Pertumbuhan teknologi digital untuk mewujudkan 65 juta pekerjaan setiap tahun
Pertumbuhan teknologi digital untuk mewujudkan 65 juta pekerjaan setiap tahun

Pertumbuhan teknologi digital untuk mewujudkan 65 juta pekerjaan setiap tahun di Asia Pasifik

KUALA LUMPUR: Bank Pembangunan Asia (ADB) menganggarkan bahawa sekitar 65 juta pekerjaan akan diciptakan setiap tahun di Asia Pasifik hingga 2025, yang disebabkan oleh peningkatan penggunaan teknologi digital di tengah pandemi COVID-19.

Ketua ekonomi ADB Yasuyuki Sawada mengatakan pengembangan sektor digital akan menyumbang kepada kenaikan tahunan rata-rata 26.8 peratus dalam produk domestik kasar (KDNK) Asia Pasifik, 15.6 peratus dalam perdagangan, dan 26.1 peratus pekerjaan dalam tempoh lima tahun akan datang .

Perdagangan serantau juga diharapkan meningkat US $ 1 triliun setiap tahun selama lima tahun ke depan ketika pertumbuhan ekonomi digital di Asia diproyeksikan akan meningkat; memberi peluang untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, membangun perniagaan, mewujudkan pekerjaan dan menangani cabaran sosioekonomi.

“Secara keseluruhan, sektor digital global dijangka berkembang rata-rata kira-kira AS $ 617 bilion setiap tahun, atau keseluruhan US $ 3,1 trilion, dari 2021 hingga 2025,” katanya semasa pelancaran maya Webinar Impak Asia: Laporan Integrasi Ekonomi Asia (AEIR) 2021 hari ini.

Sementara itu, Sawada mengatakan sektor digital di Asia dijangka tumbuh sekitar US $ 184 bilion setiap tahun, atau sekitar US $ 919 bilion dalam lima tahun ke depan.

“Transformasi digital yang dipercepat dapat meningkatkan output global, perdagangan dan perdagangan, serta pekerjaan,” jelasnya.

Dia juga menyatakan bahawa negara-negara Asia Pasifik telah memanfaatkan kemajuan teknologi dan digitalisasi yang pesat untuk pulih dan berhubung kembali dengan ekonomi global semasa krisis pandemik COVID-19.

“Teknologi membantu menjalin hubungan global baru, yang menawarkan peluang ekonomi yang sangat besar, tetapi juga menghadirkan risiko dan cabaran baru,” kata Sawada.

Menurut laporan itu, jika sektor digital berkembang 20 peratus, KDNK global akan meningkat rata-rata AS $ 4,3 trilion setiap tahun dari 2021 hingga 2025, atau sebanyak $ 21,4 triliun dalam lima tahun, di mana lebih dari 40 persen kenaikan dalam output global akan dipertanggungjawabkan oleh Asia.

“Namun demikian, kegiatan peringkat perusahaan baru dalam penggabungan dan pengambilalihan di rantau ini telah menunjukkan tanda-tanda pemulihan, ketika negara-negara mulai membuka kembali dan meredakan beberapa sekatan yang berkaitan dengan pandemi,” kata laporan itu.

Dikatakan pemerintah di wilayah ini juga perlu fokus pada privasi dan keamanan data, perpajakan, perkongsian antara institusi publik dan swasta, dan kerjasama regional untuk mengamankan sektor digital dengan lebih baik.

AEIR 2021 ADB memfokuskan pada kemajuan Asia Pasifik dalam kerjasama dan integrasi serantau, dan mengkaji dampak awal pandemi terhadap perdagangan, pelaburan rentas sempadan, integrasi kewangan, dan pergerakan orang. – BK

Sila Baca Juga

Perbelanjaan infra Sarawak untuk meningkatkan prospek Perbena Emas kata Pansar

Perbelanjaan infra Sarawak untuk meningkatkan prospek Perbena Emas, kata Pansar

KUALA LUMPUR: Penyedia penyelesaian kejuruteraan Pansar Bhd menjangkakan Perbena Emas Sdn Bhd (PESB) akan menyumbang …

%d bloggers like this: