Perkhidmatan streaming sukan DAZN menimbang IPO untuk mendorong pertumbuhan baru
Perkhidmatan streaming sukan DAZN menimbang IPO untuk mendorong pertumbuhan baru

Perkhidmatan streaming sukan DAZN menimbang IPO untuk mendorong pertumbuhan baru

MILAN (Reuters) – DAZN, penyiar sukan dalam talian yang tahun ini merampas hak untuk menyiarkan liga bola sepak teratas Itali dari Sky, sedang mempertimbangkan kemungkinan untuk disiarkan di depan umum kerana mengejar pertumbuhan selanjutnya, kata ketua eksekutif bersama.

Dimiliki oleh jutawan Len Blavatnik’s Access Industries, DAZN, yang dijuluki sebagai Netflix of Sports, memulakan debutnya di Jerman dan Jepun pada tahun 2016, dan pada bulan Disember mengumumkan pelancaran perkhidmatan streaming sukan langsung dan atas permintaan di 200 negara.

Tawaran harga tetap kumpulan ini untuk melihat sukan premium melalui TV pintar yang dilengkapi internet mempunyai pakej TV berbayar yang lebih murah yang ditawarkan oleh penyiar mapan.

Namun, kerugian awalnya cukup besar ketika membelanjakan hak penyiaran, dan terkena wabak koronavirus, yang menyaksikan banyak acara sukan langsung dibatalkan.

“Sekiranya keadaan benar, saya dapat melihat kita mengetuk pasar modal awam atau pasar modal swasta dalam beberapa tahun ke depan,” kata co-CEO James Rushton kepada Reuters dalam sebuah wawancara, ketika ditanya tentang kemungkinan penawaran umum perdana.

Sementara Bloomberg melaporkan tahun lalu bahawa syarikat itu mempertimbangkan IPO sebagai bagian dari penggalangan dana hingga $ 1 miliar, dengan mengutip sumber, eksekutif DAZN sebelumnya tidak memberikan komentar secara terbuka mengenai prospek tersebut.

Pengapungan akan menjadikan DAZN sebagai syarikat streaming sukan global pertama yang disenaraikan.

Hubungan firma dengan Access bermaksud masuk ke pasaran awam bukanlah suatu keperluan, kata Rushton.

Namun, “dapatkah anda melihat Access ingin mendapatkan sokongan lebih lanjut dari orang lain? Ya, tentu saja anda boleh – itu akan menjadi perkara yang wajar dilakukan,” tambahnya.

Rushton, yang dipromosikan menjadi perannya pada bulan Januari, mengatakan walaupun kerugian sebelumnya syarikat itu mendekati titik pertumbuhan ketika pertumbuhan pelanggan dan platform teknologinya yang efisien berfungsi memihak kepadanya.

Kumpulan itu, yang memasuki pasaran Itali pada tahun 2018, pada bulan Mac menjamin hak untuk menyiarkan semua pertandingan Serie A selama tiga musim akan datang dengan tawaran 2.52 bilion euro ($ 3 bilion), mengalahkan pemain TV berbayar, Sky, yang dimiliki oleh Comcast.

Hak domestik Liga Perdana Inggeris mungkin menjadi sasaran seterusnya. “Setelah tender keluar, kami akan menyemaknya,” kata Rushton.

“Platform global memberi … peluang kepada kami untuk menjadi lincah dan melancarkan atau memasuki pasaran baru dengan cepat,” tambahnya, mengatakan DAZN akan menilai peluang di Britain, Perancis, Sepanyol dan Asia ketika mereka muncul.

Pandemi coronavirus mencabar model operasi DAZN, yang memberikan kebebasan kepada pengguna untuk membatalkan langganan mereka dalam waktu singkat, kerana liga sukan terpaksa menghentikan sementara pertandingan.

Rushton mengatakan perniagaan itu menahan kejutan. Kini, DAZN mempelbagaikan asas pendapatannya dan menjangka akan menjana lebih dari $ 100 juta pendapatan iklan tahun ini, katanya. Ia juga merancang untuk menambah pilihan bayar per tontonan.

DAZN tidak perlu mengubah jumlah pelanggan bola sepak secara dramatik di Itali untuk membuat pelaburan Serie A terbayar, kata Rushton. Sumber industri menganggarkan jumlah pelanggan bola sepak Sky dan DAZN di Itali adalah 3.5-4 juta.

DAZN musim panas ini akan mempertimbangkan untuk menaikkan yuran bulanan 9.99 euro di Itali, seperti yang dilakukan di tempat lain, kata Rushton. Ia dikenakan 11,99 euro di Jerman.

($ 1 = 0.8422 euro)

(Pelaporan oleh Elvira Pollina dan Douglas Busvine; Penyuntingan oleh Jan Harvey)

Sila Baca Juga

Eropah harus melabur dalam reka bentuk cip bukan kumpulan pemikir

Eropah harus melabur dalam reka bentuk cip, bukan kumpulan pemikir mega-fab

BERLIN (Reuters) – Cita-cita Eropah untuk membuat cip komputer paling kuat berisiko membazirkan berbilion euro, …

%d bloggers like this: