Perniagaan Asia mengalami masalah Tahun Baru Imlek kerana halangan perjalanan
Perniagaan Asia mengalami masalah Tahun Baru Imlek kerana halangan perjalanan

Perniagaan Asia mengalami masalah Tahun Baru Imlek kerana halangan perjalanan

SINGAPURA: Dari pengendali jalan raya di Australia hingga pemandu pelancong di pulau peranginan Indonesia di Bali dan rombongan tarian singa di Malaysia, industri pelancongan Asia terasa sakit kerana pengekangan coronavirus membuat kebanyakan orang pulang untuk Tahun Baru Imlek.

Perayaan yang bermula pada hari Jumaat, biasanya mencetuskan penghijrahan tahunan terbesar ketika orang-orang bersatu kembali dengan orang tersayang atau bercuti, tetapi tahun ini pembatasan pemerintah merosakkan rancangan, walaupun banyak negara mengeluarkan vaksin.

“Dalam 10 bulan terakhir, tidak ada penghasilan, karena tidak ada pengunjung,” kata pemandu pelancong Bali, Effendy, mengenakan penutup kepala merah tradisional dan sarung batik, ketika dia berdiri di taman seluas 60 hektar (148 hektar) .

Ramai pelancong dari China, Hong Kong dan Taiwan biasanya berkunjung pada waktu ini sepanjang tahun, yang ditarik oleh patung dewa Hindu, Wisnu, setinggi 21 tingkat di taman itu, yang menunggang helang mitos Garuda.

Terkejut juga dengan kekurangan pelancong asing adalah Bangkok, di mana tinjauan telah meramalkan perbelanjaan Tahun Baru Imlek menghadapi kejatuhan paling tajam dalam 13 tahun.

Diparkir di barisan ibukota Thailand, dengan banyak debu dan jaring laba-laba, terdapat ratusan beca bermotor “tuk tuk”, bas pelancongan dan kapal.

“Saya akan memantau keadaan selama satu tahun lagi,” kata pemilik garaj Kraisak Kulkiatprasert, yang biasa menyewakan lebih dari 100 kenderaan sehari, tetapi sekarang berjaya menyewa kurang dari 10 walaupun telah menurunkan harga.

“Jika tidak menjadi lebih baik, saya harus mematikan.”

Di negara jiran Malaysia, larangan persembahan orang ramai telah menghalang rombongan tarian singa daripada mengadakan pertunjukannya yang penuh warna, bertenaga, dengan lelaki berpakaian lengkap melompat di antara tiang, hingga irama gendang, simbal dan gong.

“Kami terjejas teruk kerana … pendapatan utama kami berasal dari Tahun Baru Imlek, yang membantu menampung perbelanjaan kami untuk tahun ini,” kata Lim Wei Khang, wakil kumpulan tarian Kun Seng Keng, kepada Reuters.

Pameran tradisional telah lama menjadi sebahagian dari perayaan di Malaysia, di mana orang Cina membentuk etnik minoriti terbesar, hanya lebih dari seperlima dari 32 juta penduduknya.

Tidak seperti tahun-tahun biasa di Australia, ketika sekumpulan pelancong menuju ke Blue Mountains di luar Sydney, segelintir hanya datang untuk melihat tebing batu dan air terjun yang berkilauan di lereng-lereng hutan.

Pengendali kereta api paling curam di dunia dan kereta kabel berlantai kaca mengatakan bahawa taman semula jadi hampir kosong kerana penutupan sempadan untuk mencegah penyebaran virus bermaksud tidak akan ada kemasukan pelancong sepanjang Tahun Baru Imlek.

“Biasanya, Tahun Baru Cina, kami akan benar-benar sibuk dengan semua pengunjung kami dari seluruh Asia,” kata Anthea Hammon, ketua eksekutif Scenic World milik swasta, yang kini dibuka hanya empat hari seminggu, dari tujuh yang sebelumnya.

“Kami telah melihat penurunan yang sangat ketara dan benar-benar lengkap.”

Di China, bagaimanapun, festival tahun ini menyimpan kenangan mentah bagi beberapa orang.

Deng Wei, seorang penduduk berusia 26 tahun di pusat bandar Wuhan, akan membakar kemenyan untuk menandakan peringatan kematian ayah dan neneknya akibat komplikasi virus.

Dia akan berkumpul dengan saudara-mara di tanah perkuburan di pinggir bandar, di mana virus itu muncul pada akhir 2019 untuk merebak ke seluruh dunia. Juga dijangkiti adalah ibu Deng, yang pulih setelah diberi peluang kecil untuk bertahan hidup.

“Para doktor mengatakan bahawa mereka akan melakukan yang terbaik,” ingat Deng. “Saya putus asa setelah mendengar ini. Nasib baik ibu saya berjaya.”

Di Jepun, watak beruang yang suka dipeluk Rilakkuma, yang terkenal dengan sikap santai, duduk di rak-rak sebuah department store Tokyo, diapit oleh mainan mewah lain, menggantikan peralatan rumah yang biasanya disukai oleh pelancong China.

Oleh kerana perjalanan virus melarang para pelancong tahun ini, kedai berharap dapat menarik lebih banyak orang Jepun sebagai gantinya.

“Sebelum kami dicap sebagai kedai bebas cukai, tetapi tahun lalu kami mengubahsuai kedai kami sehingga pelanggan Jepun juga dapat merasa diterima,” kata Jin Xuezhu, ketua bahagian penjualan masuk di rantai runcit bebas cukai Laox, yang beroperasi kedai di daerah Akihabara.

Di taman Bali, Effendy, etnik Cina yang telah bekerja sebagai pemandu pelancong selama 30 tahun, mengatakan dia berharap dapat mengatasi krisis ekonomi.

“Harapan terbesar saya adalah kita dapat sembuh dari wabak ini dengan cepat … dan semua aktiviti dapat kembali normal.” – Reuters

Sila Baca Juga

Maybank melantik ketua pegawai kesinambungan Shahril

Maybank melantik ketua pegawai kesinambungan Shahril

KUALA LUMPUR: Malayan Banking Bhd melantik Shahril Azuar Jimin sebagai ketua pegawai lestari (CSO) untuk …

%d bloggers like this: