Perusuh Capitol yang ditangkap mempunyai senjata dan bom kerjaya seharian
Perusuh Capitol yang ditangkap mempunyai senjata dan bom kerjaya seharian

Perusuh Capitol yang ditangkap mempunyai senjata dan bom, kerjaya seharian dan pingat Olimpik

WASHINGTON (Reuters) – Bersatu dengan rungutan politik, mereka memakai kostum, memotret selfie, menyebut diri mereka sebagai patriot. Ada yang bersenjata untuk berperang dan merancang untuk “perang.”

Ketika pihak berkuasa mula menyerang para perusuh dalam pengepungan Capitol AS pada 6 Januari, dokumen pengadilan melukiskan gambaran tentang pelbagai orang yang merangkumi kedua-dua warganegara dengan kerjaya arus perdana – pegawai polis, pemilik kedai bunga, ahli parlimen negara, veteran tentera, malah pemenang pingat Olimpik – dan juga orang Amerika di pinggir. Salah satunya adalah anggota Proud Boys, kumpulan ekstremis sayap kanan. Yang lain memakai kostum manusia bawah rompi kalis peluru polis. Seorang dipenjara kerana cubaan membunuh.

Mereka melakukan perjalanan dari sejauh Hawaii untuk menyertai tunjuk perasaan Kongres yang mengesahkan kemenangan pilihan raya Demokrat Joe Biden, yang dituduh oleh Presiden Republik Donald Trump sebagai hasil dari penipuan pilihan raya yang meluas. Beberapa membawa senjata atau bahan peledak, menggarisbawahi ancaman besar dari pemberontakan yang mengakibatkan lima kematian, termasuk seorang polis, dan puluhan cedera.

Pendakwa persekutuan mengatakan bahawa mereka berharap dapat mendakwa beratus-ratus orang yang melibatkan rusuhan dan ancaman serta keganasan yang berkaitan. Mereka telah mendakwa sekitar 80 orang pada hari Khamis, kata jurucakap Jabatan Kehakiman. Tugas mereka dibuat lebih sukar oleh kenyataan bahawa polis yang kewalahan pada awalnya melakukan beberapa penangkapan dari ratusan orang yang menyerbu bangunan itu – hanya 14 yang ditahan pada hari itu oleh Polis Capitol AS, yang menjaga bangunan itu. Namun begitu banyak suspek membuat pekerjaan penyiasat dan pendakwa mudah dengan mencuri kamera berita dan menyiarkan apa yang digambarkan oleh pihak berkuasa sebagai pengakuan masa nyata – termasuk video mereka sendiri – dalam siaran di media sosial ketika mereka mendorong mereka masuk ke dalam Capitol, rumah kepada Kongres AS, menurut tinjauan Reuters mengenai rekod mahkamah.

David Blair – seorang penyokong Trump yang tinggal di pinggir bandar Washington dan dituduh menyerang seorang polis dengan tongkat – datang ke Capitol setelah melihat bahawa ia telah dikuasai oleh massa yang menyokong presiden kerana dia ingin “menyaksikan sejarah,” dia kepada Reuters dalam pesanan teks. “Saya akhirnya masih mencari jalan untuk menghadapi masalah kerana saya mempunyai banyak emosi terpendam,” tulisnya.

Pusingan awal tuduhan tidak mencerminkan tahap pengepungan sepenuhnya yang melumpuhkan Kongres ketika para anggota melarikan diri untuk menyelamatkan nyawa mereka dan bersembunyi dari orang ramai. Pihak berkuasa menjangkakan tuduhan yang lebih serius akan diikuti setelah siasatan yang lebih intensif. Pemangku pengacara Washington, Michael Sherwin, mengatakan pada Selasa bahawa dia telah mengumpulkan satu pasukan untuk fokus membangun kes hasutan dan konspirasi yang berkaitan dengan tindakan yang paling “keji” semasa pengepungan. Penyiasat sedang mengkaji komunikasi, bersama dengan catatan perjalanan dan kewangan, untuk mengesan sebarang penyelarasan atau organisasi di antara para perusuh.

“Orang akan terkejut dengan beberapa tingkah laku mengerikan yang berlaku di Capitol,” kata Sherwin.

KES DIPECAHKAN, BUTIRAN LUAR BIASA

Sejauh ini pihak berkuasa menawarkan sedikit maklumat mengenai orang-orang yang mereka tuduh, dan beberapa pengadilan masih belum dimeterai.

Sekurang-kurangnya sebahagian daripada mereka yang ditangkap berkaitan dengan rusuhan mempunyai sejarah penyakit mental. Mark Leffingwell dari Seattle, yang menghadapi tuduhan menyerang pegawai polis, adalah veteran perang Iraq yang menderita PTSD dan trauma otak, kata peguamnya kepada hakim. Richard Barnett, yang difoto duduk di pejabat Speaker DPR AS Nancy Pelosi, memberitahu hakim bahawa dia mempunyai sejarah gangguan depresi.

Dokumen mahkamah tidak menunjukkan sama ada Barnett telah mengemukakan permohonan. Peguam Barnett, Anthony Siano, enggan memberikan komen selain mengesahkan perincian proses mahkamah.

Lonnie Coffman, seorang lelaki Alabama berusia 70 tahun yang ditangkap kerana mempunyai bahan letupan di dalam traknya, mengambil banyak ubat untuk penyakit mental, kata peguamnya kepada hakim dalam perbicaraan minggu ini. Coffman mengaku tidak bersalah pada hari Selasa. Peguamnya tidak menjawab permintaan untuk memberi komen.

Thomas Robertson, salah satu daripada dua pegawai polis Virginia yang bertugas memasuki Capitol secara haram, lebih tegas, memuji kekuatan perusuh sayap kanan: “Hak DALAM SATU HARI mengambil Kaptenol AS. Terus menusuk kami, “tulis Robertson di media sosial, menurut Capitol Police. Dia bangga bahawa orang ramai “benar-benar menyerang pemerintah.” Robertson dan peguamnya tidak dapat dihubungi. Dokumen mahkamah tidak menunjukkan sama ada dia telah mengemukakan permohonan.

Beberapa suspek meminta maaf selepas rusuhan itu.

Blair – lelaki yang dituduh menyerang polis dengan tongkat – mengatakan kepada penyiasat bahawa dia “bodoh, pompa dan tidak bergerak ke belakang. Terima semuanya. Maafkan saya,” menurut pengadilan. Blair mengaku tidak bersalah dan mengatakan dalam pesan teks dia “tidak akan pernah, dan tidak pernah berniat menyerang seorang polis.” Dia tidak langsung menjawab apa yang dia lakukan semasa serangan tersebut dan mengapa.

PERSIAPAN UNTUK ‘PERANG’

Pendakwa mengatakan Cleveland Meredith, yang tinggal di North Carolina, menurut peguamnya, memuatkan trak dan trelernya dengan senjata dan menuju ke Washington, tetapi tiba terlambat untuk menyertai rusuhan itu. Ketika polis menggeledah traknya keesokan harinya, mereka menemui senapang berkuasa tinggi dan ribuan peluru, termasuk peluru yang digambarkan FBI sebagai perisai perisai.

Semasa Meredith pergi ke Washington, seseorang menghantarnya pesanan teks bahawa penyokong Trump telah melanggar Capitol. “Membakar DC ke tanah FKG,” jawabnya, menurut dokumen pengadilan. Ketika Meredith mengetahui bahawa Naib Presiden Mike Pence akan menghitung undi pilihan raya dari negeri-negeri yang kalah Trump, dia menjawab: “Waktu perang.”

Ejen FBI menangkapnya keesokan harinya di Washington setelah dia menghantar lebih banyak teks mengancam dan memukul seseorang di jalan, menurut rekod mahkamah. Pendakwa mendesak seorang hakim pada hari Rabu agar dia dikurung sementara tuduhan masih belum selesai, menggambarkan Meredith sebagai “individu yang jelas terganggu, kecewa, dan berbahaya yang berkhayal untuk melakukan tindakan keganasan yang mengerikan dan mengambil banyak langkah untuk melaksanakannya” dan mengatakan dia tampil bersedia untuk bertindak “politik politik dan perkauman yang melampau.”

Pendakwa raya menggambarkan Meredith sebagai penganut teori konspirasi QAnon, yang menjadikan Trump sebagai tokoh penyelamat dan Demokrat elit sebagai kelompok pedofil dan kanib Satanis. Seorang hakim pada hari Khamis memerintahkan Meredith ditahan sementara menunggu perbicaraan. Peguamnya tidak menjawab soalan mengenai kes tersebut.

Pihak berkuasa menahan Coffman dari Alabama berhampiran Capitol setelah menyedari pegangan pistol di trak pikapnya ketika mereka bertindak balas terhadap bom paip yang ditinggalkan di luar ibu pejabat Jawatankuasa Nasional Demokratik dan Jawatankuasa Nasional Republik, yang keduanya berada di dekat Capitol. Di dalam traknya, mereka menjumpai senapang gaya AR-15, senapang patah, panah, beberapa parang, bom tangan asap dan 11 koktel Molotov. Mereka juga menjumpai nota dengan nama sekurang-kurangnya seorang anggota Kongres dan hakim, di samping notasi “orang jahat.”

Pendakwa raya mengatakan gabungan senjata dan pesan politik “menunjukkan bahawa senjata ini dimaksudkan untuk digunakan dalam usaha menyerang wakil rakyat kami dengan kejam.”

Seorang ejen Polis Capitol mengatakan dalam pengadilan mahkamah bahawa Coffman memberitahu pegawai yang menahannya bahawa dia cuba kembali ke traknya yang diparkir beberapa kali pada siang hari tetapi tidak dapat kerana polis telah menyekat kawasan itu ketika mereka menyiasat bom paip.

Yang lain bersenjata semasa rusuhan itu: Seorang pegawai polis mengatakan bahawa dia melihat sebuah tonjolan di pinggul Christopher Alberts – yang berpakaian baju besi badan dan membawa topeng gas – ketika dia keluar dari perkarangan Capitol, menurut catatan mahkamah. Ketika mereka menghentikannya, mereka menjumpai pistol yang dimuatkan. Peguam Alberts tidak menjawab soalan mengenai kes tersebut.

Dua lelaki lain, Eric Munchel dan Larry Brock, kedua-duanya difoto di dalam Capitol yang membawa tali leher, biasanya digunakan sebagai borgol. Pendakwa tidak mengatakan apa yang lelaki mahu lakukan dengan mereka. Brock adalah veteran Tentera Udara yang pernah menerbangkan pesawat perang. Kedua-duanya dituduh berada di dalam Capitol secara haram. Reuters tidak dapat menghubungi peguam mereka.

Michael Curzio, yang ditangkap di hadapan orang banyak di dalam Capitol, baru-baru ini menjalani hukuman penjara di Florida kerana cubaan membunuh. Dia dibebaskan pada tahun 2019. Ibu Curzio, Vicki Prentiss, mengatakan kepada Reuters bahawa dia pergi ke Washington kerana “dia teruja untuk menyokong Trump.” Curzio didakwa masuk dengan kekerasan dan tingkah laku yang tidak teratur, bersama dengan kemasukan Capitol yang tidak sah.Kesalahan Curzio ditutup oleh pengadilan dan dia tidak dapat dihubungi untuk mendapatkan komen.

KONFESI PADA KAMERA

Sebilangan besar kes yang diajukan terhadap perusuh setakat ini adalah kerana kesalahan yang lebih serius yang melibatkan berada di dalam Capitol secara haram, dan banyak defendan dibebaskan dalam sehari.

Seorang ejen FBI mengatakan dalam afidavit bahawa dia mengenal pasti bekas perenang Olimpik, Klete Keller – yang memiliki dua pingat emas dan tiga pingat lain – di dalam Capitol kerana dia tinggi, tidak bertopeng, dan memakai tampalan Olimpik di bahu jaketnya. Reuters tidak dapat menghubungi Keller, yang didakwa memasuki Capitol secara tidak sah. Dokumen mahkamah tidak menunjukkan pengakuan.

Nicholas Ochs, ketua bab Proud Boys ‘Hawaii, didakwa setelah FBI mengatakan bahawa dia menyiarkan gambar di Twitter dirinya menghisap rokok dengan kapsyen “Hello from the Capital lol.” Ochs belum muncul di mahkamah, dan dokumen pengadilan tidak menunjukkan dia telah membuat pengakuan. Dia tidak dapat dihubungi untuk memberi komen.

Pendakwa mendakwa Jenny Cudd, seorang pemilik kedai bunga Texas, pada hari Rabu dengan masuk ke Capitol secara tidak sah, memetik video media sosial yang dilihat secara meluas di mana dia tertawa dan berkata: “Kami telah memecahkan pintu pejabat, umm, Nancy Pelosi, dan seseorang mencuri pukulannya dan mengambil gambar yang sedang duduk di kerusi sambil melempar kamera. ” Reuters tidak dapat menghubunginya.

Selepas itu, FBI mengatakan Cudd muncul dalam video Facebook di mana dia menyatakan dia telah berpartisipasi dalam “revolusi baru” dan menambahkan: “Saya bangga dengan tindakan saya, saya *** menuduh Capitol hari ini dengan patriot. “

Turut didakwa ialah Josiah Colt, yang menurut pihak berkuasa difoto jatuh dari galeri Senat ke lantai, salah satu gambar yang paling ikonik rusuhan, memetik video Facebook yang muncul tidak lama kemudian. “Saya baru saja sampai di gedung Capitol. Saya adalah orang pertama yang melompat ke dalam bilik,” lelaki FBI yang dikenali sebagai Colt dalam video itu, memakai topi keledar dan menarik nafas lega. Kemudian dia menambah: “Saya tidak tahu apa yang perlu dibuat. Saya berada di pusat bandar DC.

Peguam Colt tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen.

Derrick Evans, seorang perwakilan negara yang baru terpilih dari West Virginia, didakwa setelah dia menyiarkan video Facebook dirinya memasuki Capitol, di mana dia berkata: “Kami masuk, kami masuk! Derrick Evans berada di Capitol!” Dalam kenyataan umum pada hari Khamis, peguam Evans, John Bryan, mengatakan bahawa dia “tidak melakukan kesalahan” dan menggunakan hak Pindaan Pertama.

(Pelaporan oleh Brad Heath dan Sarah Lynch di Washington; pelaporan tambahan oleh Jan Wolfe; penyuntingan oleh Jason Szep dan Brian Thevenot)

Sila Baca Juga

Australia mengatakan tidak dapat dielakkan Google yang lain harus membayar

Australia mengatakan ‘tidak dapat dielakkan’ Google, yang lain harus membayar berita

Bendahari Australia, Josh Frydenberg mengatakan bahawa “tidak dapat dielakkan” bahawa Google dan raksasa teknologi lain …

%d bloggers like this: