Pesakit menolak tuntutan kesesakan di MAEPS
Pesakit menolak tuntutan kesesakan di MAEPS

Pesakit menolak tuntutan kesesakan di MAEPS

PETALING JAYA: Video terlalu ramai di Taman Pertanian Agro Malaysia Serdang (MAEPS), yang digunakan sebagai pusat karantina berisiko rendah, tidak jauh dari kebenaran, kata pesakit di sana.

Pereka dalaman dan aktivis sosial Raffil Faizul Jamir Ridzuan, yang diterima pada hari Jumaat, memberi pusat itu empat dari lima makanan, tandas dan barisan depan di sana.

“Saya pada mulanya paranoid ketika mengetahui bahawa saya akan dihantar ke MAEPS, terutama ketika saya melihat video orang ramai.

“Kenyataannya sangat berbeza. Ia sebenarnya bersih dan selesa. Barisan depan ramah.

“Orang banyak dalam video viral menunjukkan orang-orang yang diberhentikan. Saya juga tidak sabar untuk diberhentikan, ”kata Raffil.

Dalam tweetnya, dia juga menyiarkan gambarnya yang memakai topi berwarna merah jambu yang biasanya dipakai oleh pesakit wanita di wad bersalin.

“Saya berada di sini di MAEPS kerana saya positif Covid-19, bukan kerana saya hamil,” dia tweet dengan lembut.

Raffil, yang berasal dari Ampang, menjelaskan bahawa bahagian atas berwarna merah jambu adalah salah satu pakaian yang disediakan oleh kakitangan di MAEPS dan mereka yang dikuarantin di sana mempunyai pilihan untuk memakai pakaian mereka sendiri atau memakai bahagian atas.

“Saya membawa banyak pakaian saya sendiri tetapi mereka menyediakan pakaian untuk kami. Walaupun terdapat kemudahan untuk mencuci pakaian dengan tangan, saya selesa memakai bahagian atas polka-dot ini kerana saya tidak perlu mencuci pakaian saya sendiri.

“Beberapa netizen secara bergurau bertanya kepada saya mengapa saya tidak memakai rok juga. Ada juga yang bertanya adakah saya akan bersalin secara semula jadi atau pembedahan caesar. Para netizen melayan saya semasa saya dikuarantin di sini, ”kata Raffil.

Video viral pesakit yang berkumpul di MAEPS sekitar minggu lalu, hanya akan dibongkar oleh Badan Pengurusan Bencana Nasional, yang mengatakan bahawa orang ramai adalah mereka yang diberhentikan.

Akhir minggu lalu, seorang lagi pesakit Afifie Chan mengatakan bahawa dia pada awalnya ragu-ragu sehingga dia sampai di pusat itu.

“Saya bersedia untuk yang terburuk. Namun, semua perkara di sini benar-benar bertentangan dengan apa yang saya dapati dalam talian, ”kata eksekutif teknikal.

Afifie berkata terdapat tiga dewan di MAEPS, satu untuk warga asing, satu untuk wanita Malaysia dan satu untuk lelaki Malaysia.

Dia mengatakan bahawa mereka diperiksa oleh doktor untuk melihat apakah mereka memerlukan bantuan perubatan sebelum mereka diberikan keperluan mereka dan dibawa ke tempat tidur mereka.

Dia juga mengatakan bahawa hanya 40% dari 1,040 tempat tidur di Hall C tempat dia berada sekarang dipenuhi.

“Anda tidak merasa ia penuh sesak kerana ia adalah dewan besar. Saya masih boleh berjalan pantas, ”kata Afifie.

Dia juga memuji barisan hadapan yang membersihkan tandas setiap hari dan menghidangkan makanan yang enak.

“Hari ini adalah hari keempat saya, dan saya belum mendengar sebarang kes kecurian di sini. Saya berasa selamat untuk meninggalkan telefon saya di stesen pengecasan, ”kata Afifie.

Dia mengatakan satu-satunya kelemahan adalah tidak ada air panas di bilik mandi.

“Satu-satunya rutin yang kami miliki di sini adalah waktu mereka menghidangkan makanan. Jika tidak, anda bebas melakukan perkara sendiri, ”kata Afifie, yang mengatakan bahawa dia menikmati persahabatan sosial dengan pesakit lain di sana.

Sila Baca Juga

Mohd Zuki Semua sumber kerajaan yang akan digunakan dalam mengurus

Mohd Zuki: Semua sumber kerajaan yang akan digunakan dalam mengurus Covid-19 semasa Kecemasan

PUTRAJAYA: Semua kemudahan dan sumber daya pemerintah akan digunakan untuk menguruskan Covid-19 semasa keadaan darurat, …

%d bloggers like this: