hidrokarbon Turki, mungkin dalam perkapalan, perbankan dan tenaga.

Juga dipertaruhkan adalah rancangan untuk memperluas pilihan perdagangan Turki dengan EU, rakan dagang teratasnya, dan status formal sebagai calon untuk bergabung dengan EU, yang menurut Austria harus berakhir. Erdogan meminta boikot barangan Perancis, yang menurut seorang diplomat EU tidak menjadi pertanda baik untuk hubungan perdagangan yang lebih mendalam.

“Namun, Turki adalah rakan utama dalam banyak bidang, jadi tidak ada konsensus di Dewan (pemerintah EU). Masih terlalu awal,” kata seorang diplomat EU yang lain.

Perancis juga berselisih dengan Turki atas konflik Nagorno-Karabakh. Paris telah menuduh Ankara memicu krisis di Caucusus, tuduhan yang ditolaknya.

Turki, anggota NATO, telah melangkah ke arah autoritarianisme, melemahkan keutamaan EU di Syria dan Libya, tetapi tetap menjadi rakan kongsi yang strategik yang tidak dapat diabaikan oleh EU.

Sokongan untuk sekatan ada pada Jerman, yang memegang jawatan presiden enam bulan EU. Berlin menaruh harapannya untuk melakukan perantaraan antara Yunani dan Turki tetapi marah ketika Ankara, yang menarik kapal eksplorasi sebelum para pemimpin EU bertemu pada bulan Oktober, mula mencari gas dari Cyprus lagi bulan lalu.

“Erdogan benar-benar terlalu jauh dengan Jerman,” kata seorang pegawai kanan Perancis kepada Reuters. “Mereka sama sekali tidak membawa kapal baru yang akan kembali ke Mediterania timur tepat setelah puncak 1 Oktober.”

Pertelingkahan baru antara Jerman dan Turki mengenai pemintas kapal Turki di Mediterranean minggu ini telah memburukkan lagi hubungan EU-Turki yang semakin buruk. Menteri Luar Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan bahawa asrama itu adalah tindakan “cetak rompak” dan memanggil utusan EU, Jerman dan Itali untuk memprotes, yang menurut Berlin tidak wajar.

“Saya rasa sekarang ada pemahaman bersama bahawa akan ada sekatan,” kata seorang diplomat kanan EU. “Persoalannya adalah apa yang akan ditanggung oleh pasar.”

(Pelaporan tambahan oleh John Chalmers, Penyuntingan oleh William Maclean)

Sila Baca Juga

Zarif Iran memberitahu Perancis Elakkan omong kosong tidak masuk akal

Zarif Iran memberitahu Perancis: Elakkan ‘omong kosong tidak masuk akal’ mengenai kerja nuklear Tehran

DUBAI (Reuters) – Menteri Luar Iran Mohammad Javad Zarif pada hari Ahad menolak tuntutan oleh …

%d bloggers like this: