Pertumbuhan WhatsApp merosot apabila saingan Signal Telegram meningkat
Pertumbuhan WhatsApp merosot apabila saingan Signal Telegram meningkat

Pertumbuhan WhatsApp merosot apabila saingan Signal, Telegram meningkat

OAKLAND, California: Aplikasi pemesejan disulitkan Signal dan Telegram melihat peningkatan besar dalam muat turun dari kedai aplikasi Apple dan Google. WhatsApp milik Facebook, sebaliknya, melihat pertumbuhannya menurun berikutan kegagalan yang memaksa syarikat untuk menjelaskan kemas kini privasi yang dikirimkan kepada pengguna.

Firma analitik aplikasi mudah alih Sensor Tower pada hari Rabu mengatakan bahawa Signal menyaksikan 17.8 juta muat turun aplikasi di Apple dan Google pada minggu 5 Januari hingga 12 Januari. Itu peningkatan 61 kali ganda dari hanya 285,000 pada minggu sebelumnya. Telegram, aplikasi pesanan yang sudah popular untuk orang di seluruh dunia, menyaksikan 15.7 juta muat turun dalam tempoh 5 Januari hingga 12 Januari, kira-kira dua kali ganda daripada 7.6 juta muat turun yang dilihat pada minggu sebelumnya.

Sementara itu, WhatsApp menyaksikan muat turun menyusut kepada 10.6 juta, turun daripada 12.7 juta minggu sebelumnya.

Pakar khawatir pergeseran itu mungkin mencerminkan kebimbangan pengguna media sosial yang konservatif mencari alternatif kepada platform seperti Facebook, Twitter dan laman web sayap kanan Parler yang kini ditutup. Laman web arus perdana menggantung Presiden AS Donald Trump minggu lalu dan memperketat penguatkuasaan terhadap hasutan ganas dan ucapan benci.

Parler, sementara itu, di-boot secara tidak sengaja dari Internet setelah Apple dan Google melarangnya dari kedai aplikasi mereka kerana gagal menghasut. Amazon kemudian memotong Parler dari perkhidmatan hosting awannya. Para pakar bimbang bahawa pergerakan ini dapat menyebabkan perpecahan ideologi lebih jauh dan lebih jauh menyembunyikan ekstremisme di sudut gelap internet, menjadikannya lebih sukar untuk dijejaki dan dikendalikan.

WhatsApp tidak menolong apabila baru-baru ini memberitahu pengguna bahawa jika mereka tidak menerima dasar privasi baru pada 8 Februari, mereka akan dihentikan. Notis itu merujuk data yang dikongsi WhatsApp dengan Facebook, yang walaupun tidak sepenuhnya baru, mungkin menyerang beberapa pengguna dengan cara itu.

Kekeliruan mengenai pemberitahuan itu, yang rumit oleh sejarah kecelakaan privasi Facebook, memaksa WhatsApp menjelaskan kemas kini kepada pengguna minggu ini. Syarikat itu mengatakan bahawa kemas kini “tidak mempengaruhi privasi mesej anda dengan rakan atau keluarga dengan cara apa pun”, sambil menambah bahawa perubahan dasar diperlukan untuk membolehkan pengguna menghantar pesanan perniagaan di WhatsApp. Notis itu “memberikan ketelusan lebih lanjut mengenai bagaimana kami mengumpulkan dan menggunakan data”, kata syarikat itu.

WhatsApp masih merupakan aplikasi pemesejan yang paling popular dari ketiga-tiganya, dan setakat ini tidak ada bukti adanya pengeluaran besar-besaran. Sensor Tower menganggarkan bahawa Signal telah dipasang kira-kira 58.6 juta kali di seluruh dunia sejak 2014. Dalam tempoh yang sama Telegram telah melihat kira-kira 755.2 juta pemasangan dan WhatsApp sebanyak 5.6 bilion – hampir lapan kali lebih banyak daripada Telegram. – AP

Sila Baca Juga

Itali untuk memikirkan semula pemberian vaksin sekiranya masalah bekalan berterusan

Itali untuk memikirkan semula pemberian vaksin sekiranya masalah bekalan berterusan

MILAN (Reuters) – Itali terpaksa memotong pelayaran hariannya dari tembakan COVID-19 sebanyak lebih dari dua …

%d bloggers like this: