Permulaan akhir Eropah mengeluarkan vaksin untuk mengatasi wabak
Permulaan akhir Eropah mengeluarkan vaksin untuk mengatasi wabak

‘Permulaan akhir’: Eropah mengeluarkan vaksin untuk mengatasi wabak

MADRID / ROME (Reuters) – Eropah melancarkan perjalanan vaksinasi besar-besaran pada hari Ahad dengan pesara dan petugas perubatan bersiap untuk mengambil gambar pertama untuk melihat wabak COVID-19 yang melumpuhkan ekonomi dan meragut lebih dari 1.7 juta nyawa di seluruh dunia.

“Terima kasih Tuhan,” kata Araceli Hidalgo, 96 tahun, ketika dia menjadi orang pertama di Sepanyol yang mendapat vaksin. Dia memberitahu kakitangan di rumah jagaannya di Guadalajara dekat Madrid bahawa dia tidak merasakan apa-apa. “Mari kita lihat apakah kita dapat membuat virus ini hilang.”

Di Itali, negara pertama di Eropah yang mencatat sejumlah besar jangkitan, jururawat berusia 29 tahun Claudia Alivernini adalah salah satu daripada tiga kakitangan perubatan yang menerima suntikan pertama vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech.

“Ini adalah permulaan akhir … ini adalah detik bersejarah yang menarik,” katanya di hospital Spallanzani di Rom.

Wilayah berjumlah 450 juta orang telah memperoleh kontrak dengan pelbagai pembekal untuk lebih dari dua bilion dos vaksin dan telah menetapkan tujuan agar semua orang dewasa diinokulasi pada tahun 2021.

Walaupun Eropah mempunyai beberapa sistem penjagaan kesihatan yang terbaik di dunia, skala usaha ini bermakna beberapa negara meminta petugas perubatan yang sudah bersara untuk membantu sementara yang lain melonggarkan peraturan untuk siapa yang dibenarkan untuk memberi suntikan.

Dengan tinjauan menunjukkan tahap keraguan yang tinggi terhadap vaksin di negara-negara dari Perancis hingga Poland, pemimpin Kesatuan Eropah 27 negara mempromosikannya sebagai peluang terbaik untuk kembali ke kehidupan normal tahun depan.

“Kami mulai mengubah halaman pada tahun yang sukar,” kata Ursula von der Leyen, presiden Suruhanjaya Eropah yang mengkoordinasikan program itu, dalam satu tweet.

“Vaksinasi adalah jalan keluar dari wabah.”

MENJALANKAN GUN

Setelah pemerintah Eropa dikritik karena gagal bekerjasama untuk mengatasi penyebaran virus pada awal tahun 2020, tujuannya kali ini adalah untuk memastikan adanya akses yang sama ke vaksin di seluruh wilayah.

Tetapi pada waktu itu, Hungaria pada hari Sabtu melancarkan senjata pada peluncuran rasmi dengan mula memberikan tembakan vaksin Pfizer dan BioNTech kepada pekerja barisan depan di hospital di ibu kota Budapest.

Slovakia juga meneruskan beberapa inokulasi kakitangan kesihatan pada hari Sabtu dan di Jerman, sebilangan kecil orang di rumah jagaan orang tua juga diinokulasi sehari lebih awal.

“Kami tidak mahu membuang masa itu sehingga vaksin kehilangan jangka hayat. Kami ingin menggunakannya segera,” kata Karsten Fischer, dari staf pandemi di daerah Harz di negara Jerman Saxony-Anhalt kepada penyiar tempatan MDR .

Penyebaran tembakan Pfizer-BioNTech memberikan cabaran yang sukar. Vaksin menggunakan teknologi mRNA baru dan mesti disimpan pada suhu ultra rendah sekitar -70 darjah Celsius (-112 ° F).

Di luar hospital dan rumah jagaan, dewan sukan dan pusat konvensyen yang dikosongkan dengan tindakan penutupan akan menjadi tempat untuk inokulasi besar-besaran.

Di Itali, paviliun penjagaan kesihatan bertenaga suria sementara yang dirancang agar kelihatan seperti bunga primrose lima kelopak – simbol musim bunga – bermunculan di dataran bandar di seluruh negara,

Di Sepanyol, dosis dihantar melalui udara ke wilayah kepulauannya dan kawasan kantong Afrika Utara Ceuta dan Melilla. Portugal mewujudkan unit penyimpanan sejuk yang terpisah untuk kepulauan Atlantik di Madeira dan Azores.

“Jendela harapan kini telah terbuka, tanpa melupakan bahawa ada pertarungan yang sangat sulit di depan,” kata Menteri Kesihatan Portugis Marta Temido kepada wartawan.

Di Republik Czech, Perdana Menteri Andrej Babis menjadi ketua barisan. Di Vienna, tiga wanita dan dua lelaki berusia lebih dari 80 mendapat vaksin di hadapan Canselor Austria Sebastian Kurz.

“Kami sedang berperang, tetapi senjata kami telah tiba dan ada di dalam botol kecil ini,” kata ketua gugus tugas anti-virus Bulgaria, Jenderal Ventsislav Mutafchiiski setelah mendapatkan vaksinasi di Sofia.

Di luar EU, Britain, Switzerland dan Serbia sudah mulai memvaksinasi warganegara mereka dalam beberapa minggu terakhir.

(Laporan tambahan oleh Silke Koltrowitz di Vienna, Robert Muller di Prague, Tsvetelia Tsolova di Sofia dan Igor Ilic di Zagreb; Penulisan oleh Mark John dan Andrew Heavens; Penyuntingan oleh David Clarke)

Sila Baca Juga

Lelaki memukul teman wanita setelah membaca horoskop yang mendakwa mereka

Lelaki memukul teman wanita setelah membaca horoskop yang mendakwa mereka tidak serasi

SINGAPURA (ANN): Seorang pegawai polis tambahan di Singapura memukul teman wanitanya setelah bacaan horoskop mendakwa …

%d bloggers like this: