Perbicaraan rogol Paul Yong ditangguhkan ke bulan Jun setelah saksi
Perbicaraan rogol Paul Yong ditangguhkan ke bulan Jun setelah saksi

Perbicaraan rogol Paul Yong ditangguhkan ke bulan Jun setelah saksi kontrak Covid-19

IPOH: Perbicaraan rogol bekas Exco Perak Paul Yong Choo Kiong ditangguhkan kepada lapan hari pada bulan Jun dan Julai setelah tiga saksi pendakwaan positif Covid-19.

Hakim Mahkamah Tinggi Ipoh, Datuk Abdul Wahab Mohamed menetapkan 23 hingga 25 Jun dan 12 hingga 16 Julai untuk perbicaraan diteruskan.

Penangguhan itu diminta oleh ketua Timbalan Pendakwa Raya, Datuk Jamil Aripin, yang mengatakan tiga saksi pendakwaan telah terbukti positif terhadap Covid-19 dan berada dalam karantina.

Dia mengatakan ketiga-tiga saksi itu berasal dari polis dan yang bertanggungjawab dalam rakaman CCTV, yang merupakan bukti utama pendakwaan dalam kes tersebut.

“Tanpa ketiga-tiga saksi ini (memberi keterangan), saksi-saksi yang lain tidak boleh mengambil keputusan kerana kita perlu menunjukkan rakaman mereka,” katanya setelah dua saksi lain memberi keterangan pada hari Khamis (8 April).

Hakim Abdul Wahab juga menetapkan 28 Mei untuk penyerahan dan keputusan mengenai hal-hal yang melibatkan Akta Perlindungan Saksi 2009 dan Seksyen 265 (A) Kanun Prosedur Jenayah, bagi mangsa dan saksi kedua, seperti yang disampaikan oleh pihak pendakwaan pada hari Selasa (6 April) .

Pihak pendakwaan ingin menahan kedua-dua saksi ini dengan pengertian bahawa peguam bela dan tertuduh tidak dapat melihat mereka semasa mereka memberikan keterangan.

Pihak pembelaan Yong membantah dan mengatakan pihaknya akan mengirimkan penyerahan bertulisnya pada 24 Mei, sebelum keputusan itu dibuat.

Ketika memberi keterangan sebelumnya, seorang pekerja agensi pembantu rumah mengatakan rakannya mendapat panggilan dari Kedutaan Besar Indonesia pada kira-kira 11 pagi pada 8.2019 Julai, dengan mendakwa bahawa seorang pembantu rumah telah diperkosa oleh majikannya.

Thong Wan Cheng, 54, setiausaha di agensi itu, mengatakan bahawa dia mendapat semua butiran yang diperlukan dan memberitahu rakannya mengenai perkara itu.

Thong memberitahu mahkamah bahawa rakan sekerja ini kemudian memanggil isteri Yong untuk memberitahunya bahawa agensi itu akan menghantar pemandu dan kaunselor untuk memeriksa pembantu rumah.

“Namun, isteri tertuduh memberitahu rakan saya bahawa tidak ada orang di rumah, dan dia akan kembali pada pukul 2 petang.

“Ketika pemandu dan kaunselor sampai di rumah, mereka diberitahu bahawa pembantu rumah itu tidak ada di rumah, dan sekumpulan kunci juga hilang,” tambahnya.

Thong juga mengatakan bahawa dia bukan orang yang membuat laporan polis bagi pihak agensi yang menyatakan bahawa pembantu rumah itu diperlakukan tidak adil oleh majikannya.

Pada 23,2019 Ogos, Yong menuntut perbicaraan di Mahkamah Sesyen Ipoh kerana merogol pembantu rumahnya yang berusia 23 tahun.

Kesalahan itu didakwa dilakukan di sebuah bilik di tingkat atas rumahnya di Taman Meru Desa pada 7 Julai tahun itu, antara pukul 8.15 malam dan 9.15 malam.

Sila Baca Juga

Menggali lebih mendalam untuk mencari sumber dana

Menggali lebih mendalam untuk mencari sumber dana

LEBIH dari satu tahun telah berlalu sejak perintah kawalan pergerakan diberlakukan pada bulan Mac 2020, …

%d bloggers like this: