Perubahan besar untuk Internet dan Big Tech berdasarkan cadangan antimonopoli
Perubahan besar untuk Internet dan Big Tech berdasarkan cadangan antimonopoli

Perubahan besar untuk Internet dan Big Tech berdasarkan cadangan antimonopoli AS

WASHINGTON: Pakej baik pulih antimonopoli yang dilancarkan di Kongres AS yang menargetkan Big Tech, jika diberlakukan, boleh memberi kesan luas pada bagaimana orang menggunakan Internet dan pada syarikat terbesar dan paling berjaya di Amerika.

Lima rang undang-undang itu, yang akan diadakan untuk pemilihan jawatankuasa pada 23 Jun, dapat membuka jalan bagi penyusunan semula atau perpecahan raksasa seperti Google, Facebook, Apple dan Amazon sambil membentuk semula keseluruhan ekosistem Internet.

Langkah-langkah itu akan menghentikan syarikat gergasi teknologi daripada mengendalikan platform untuk pihak ketiga sambil menawarkan perkhidmatan bersaing di platform tersebut, memberikan tamparan besar kepada Apple dan Amazon.

Penggubal undang-undang juga berusaha untuk melarang firma teknologi mengutamakan produk atau perkhidmatan mereka sendiri, dengan jelas Google.

Langkah lain akan memerlukan data “portabilitas” dan “interoperabilitas”, yang dapat memudahkan orang keluar dari Facebook, misalnya, sambil menyimpan data dan kontak mereka.

Syarikat teknologi terbesar juga akan dilarang memperoleh pesaing di bawah pakej, yang juga akan menambah dana untuk penguatkuasaan antimonopoli.

Fiona Scott Morton, seorang profesor Universiti Yale dan bekas pegawai AS yang telah menulis secara meluas mengenai Big Tech, mengatakan undang-undang tersebut berpunca dari kegagalan penguatkuasaan antimonopoli di AS dan di tempat lain untuk membuat penguasaan dominasi firma teknologi utama.

“Ini peraturan, bukan antimonopoli lagi,” kata Morton.

Sekiranya tagihan tersebut diberlakukan, katanya, Apple mungkin harus menjual atau mematikan perkhidmatan muziknya sehingga tidak mendiskriminasi saingan seperti Spotify.

“Apple harus memilih,” katanya.

Keperluan interoperabilitas “akan sangat mendalam bagi pengguna kerana akan membiarkan orang bergabung dengan rangkaian sosial selain Facebook dan (milik Facebook) Instagram dan tetap berhubungan dengan rakan mereka”, kata Morton.

Pakej itu muncul di tengah tanda-tanda sikap yang lebih agresif oleh Washington terhadap firma teknologi yang dominan, termasuk pencalonan Presiden AS Joe Biden untuk Lina Khan – penyokong terkemuka memecah Big Tech – untuk mengetuai Suruhanjaya Perdagangan Persekutuan, salah satu agensi yang dituduh antimonopoli penguatkuasaan.

Jalan ‘berisiko’

Jawatankuasa Kehakiman DPR telah menjadwalkan pemungutan suara pada hari Rabu mengenai paket tersebut, yang mendapat dukungan dari Parti Republik selain kepemimpinan Demokrat, yang menandakan kemungkinan berlakunya pemilihan di Dewan Perwakilan. Nasib di Dewan Negara kurang jelas.

Langkah-langkah itu datang setelah penyelidikan selama 16 bulan di Dewan yang diketuai oleh ketua jawatankuasa antimonopoli David Cicilline yang menyimpulkan bahawa syarikat gergasi teknologi menyalahgunakan kedudukan dominan mereka dan memiliki terlalu banyak kekuatan dalam ekonomi.

Christopher Sagers, seorang profesor Universiti Negeri Cleveland yang mengkhususkan diri dalam undang-undang antimonopoli, mengatakan paket itu merupakan pendekatan radikal untuk menangani kekuatan perusahaan firma yang semakin meningkat.

Rang undang-undang “akan menjadikan platform beroperasi lebih seperti syarikat penerbangan atau syarikat utiliti, yang harus memberikan perkhidmatan mereka kepada sesiapa yang menginginkannya, dan tidak memberikan kelebihan (diskriminasi) kepada siapa pun (atau mereka sendiri)”, kata Sagers.

“Undang-undang ini juga dapat mengakhiri beberapa produk yang sangat terkenal,” tambahnya.

“Saya tidak pasti bagaimana Apple dapat terus menjual perisian mudah alihnya sendiri, misalnya, jika peranti iOS atau App Store dinamakan ‘platform tertutup’, dan mungkin ada akibat untuk produk seperti Amazon Prime, Google Maps, buku yang didigitalkan dalam projek Buku Google, dan siapa yang tahu apa lagi. “

Tetapi Sagers mengatakan kesannya mungkin tidak buruk dalam jangka panjang kerana “pasaran menyusun semula diri mereka dan pesaing baru muncul untuk menggantikannya … Tetapi untuk mengatakan bahawa undang-undang ini nampaknya berisiko dan saya rasa akibatnya sukar untuk diramalkan”.

Telefon pintar kosong?

Penganalisis lain memberikan amaran tegas terhadap akibat yang tidak dijangka daripada menaikkan syarikat yang berjaya secara besar-besaran yang banyak pengguna bergantung pada kehidupan seharian mereka.

Iain Murray, rakan kanan di Institut Perusahaan Kompetitif, mengatakan langkah itu mungkin bermaksud syarikat seperti Apple perlu menutup App Storenya, menghantar “telefon kosong” tanpa aplikasi, atau melepaskan bahagian telefonnya.

“Sebahagian besarnya, rata-rata pengguna akan melihat pengalaman penggunanya merosot teruk,” katanya dalam satu kenyataan.

Undang-undang tersebut mencerminkan Undang-Undang Pasar Digital Eropah dan kemungkinan akan “memutarbelitkan” persaingan, menurut Aurelien Portuese dari Yayasan Teknologi Maklumat dan Inovasi, sebuah badan pemikir yang sering mencerminkan pandangan industri.

Portuese mengatakan undang-undang itu muncul di tengah gelombang kebencian terhadap Big Tech tetapi akhirnya dapat merugikan pengguna dengan membiarkan syarikat yang kurang cekap memperoleh keuntungan di pasar.

“Pengguna mungkin tidak lagi dapat memperoleh keuntungan dari skala ekonomi syarikat besar,” kata Portuese dalam satu kenyataan.

Pakej perundangan “memperlihatkan kurangnya pemahaman praktis tentang bagaimana industri teknologi beroperasi, dan perlu beroperasi, agar tetap kompetitif, relevan, menguntungkan dan inovatif”, kata penganalisis Olivier Blanchard di Futurum Research dalam catatan blog.

“Adakah syarikat Big Tech mempunyai terlalu banyak kuasa? Anda boleh berpendapat bahawa, pasti.

“Tetapi jika tujuannya adalah untuk mengawasi perusahaan-perusahaan yang sangat besar dan sangat kuat, Kongres dapat mendekati masalah tersebut dengan membuat pagar pembatas yang melindungi pengguna dan persaingan tanpa mengambil bola yang hancur ke seluruh sistem.” – AFP

Sila Baca Juga

Rakyat Venezuela menuju ke pengundian dalam pilihan raya serantau tempatan

Rakyat Venezuela menuju ke pengundian dalam pilihan raya serantau, tempatan apabila pembangkang kembali

CARACAS (Reuters) – Rakyat Venezuela menuju ke pengundian pada Ahad dalam pilihan raya tempatan dan …

%d bloggers like this: