Perang pada berita palsu
Perang pada berita palsu

Perang pada berita palsu

Dari Covid-19 hingga pilihan raya presiden AS dan pembicaraan mengenai vaksin, tahun 2020 telah menyaksikan berita palsu di media sosial. “Infodemik” maklumat yang salah ini telah memaksa platform dan negara untuk mengambil tindakan. Pada tahun 2021, pertempuran ganda perlu dipimpin secara serentak di bidang ekonomi dan politik, terutama dengan pilihan raya presiden Perancis yang akan datang.

“Fenomena salah maklumat semakin besar dan kepentingannya tinggi untuk demokrasi,” jelas David Lacombled, presiden La Villa Numeris, sebuah badan pemikir Perancis mengenai ekonomi digital. Pada tahun 2020, dengan pandemi Covid-19, berita palsu melanda media, dari TV hingga rangkaian sosial dan aplikasi pesanan peribadi. Dan kegelisahan membantu meningkatkan sifat viral kandungan tersebut.

“Kita berada dalam keadaan yang sangat mengejutkan sehingga kita perlu membebankan diri kita sendiri, dan cara terbaik untuk memuatkan beberapa berita yang mengejutkan adalah dengan membagikannya,” jelas pakar itu.

Gelombang berita palsu ini tersebar melalui perkhidmatan pesanan peribadi, tetapi juga melalui akaun personaliti awam dan politik dengan berjuta-juta pengikut di seluruh dunia. Ambil Donald Trump, presiden Amerika Syarikat yang keluar, yang komennya didapati menjadi asas bagi hampir 38% artikel media berbahasa Inggeris yang mengandungi maklumat yang salah tentang Covid-19, menurut sebuah kajian dari Cornell University di Amerika Syarikat.

Rangkaian sosial: pemecut berita palsu

“Kami berpendapat bahawa pemilihan Donald Trump dan Brexit, terutama dengan urusan Cambridge Analytica, adalah puncak salah maklumat, tetapi tahun 2020, dengan Covid dan pemilihan terbaru, juga menjadi landasan yang subur,” jelas Tariq Krim, pengusaha teknologi Perancis dan pengasas laman web Netvibes.

Untuk bukti ini, lihatlah kejayaan baru-baru ini dokumentari kontroversi Pierre Barnérias, Hold-Up, yang membuat dunia teori konspirasi mengasyikkan pada 11 November di media sosial.

“Kesalahan maklumat selalu ada, tetapi dengan media sosial, ia memiliki dimensi yang sangat membimbangkan,” tambahnya.

Facebook, khususnya, telah berada di barisan tembak. Pada bulan Mac-April 2020, pada saat penutupan pertama Perancis, persatuan aktivis Amerika, Avaaz mendedahkan bahawa 42 halaman Facebook sahaja telah menghasilkan sekitar 800 juta tontonan yang berkongsi maklumat yang berkaitan dengan kesihatan.

“Penggunaan berita palsu mempunyai beberapa kesan: yang pertama adalah meningkatkan penonton dan oleh itu keuntungan platform; yang kedua ialah penonton dapat berpartisipasi dengan berkongsi berita ini,” jelas Tariq Krim. Oleh itu, terdapat kepentingan ekonomi yang jelas untuk Facebook, Twitter et al.

“Kadang kala, pengiklan mendapati mereka membiayai apa yang telah menjadi pasar yang benar untuk berita palsu tanpa menyedarinya. Dalam buku saya, S’informer demain, saya mengetengahkan laporan dari sebuah persatuan yang menunjukkan bahawa € 70 juta berfungsi untuk membiayai pengeluar berita palsu 2019, “kata David Lacombled.

Mempromosikan web perlahan, tempat yang damai

Tidak dapat dinafikan bahawa salah maklumat adalah lombong emas, jadi apa yang dapat dilakukan untuk memerangi penyebaran berita palsu di rangkaian sosial?

“Jika kita ingin menggunakan platform, kita juga perlu menggunakan model ekonomi beracun yang menyukai kandungan yang paling ganas kerana membuat pengguna web terus tenterhook. Ini visi alternatif yang harus diperjuangkan, terutama di Eropah, untuk membawa minat dan kesejahteraan pengguna web kembali ke barisan hadapan. Inilah yang saya sebut sebagai Slow Web, yang setara dengan pergerakan organik untuk teknologi, “kata Tariq Krim.

Bagi David Lacombled, pertarungan itu juga harus bersifat global untuk menghasilkan penyelesaian yang konkrit dan berkesan dalam memerangi infodemik berita palsu: “Sistem untuk memerangi manipulasi maklumat perlu dibuat, dan menjadi lebih efektif, kerana fenomena ini telah diketahui sejak sekian lama. Tetapi rasanya jalan keluarnya penyelesaian lambat …. Negara seperti kita mesti mengambil sikap yang lebih ketat dalam domain, walaupun hanya untuk menegaskan sistem nilai kita. “

Platform membuat janji

Analisis yang membimbangkan ini telah mendorong platform Mark Zuckerberg untuk mengambil tindakan, seperti meningkatkan moderasi, menambahkan peringatan pada catatan tertentu yang diperiksa oleh kumpulan dan organisasi pihak ketiga, dan bahkan menghapus kumpulan dan artikel yang bertanggungjawab menyebarkan maklumat palsu. Jaringan sosial telah berjanji untuk menghapus semua catatan yang menyebarkan berita palsu. Selain itu, iklan politik dilarang di Facebook hingga Januari (kecuali untuk pilihan raya Senat di Georgia). Dan ini adalah kisah yang sama di YouTube, yang berjanji untuk membuang video yang bertanding dengan kemenangan Joe Biden menjadi Presiden AS ke-46.

Sebaliknya, Twitter berusaha – dengan sebaik mungkin – untuk meningkatkan tahap penyederhanaan di platform. Jejaring sosial, misalnya, memperkenalkan pesan peringatan yang mendorong pengguna membaca artikel sebelum membagikannya. Platform ini juga telah memberi amaran pada tweet tertentu yang mengandungi maklumat palsu. Dalam hal ini, akaun Donald Trump telah ditandai sebagai meragukan beberapa kali.

Apabila penapisan muncul

Namun, platform harus berhati-hati agar tidak bermain dengan pemikiran polis dan berisiko melihat pengguna mereka melarikan diri:

“Sekiranya platform menggunakan peraturan dan pendidikan ini sendiri dan terlalu kerap, itu tidak akan tertanggung. Atas nama apa, adakah Facebook akan menentukan apa yang seharusnya menjadi nilai baik dan buruk? Mereka akan segera dicela untuk itu. Apabila saya bercakap mengenai permuafakatan, itulah sebabnya semua pemain masyarakat sivil perlu dilibatkan. Harus ada wakil dari media, wartawan, persatuan pengguna, perlindungan kanak-kanak dan warganegara yang ingin menyatakan pendapat mereka, “menggariskan David Lacombled.

“Tidak semestinya semuanya diambil dari nilai nominal. Sama seperti apa yang dilakukan Twitter dengan fungsi barunya, di mana, sebelum mengulang semula artikel, ia bertanya sama ada anda benar-benar membacanya. Itu membuat anda berfikir, pertama kalinya, dan itu tidak menyekat kebebasan anda untuk membagikannya atau tidak. Dan itulah yang sukar di negara seperti Perancis, yang sangat terikat dengan idea kebebasan, “lanjutnya.

Pada akhirnya, itu akan terbukti menentukan. Kesederhanaan yang berlebihan yang dilakukan oleh platform boleh menimbulkan rasa tidak percaya di kalangan pengguna, yang mungkin takut kehilangan kebebasan bersuara. Persoalan ini bahkan lebih penting lagi kerana Perancis sedang bersiap untuk kempen pilihan raya sendiri menjelang pilihan raya presiden 2022.

“Risiko itu nyata, kerana rangkaian sosial hanyalah petunjuk mengenai jurang yang wujud antara masyarakat dan institusi. Anda hanya perlu melihat perbahasan mengenai vaksin Covid-19 untuk menyedari bahawa kita mempunyai banyak pekerjaan di depan kita , “memberi amaran kepada Tariq Krim.

Generasi Z di barisan hadapan

Pada tahun 2021, rangkaian sosial harus bertanggung jawab atas peranannya dalam penyebaran berita palsu yang viral. Itu adalah faktor penting sekiranya mereka ingin terus menarik minat Generasi Z, yang sangat peka terhadap sikap dan komitmen jenama.

“Sebagian besar, orang akan selalu memilih kandungan berkualiti, dan itu adalah berkat bagi media tradisional dan agensi berita,” kata David Lacombled. “Adalah bijaksana – untuk media sosial dan juga pihak berkuasa awam dan media – untuk bergantung pada (sebahagian daripada) populasi yang tahu dengan tepat bagaimana rangkaian ini berfungsi …. Kita harus banyak belajar, tetapi untuk itu, kita harus mempercayai mereka dan membolehkan mereka mendidik secara bergilir-gilir ibu bapa dan datuk nenek mereka. ” – AFP

Sila Baca Juga

Branson Virgin Orbit cuba mencapai ruang dengan pelancaran roket udara

Branson Virgin Orbit cuba mencapai ruang dengan pelancaran roket udara

WASHINGTON (Reuters) – Virgin Orbit jutawan Richard Branson bertujuan untuk mencapai ruang untuk pertama kalinya …

%d bloggers like this: