Pergolakan e dagang China Aplikasi adik TikTok Douyin merayu pedagang dalam
Pergolakan e dagang China Aplikasi adik TikTok Douyin merayu pedagang dalam

Pergolakan e-dagang China: Aplikasi adik TikTok Douyin merayu pedagang dalam serangan langsung ke Alibaba, Pinduoduo

ByteDance yang berpangkalan di Beijing, permulaan paling berharga di dunia dengan harga AS $ 400bilion (RM1.65 trilion) menggegarkan pedagang ke platform video pendek utamanya dengan menyebut faedah menjual di Douyin, versi TikTok Cina, dalam usaha untuk mencabar platform runcit dalam talian yang lebih besar di negara ini.

Platform, Douyin E-commerce, mengadakan “persidangan ekosistem” rasmi pertama, acara luar talian yang meletakkan platform milik ByteDance pada kursus bertembung dengan gergasi e-dagang China Pinduoduo, JD.com dan Alibaba Group Holding, pemilik Pos Pagi China Selatan.

Naib Presiden E-dagang Douyin Mu Qing mengatakan di Guangzhou bahawa platform itu akan mengusahakan sekurang-kurangnya 1,000 perniagaan dengan penjualan tahunan melebihi 100 juta yuan (RM63.06 juta) pada tahun 2021, 10,000 peniaga individu dengan penjualan tahunan melebihi 10 juta yuan (RM6.30 juta) ), dan sekurang-kurangnya 100 produk “panas” dengan penjualan tahunan melebihi 100 juta yuan (RM63.06 juta).

“Kisah Douyin E-commerce baru saja dimulai, dan kami berharap dapat berkembang bersama Anda,” kata ketua E-commerce Douyin, Bob Kang Zeyu, menurut transkrip pidatonya.

“Kami mempunyai 600 juta pengguna aktif setiap hari dan kumpulan pencipta kandungan domestik terbesar,” katanya. “Kami juga yakin dengan kemampuan kami untuk memberikan cadangan berdasarkan kepentingan peribadi, dan ada peluang besar bagi kami untuk melakukannya dengan baik.”

Usaha terbaru Douyin akan meningkatkan kehadirannya yang sudah besar di pasaran e-dagang domestik. Platform ini melipatgandakan nilai barang niaga kasar (GMV), atau jumlah nilai produk yang dijual, menjadi 500bil yuan (RM315.34bil) tahun lalu selama 2019, 100bil yuan (RM63.06bil) daripadanya berasal dari saluran e-dagang sendiri, menurut media teknologi China LatePost.

Sebagai perbandingan, Pinduoduo melaporkan pertumbuhan GMV 66% pada tahun 2020 kepada 1.67 trilion yuan (RM1.05 trilion). GMV Alibaba, yang merangkumi penjualan di platform e-dagang popular Taobao Marketplace dan Tmall, juga melebihi US $ 1 trilion (RM4.13 trilion) pada tahun kewangan 2019/2020 hingga Mac 2020. Alibaba dijangka akan melancarkan angka GMVnya untuk kewangan terakhir tahun pada bulan Mei.

Sebagai salah satu rangkaian sosial yang paling popular di China, Douyin telah meningkatkan beratnya dalam industri e-dagang sejak ia mula membenarkan pedagang menjual barang mereka melalui saluran penjualan terpasang pada tahun 2019. Tahun lalu, syarikat itu melarang pautan ke platform bersaing, termasuk Taobao dan Pinduoduo, dan membina keupayaan lain yang diperlukan seperti perkhidmatan penghantaran dan pembayaran.

Douyin juga dapat memanfaatkan beberapa bakat live streaming terbesar di negara ini. Di antara 50 streaming langsung e-dagang terulung di China, 12 daripadanya menjual di Douyin, menurut Pangqiu Data. Luo Yonghao, penjual strim langsung No 1 di Douyin, menjual produk bernilai 400 juta yuan (RM252.27 juta) pada bulan Mac.

Douyin merancang untuk meneruskan rentak panas dengan menggandakan GMV menjadi 1 trilion yuan (RM630.62bil) tahun ini, lapor LatePost. Ketua E-dagang Douyin mengetepikan gol, dengan mengatakan GMV kini bukan sasaran utama platform. Namun, dia juga memperhatikan peranan yang dapat dimainkan oleh Douyin dalam mendorong permintaan, dengan mengatakan pengguna akan menginginkan produk ketika mereka melihat video yang tepat.

Pasaran runcit China bersedia menjadi yang pertama di dunia dengan kebanyakan penjualan berasal dari e-commerce. Pendapatan e-dagang diproyeksikan akan mencapai 52.1% dari jumlah penjualan runcit di China tahun ini, naik dari 44.8% tahun lalu, menurut laporan firma penyelidikan eMarketer awal tahun ini.

Ketika Douyin maju dalam e-commerce, pekerjaannya dipotong untuknya di pasaran yang sangat kompetitif. Dalam keadaan mengejutkan baru-baru ini, Pinduoduo yang berpangkalan di Shanghai melampaui Alibaba untuk menjadi platform e-dagang terbesar di China dengan jumlah pembeli aktif tahunan, mencapai 788.4 juta pada akhir tahun 2020 berbanding dengan 779 juta Alibaba. – Pos Pagi China Selatan

Sila Baca Juga

Facebook Instagram dilanda gangguan ringkas tetapi meluas

Facebook, Instagram dilanda gangguan ringkas tetapi meluas

LOS ANGELES: Kenaikan pengguna Facebook dan Instagram melaporkan masalah mengakses aplikasi dan laman web pada …

%d bloggers like this: