Perayaan CNY mesti diteruskan
Perayaan CNY mesti diteruskan

Perayaan CNY mesti diteruskan

Meraikan mana-mana perayaan di Malaysia biasanya menghasilkan jalan raya yang padat kerana masyarakat bersatu untuk pesta dan makanan.

Ini, untuk wartawan seperti saya, menyajikan isi kandungan untuk diceritakan untuk kisah-kisah yang menggembirakan.

Tahun ini, bagaimanapun, saya merasa bingung semasa Tahun Baru Cina kerana perayaan itu bukan sahaja merendahkan sehingga terasa seperti hari-hari lain tetapi topi penyihir yang selalu kami tarik keluar untuk idea cerita kami, kini kosong hampir!

Panggilan telefon ke keluarga, rakan dan kenalan disambut dengan jawapan “maaf dan tidak ada cerita untuk dikongsi”.

Mereka yang biasanya menyambut kami ke rumah mereka untuk berkongsi cerita dan mempamerkan penyebaran makanan tradisional mereka yang lazat mengatakan bahawa mereka tetap sederhana tahun ini dan malu untuk berkongsi penyebaran mereka.

Banyak yang masih merasa terkejut dan biasa kerana tidak dapat menyambut keluarga dan rakan ke rumah terbuka mereka untuk Tahun Baru Cina.

Yang paling teruk, ada yang patah hati bahawa walaupun tinggal dekat dengan ibu bapa atau saudara kandung mereka, mereka tidak dapat bertemu kerana prosedur operasi standard semasa perintah kawalan pergerakan.

Satu keluarga yang saya panggil berharap untuk menemubual untuk makan malam perjumpaan tahunan mereka mengatakan hanya ada lima dari mereka berbanding 20 orang biasa.

“Ibu saya meraikan dengan abang saya ketika mereka tinggal berdekatan.

“Saya tinggal di daerah yang berbeza sehingga kali ini menjadi rumah tangga saya.

“Kami membuat hidangan asas kerana kami tidak ingin makan steamboat tanpanya,” kata lelaki rumah itu.

Tan (kiri) dan Ng menikmati versi gabungan mereka dari Poon Choy di rumah mereka di Sungai Ara.

Patrick Lim, 65, yang biasa melihat semua adik-beradiknya dari negeri-negeri lain semasa Tahun Baru Cina, gembira kerana dia berjaya membuat video panggilan mereka semasa makan malam perjumpaannya dengan ahli keluarganya di rumah ibu bapanya di Jeti Lim di Pulau Pinang.

“Malam Tahun Baru Cina adalah hari penting bagi kami dengan banyak pulang dari negeri dan negara lain hanya untuk berkumpul untuk makan tengah hari atau makan malam.

“Adik-beradik saya tinggal di Sungai Petani, Kuala Lumpur dan Singapura, dan tahun ini, mereka tidak dapat kembali.

“Kami video memanggil mereka untuk menunjukkan kepada mereka bagaimana kita meraikan tahun ini.

“Ini hanya sesi steamboat sederhana dengan ahli keluarga terdekat yang tinggal di kawasan itu.

“Kami tidak tahu kapan kami akan saling bertemu kerana pandemi Covid-19 dapat berlanjutan selama bertahun-tahun.

“Kami harap kami dapat berkumpul tahun depan.

“Kami berusaha untuk tetap bahagia dan tahu bahawa ini adalah untuk keselamatan kami,” katanya.

Editor Christopher Tan dan isterinya Ng Su Ann memutuskan untuk membuat Poon Choi untuk pertama kalinya

semasa Tahun Baru Cina pertama mereka tanpa keluarga.

“Kami biasanya meraikan dengan ibu bapa kami yang tinggal di pulau tetapi di daerah yang berbeza.

“Kemudian kami mengunjungi saudara-mara saya di Kuala Kurau, Perak, pada hari kedua.

“Tahun Baru Cina biasanya bermaksud berpesta dengan mereka sehingga kami tidak pernah memasak selama ini.

“Kali ini kami tidak mempunyai pilihan kerana ibu bapa kami tinggal di daerah yang berlainan.

“Untuk membuatnya dan menjadikannya istimewa, saya memutuskan untuk menjadikan Poon Choi kerana isteri saya tidak pernah mencubanya.

“Ini adalah pengalaman istimewa dan sesuatu yang berbeza.

“Saya harap ketika wabak itu berakhir, kita dapat mengadakan pertemuan keluarga,” katanya.

Bagi masyarakat Cina, Tahun Baru Imlek harus diraikan dalam tempoh gelap ini dan kami berharap semua orang “Gong Xi Fa Cai”.

Sila Baca Juga

Tunggu di sana orang Pulau Pinang Bintang

Tunggu di sana, orang Pulau Pinang! | Bintang

HANYA ketika kita menyangka tahun 2021 akan mempunyai lebih banyak perkara yang sama seperti yang …

%d bloggers like this: