Perniagaan keluarga bagaimana dan mengapa penyeludup membawa lebih banyak anak
Perniagaan keluarga bagaimana dan mengapa penyeludup membawa lebih banyak anak

Perniagaan keluarga: bagaimana dan mengapa penyeludup membawa lebih banyak anak ke sempadan AS

LA TECNICA, Guatemala (Ibu Reuters) – Ibu Honduras Alicia Cruz menyerahkan dirinya dan anaknya ke ejen sempadan di Texas, kemudian menyaksikan kanak-kanak yang tidak ditemani dipisahkan untuk dibebaskan dari kumpulan pendatang sebelum orang dewasa dan keluarga, termasuk anaknya, diusir ke Mexico .

Ketika itulah dia mengikat seorang penyeludup untuk mengangkut Jeffrey, 17, di seberang perbatasan – bersendirian.

“Meninggalkan anak saya menghancurkan saya,” kata Cruz bulan ini, berbicara dari perbatasan Guatemala-Mexico ketika dia menuju ke selatan menuju Honduras. Dia mengatakan bahawa anaknya bersama saudara-mara di Texas. “Perkara terakhir yang dia katakan adalah ‘biarkan saya pergi belajar, bekerja supaya saya dapat menolong anda’.”

Hampir 10.000 di bawah 18 tahun dari Amerika Tengah menyeberang secara haram dari Mexico ke Amerika Syarikat tanpa ibu bapa mereka pada bulan Februari, hampir dua kali ganda angka bulan sebelumnya, menurut data Perlindungan Kastam dan Sempadan AS (CBP).

Lonjakan itu berlaku setelah pemerintahan Presiden AS Joe Biden, dengan alasan alasan kemanusiaan, mengatakan pada awal Februari bahawa ia tidak akan mengusir anak di bawah umur dengan cepat, perubahan dasar dari pentadbiran sebelumnya.

Lebih daripada kumpulan pendatang lain, anak-anak ini menimbulkan cabaran politik, logistik dan moral bagi Biden, menguji kemampuan pentadbiran untuk memproses dan menempatkan pendatang baru dengan selamat dari kemiskinan dan keganasan di Amerika Tengah.

Reuters bercakap dengan lebih dari selusin penyeludup yang dikenal pasti di Mexico, Guatemala, dan El Salvador untuk mendapatkan gambaran bagaimana dan mengapa begitu banyak kanak-kanak di bawah umur yang bergerak di rantau ini dan melintasi sempadan sahaja. Semua meminta nama samaran atau nama samaran untuk bebas membincangkan industri haram.

Kisah bagaimana kanak-kanak sampai ke Amerika Syarikat berbeza-beza. Sebilangan, seperti Jeffrey, sampai di perbatasan dengan ibu bapa mereka; yang lain menyeberang dengan rakan atau saudara yang bukan penjaga mereka yang sah.

Kumpulan ketiga, termasuk anak-anak semuda dua tahun, melakukan perjalanan berbahaya melalui beberapa wilayah di Mexico yang paling tidak sah dan dikendalikan kartel hanya untuk penyeludupan manusia.

CBP tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen mengenai kes-kes yang diperincikan oleh penyeludup dan Cruz. Reuters tidak dapat mengesahkan secara bebas peristiwa yang mereka gambarkan.

Lebih daripada separuh penyeludup yang diberitahu mengatakan mereka telah mengangkut anak di bawah umur dalam beberapa minggu kebelakangan ini, memindahkan mereka dengan bas, kereta, kapal dan bahkan dengan kapal terbang, yang mana penyeludup yang terhubung dengan baik menyebut rangkaiannya sebagai “kaedah baru yang lebih cepat” untuk membawa anak-anak dari Amerika Tengah .

Perjalanan berharga ribuan dolar setiap anak dan sering dibiayai oleh ibu bapa atau saudara-mara yang sudah berada di Amerika Syarikat.

Tiga penyeludup mengatakan kepada Reuters bahawa mereka telah mendorong ibu bapa untuk menghantar anak mereka sendirian akibat perubahan dasar AS.

“Adalah baik untuk memanfaatkan masa ini, kerana anak-anak dapat melewati dengan cepat,” kata Daniel, seorang penyeludup Guatemala. “Itulah yang kami sampaikan kepada semua orang.”

Jurucakap Rumah Putih mengatakan bulan lalu bahawa pendekatan Biden adalah untuk menangani imigresen “secara komprehensif, adil dan berperikemanusiaan” dan tidak mengusir anak-anak yang tidak didampingi yang tiba di sempadan AS.

PERNIAGAAN KELUARGA

Banyak kanak-kanak yang digolongkan oleh pemerintah AS sebagai “tidak didampingi” sebenarnya bepergian dengan ahli keluarga yang lain – sepupu, paman, atau kakak.

Tetapi beberapa penyeludup mengatakan bahawa rangkaian mereka juga telah mengatur perjalanan khusus kanak-kanak dalam beberapa minggu terakhir.

Vazquez, penyeludup Mexico yang mengatakan bahawa dia pakar dalam kanak-kanak tanpa pendamping, mengatakan anak bongsu yang dia bawa dalam beberapa minggu kebelakangan ini adalah seorang kanak-kanak berusia 2 tahun yang melakukan perjalanan tanpa ahli keluarga yang lain. Dalam perjalanan terakhirnya, dia membawa sekumpulan 17 kanak-kanak berusia antara 5 hingga 9 tahun dari selatan Mexico melintasi sempadan ke Texas.

Daripada 17 kanak-kanak itu, majoriti ibu bapa mereka sudah tinggal di Amerika Syarikat, dan tidak ada yang ditemani oleh ahli keluarga yang lain, katanya.

Setelah memindahkan anak-anak melintasi Mexico dengan bas, dia menyimpannya di rumahnya sendiri berhampiran sempadan AS, di mana isteri dan anak perempuannya yang lebih tua membantu menjaga mereka sehingga tiba masanya dia menyeberangi mereka ke Texas dan menyerahkannya kepada ejen sempadan AS .

“Ini perniagaan keluarga,” katanya.

Vazquez berkata, kartel yang mengawal wilayah di sepanjang perbatasan di wilayahnya mewajibkan dia dan penyeludup lain menggunakan anak-anak pendatang sebagai umpan untuk operasi penyeludupan dadah kartel itu sendiri.

Penyeludup menawarkan perjalanan lebih murah untuk keluarga dan anak-anak tanpa pendamping yang merancang untuk menyerahkan diri kepada ejen sempadan AS dan meminta suaka, berbanding dengan mereka yang ingin memasuki Amerika Syarikat tanpa dikesan.

“Kami menghantar anak-anak ke imigresen (ejen) dan imigresen (ejen) bertanggungjawab untuk menyerahkannya kepada ahli keluarga mereka di Amerika Syarikat,” kata Daniel.

Guatemalans merupakan kumpulan terbesar di bawah umur tanpa pendamping, data data CBP menunjukkan. Penyeludup kedua di Guatemala mengatakan bahawa hubungan yang sudah ada antara keluarga dan penyeludup di bandar kecil sering membuat ibu bapa lebih rela menghantar anak mereka sendirian.

“Mereka menghantar anak-anak mereka dengan seseorang yang mereka kenal, yang telah mengangkut ahli keluarga yang lain,” katanya.

Dia menganggarkan kira-kira 100 kanak-kanak meninggalkan bandar Huehuetenango, Guatemala, tanpa ibu bapa mereka setiap minggu pada bulan Mac, yang menurutnya jauh di atas tahap ‘normal’.

LANGSUNG DENGAN TEMPAT

Pada tahun 2019, penyeludup mempercepat perjalanan ke sempadan AS dengan mengangkut anak di bawah umur dari Amerika Tengah dengan bas ekspres.

Tetapi Roberto, penyeludup yang mengatakan bahawa dia dikaitkan dengan kartel yang kuat di Ciudad Juarez, mengatakan bahawa rangkaiannya kini menerbangkan anak di bawah umur secara langsung dari Amerika Tengah ke sempadan AS dengan kapal terbang.

Dia adalah salah satu daripada tiga penyeludup yang mengatakan kepada Reuters bahawa mereka memindahkan anak-anak, termasuk anak di bawah umur, dalam penerbangan peribadi atau komersial antara Guatemala dan Mexico, atau antara bandar-bandar Mexico.

Penilaian dalaman pemerintah Mexico yang ditinjau oleh Reuters juga menyatakan bahawa penyeludup telah mengangkut migran terus ke negara Mexicoul Tamaulipas, atau bahkan ke Houston, Texas, dan Phoenix, Arizona.

Ejen imigresen Mexico menahan 95 orang, termasuk lapan kanak-kanak di bawah umur, kerana melakukan perjalanan tanpa dokumentasi yang betul setelah mereka tiba di dua penerbangan komersial domestik ke bandar Monterrey di utara pada hari Jumaat. Sebilangan besar adalah Hondurans, sementara ada juga segelintir orang dari El Salvador, Cuba dan Guatemala, menurut pihak berkuasa imigresen Mexico.

CBP, kementerian luar negeri Mexico, dan agensi imigresen Mexico tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen mengenai penyeludupan melalui penerbangan komersial.

Walaupun permintaan meningkat, beberapa penyeludup memberitahu Reuters bahawa mereka berusaha menghindari pengangkutan anak-anak.

“Ini risikonya,” kata penyeludup Salvador yang menggunakan nama panggilan El Barrenga. “Mungkin anak itu dicuri, misalnya. Lebih selamat jika mereka bersama ibu bapa mereka.”

Malah Vazquez, penyeludup yang pakar dalam kanak-kanak, mengakui bahawa kanak-kanak di bawah umur membawa cabaran mereka sendiri.

“Sekiranya orang dewasa menimbulkan masalah, anda boleh membuangnya dengan mudah,” katanya. “Tapi kamu tidak boleh meninggalkan anak karena marah.”

(Pelaporan oleh Laura Gottesdiener di La Técnica, Guatemala, dan Monterrey, Mexico; pelaporan tambahan oleh Dave Graham di Mexico City; Penyuntingan oleh Frank Jack Daniel dan Rosalba O’Brien)

Sila Baca Juga

Negara menekankan pentingnya tembakan AstraZeneca ketika mereka mencari alternatif

Negara menekankan pentingnya tembakan AstraZeneca ketika mereka mencari alternatif

(Reuters) – Australia mengatakan pada hari Jumaat bahawa ia telah memerintahkan lebih banyak alternatif untuk …

%d bloggers like this: