Pertandingan lagu tradisional Melayu mencungkil bakat muda
Pertandingan lagu tradisional Melayu mencungkil bakat muda

Pertandingan lagu tradisional Melayu mencungkil bakat muda

JOHOR BARU: Seorang wanita berusia 25 tahun dari sini dinobatkan sebagai juara Pertandingan Lagu Tradisional Melayu Johor 2020 yang diadakan sepenuhnya dalam talian.

Pertandingan yang baru saja berakhir, diadakan dari 10 Oktober hingga 10 Nov, menyaksikan 36 peserta senarai pendek dari seluruh Johor menyanyikan hati mereka untuk bersaing untuk memenangi hadiah utama.

Pemenang Noor Amierazatyka Ayob, yang bekerja di sebuah syarikat pembangunan hartanah, berkata pada mulanya dia tidak mahu menyertai pertandingan itu tetapi berubah pikiran pada jam kesebelas setelah banyak pujukan daripada ibunya.

“Nasib baik saya mendengar ibu saya, jika tidak saya tidak akan memenangi pertandingan ini. Saya berjaya menghantar video saya tepat sebelum tarikh akhir.

“Syukurlah semuanya berjalan lancar dan saya rasa orang yang paling gembira dengan kemenangan ini adalah ibu saya, yang menanamkan rasa cinta kepada muzik tradisional Melayu, terutamanya genre ghazal,” katanya ketika ditemu ramah, merujuk kepada sejenis muzik cerita rakyat Johor .

Noor Amierazatyka memenangi hadiah utama dan membawa pulang RM3,000, piala dan sijil.

Menurutnya, apa yang membezakan pertandingan daripada yang lain adalah bahawa ia diadakan sepenuhnya dalam talian dan para peserta harus merakam video muzik mereka sendiri dalam suasana pilihan mereka sendiri.

“Saya harus memastikan audio dan visual saya jelas. Itu agak tidak menyenangkan kerana saya bimbang akan ada masalah teknikal dalam penyerahan video saya.

“Setelah disenarai pendek, kami diberi judul lagu oleh panel hakim. Itu adalah satu cabaran kerana saya tidak pernah menyanyikan salah satu lagu yang diberikan kepada saya, ”katanya.

Berkembang dengan ibu bapa yang merupakan penyanyi ghazal, Noor Amierazatyka mengatakan bahawa dia tidak asing dengan lagu-lagu tradisional Melayu.

Sebagai anak bongsu dari lima beradik, dia mengatakan bahawa dia adalah satu-satunya anak yang berminat mengikuti jejak ibu bapa mereka.

“Saya mendapat minat untuk menyanyi pada usia lima tahun dan mula aktif menyertai pertandingan karaoke dan pertandingan nyanyian realiti dua tahun kemudian.

“Pencapaian tertinggi saya adalah mewakili Malaysia dalam pertandingan Dangdut Akademi Asia keempat yang diadakan di Indonesia di mana saya berada di kedudukan empat teratas.

“Saya berharap dapat mengasah keterampilan saya lebih jauh selepas ini dan terus aktif dalam kancah muzik tradisional,” katanya, sambil menambah bahawa dua lagu yang dia nyanyikan dalam pertandingan itu adalah Damak dan Zapin Senandung Dua.

Sementara itu, peserta termuda dalam pertandingan itu, Ahmad Syakirin Salihin, 17, dari SMK Seri Perling, memenangi salah satu daripada tujuh hadiah saguhati dan membawa pulang RM800, sebuah trofi dan sijil.

Dia memutuskan untuk menyertai pertandingan nyanyian untuk pertama kalinya atas dorongan gurunya, yang melihat potensinya.

“Saya selalu terlibat dalam aktiviti teater sekolah saya di mana saya biasanya memasukkan beberapa nyanyian ke dalam persembahan saya. Guru saya selalu menasihati saya untuk mencuba nyanyian.

“Saya membesar mendengar lagu-lagu tradisional Melayu sambil menikmati melodi dan liriknya.

“Saya mendapat inspirasi dari penyanyi kegemaran saya, Tan Sri SM Salim yang legenda yang menyanyikan lagu-lagu klasik dengan indah.

“Sebagai peserta termuda yang menentang orang yang mempunyai pengalaman menyanyi jauh lebih banyak, saya rasa berjaya dalam 10 terbaik pertandingan di seluruh negeri adalah permulaan yang baik bagi saya,” katanya, dengan harapan dapat meningkatkan kemahirannya dan menyertai lebih banyak pertandingan di masa depan.

Ahmad Syakirin, yang mendapat sokongan penuh dari bapanya yang bekerja sebagai pereka grafik, mengatakan bahawa dia selalu meminati bidang seni dan berharap dapat meneruskan karier di bidang ini.

Pengerusi Jawatankuasa Pendidikan, Maklumat, Warisan dan Budaya Johor, Mazlan Bujang, yang menyampaikan anugerah tersebut, mengatakan bahawa sebahagian besar peserta pertandingan adalah golongan belia.

“Kami sangat terkejut dengan jumlah pemuda dalam pertandingan itu, yang menyanyikan lagu-lagu klasik dengan baik dan mempersembahkan lagu-lagu dengan cara mereka sendiri.

“Kerajaan negeri berharap dapat mengungkap keindahan lagu-lagu tradisional Melayu kepada generasi muda untuk mengelakkan karya seni itu hilang seiring dengan waktu,” katanya.

Sila Baca Juga

Jangan biarkan pekerja migran pelarian pasangan asing dari rancangan vaksinasi

Jangan biarkan pekerja migran, pelarian, pasangan asing dari rancangan vaksinasi Covid-19, mendesak NGO

PETALING JAYA: Pekerja migran, pelarian, pencari suaka dan pasangan asing tidak boleh ditinggalkan dari program …

%d bloggers like this: