Perbicaraan rogol Paul Yong Pakar sakit puan memberi kesaksian bahawa
Perbicaraan rogol Paul Yong Pakar sakit puan memberi kesaksian bahawa

Perbicaraan rogol Paul Yong: Pakar sakit puan memberi kesaksian bahawa mangsa yang diduga mempunyai air mata segar di selaput dara

IPOH: Seorang pakar obstetrik dan sakit puan Hospital Raja Permaisuri Bainun yang memberi keterangan dalam perbicaraan rogol bekas anggota majlis eksekutif Perak, Paul Yong memberitahu Mahkamah Tinggi pada hari Rabu (7 April) bahawa pemeriksaan terhadap mangsa menunjukkan terdapat air mata segar di selaput dara.

Dr Nilawati Isha, seorang pakar, mengatakan pemeriksaannya yang dilakukan pada 9,2019 Julai, juga menunjukkan lelasan baru ke empat kerangka posterior mangsa yang disebabkan oleh kemungkinan penembusan oleh objek atau organ tumpul.

Dia mengatakan berdasarkan pemeriksaan perubatan terdapat dua air mata segar, selain air mata lama di selaput dara mangsa.

Dr Nilawati menjelaskan bahawa lelasan baru pada selaput dara adalah air mata yang berlaku dalam masa 72 jam dari pemeriksaan.

Mengenai pertanyaan oleh Timbalan Pendakwa Raya Liyana Zawani Mohd Radzi, bahawa untuk air mata baru pada selaput dara atau lelasan oleh objek atau organ yang tumpul, apa jenis kesan yang diperlukan, Dr Nilawati mengatakan, “Ini dapat terjadi kerana hubungan seksual secara konsensual, atau seks dengan paksa.

“Untuk kesannya berlaku, ini mungkin pertama kalinya objek atau organ dimasukkan, atau disebabkan berkali-kali,” katanya dalam perbicaraan di hadapan Hakim Datuk Abdul Wahab Mohamed.

Pakar sakit puan itu memberi keterangan terhadap Yong yang didakwa dengan tuduhan memperkosa pembantu rumahnya di Indonesia di sebuah bilik di tingkat atas rumahnya di Meru Desa Park pada 7 Julai 2019, antara pukul 8.15 malam dan 9.15 malam.

Dr Nilawati juga setuju ada kemungkinan terjadinya lecet dan air mata jika penembusan dilakukan dalam waktu yang singkat secara paksa, atau disebabkan oleh persetubuhan yang dilakukan secara ganas, dan itu juga dapat terjadi dalam satu menit.

Menjelaskan mengapa dia memasukkan laporan perubatan diagnosis korban sebagai “Pemerkosaan dengan air mata hymenal segar”, sedangkan dalam laporan awal dia menyatakan sebagai “penemuan yang sesuai dengan serangan seksual”, Dr Nilawati mengatakan serangan seksual terdiri dari pemerkosaan, dan juga penganiayaan .

Semasa pemeriksaan balas, peguam Yong, Salim Bashir bertanya, adakah kemungkinan ada tanda merah kerana penyakit kelamin (penyakit kelamin).

Dr Nilawati setuju ada kemungkinan, tetapi tidak akan ada air mata karena penyakit tersebut, dan dalam hal ini tanda-tanda itu ada pada air mata dan bukan pada bahagian lain dari bahagian peribadi.

Salim bertanya adakah dia bersetuju bahawa haid mangsa telah berhenti dua bulan sebelum pemeriksaan, dan ada kemungkinan mangsa hamil.

“Semasa pemeriksaan, dia memberitahu bahawa haidnya berhenti selama dua bulan,” tambahnya

Dia juga bertanya apakah air mata itu dapat terjadi akibat onani atau kesenangan diri, yang mana Dr Nilawati menjawab ada kemungkinan.

DPP Liyana, setelah melakukan pemeriksaan balas, bertanya kepada Dr Nilawati mengapa dia tidak memeriksa sama ada mangsa mengandung atau sebaliknya.

“Pada waktu itu, saya hanya memeriksa bahagian perutnya, dan tidak ada tanda-tanda untuk menunjukkan sama ada dia hamil atau tidak,” tambahnya.

Mengenai pengacara yang menunjukkan bahawa tanda merah mungkin disebabkan oleh penyakit kelamin, Liyana bertanya kepada pakar jika memang mangsa mempunyai penyakit seperti itu, dan dia menjawab, “Dari pemeriksaan yang saya lakukan di bahagian peribadinya, saya tidak menemui. sebarang kesan penyakit seperti itu, ”tambahnya.

Sila Baca Juga

Keluarga berusia lima tahun dengan penyakit jantung kongenital menarik dana

Keluarga berusia lima tahun dengan penyakit jantung kongenital menarik dana awam untuk rawatan

MELAKA: Berjuang antara hidup dan mati, Muhammad Irsyad Danish yang berusia lima tahun bergantung pada …

%d bloggers like this: